Dapat Bantuan Gedung PLUT, UMKM Banten Bisa Naik Kelas

Acara serah terima gedung PLUT KUMKM, udari Kementerian Koperasi dan UKM untuk Provinsi Banten, Rabu (6/12) kemarin Acara serah terima gedung PLUT KUMKM, udari Kementerian Koperasi dan UKM untuk Provinsi Banten, Rabu (6/12) kemarin

Serang, Progresnews.com -- Kinerja pelayanan dan pendampingan terhadap UMKM di Provinsi Banten diharapkan bisa lebih maksimal setelah diserahkannya gedung PLUT oleh Kementerian Koperasi dan UKM melalui Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha Abdul Kadir Damanik.

Dalam sambutannya saat acara serah terima gedung PLUT KUMKM, Rabu (6/12) kemarin, Abdul Kadir mengatakana, keberadaan gedung tersebut diharapkan bisa menunjang UMKM di Banten.

"Tetap memperhatikan betul keberadaan dan kinerja PLUT KUMKM ini dalam memberikan layanan pendampingan kepada Koperasi dan UMKM di Provinsi Banten, dalam berbagai bidang, seperti dalam bidang kelembagaan, peningkatan kompetensi SDM, akses pembiayaan, peningkagan kualitas produksi dan nilai tambah, perluasan jaringan pemasaran dan kemitraan usaha, serta akses pemanfaatan teknologi komunikasi dan informasi," katanya

Menanggapi hal tersebut, Asisten Pembangunan dan Perekonomian Provinsi Banten Ino S. Rawita mengatakan, pemerintah Provinsi Banten menyambut baik bantuan dari Kementerian Koperasi dan UKM berupa gedung PLUT KUMKM seluas 646 meter persegi melalui dana Tugas Pembantuan (TP) APBN Kemenkop dan UKM, tahun anggaran 2014 dan 2015 sebesar Rp3.883.170.594.

"Dengan telah ditandatanganinya berita acara serah terima barang milik negara (BMN) menjadi barang milik daerah (BMD) Provinsi Banten, maka gedung PLUT ini akan kami manfaatkan sebagai tempat pengembangan usaha produktif melalui pemanfaatan energi baru dan terbarukan, tempat untuk meningkatkan kualitas produksi UMKM, tempat penguatan kelembagaan koperasi tidak sehat, tempat pendampingan UMKM yang ingin naik kelas, tempat peningkatan kapasitas SDM, sentra usaha UMKM, tempat wisata kuliner dan pusat oleh-oleh khas Banten, galeri produk unggulan daerah, tempat pengembangan kemitraan dengan usaha besar, dan tempat klinik bisnis atau monitoring," papar Ino dalam sambutannya mewakili Gubernur Provinsi Banten. 

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Banten Maysaroh Mawardi juga turut menyampaikan bahwa kegiatan Gebyar KUMKM Banten 2017 yang terdiri dari beberapa rangkaian acara tersebut bertujuan untuk membangun semangat kebersamaan pelaku KUMKM, serta mendorong prakarsa dan peran UMKM guna membangun ekonomi daerah berbasis kewirausahaan melalui kemitraan dan jaringan usaha. 

Selain itu, menurut Maysaroh, kegiatan tersebut juga dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas dan mentalitas, serta memberikan kesempatan memasarkan dan mempromosikan produk bagi pelaku UMKM di Banten.

"Kami ingin menumbuhkan semangat berkarya UMKM dalam melaksanakan usahanya, menciptakan kegiatan usaha produktif yang unggul, maju, mandiri dan kompetitif, berbasis pada potensi daerah," jelasnya. 

Untuk informasi, Provinsi Banten memiliki koperasi sebanyak 6.221 unit, yang terdiri dari 4.658 koperasi aktif, 1.643 unit tidak aktif, dan 1.371 unit telah dibubarkan. Sementara aset secara keseluruhan koperasi se-provinsi Banten mencapai Rp4,4 triliun, dan SHU sebesar Rp351 miliar.

Sementara jumlah UMKM di Provinsi Banten yaitu berjumlah 984.118 pelaku usaha, dengan rincian usaha mikro sebanyak 823.496, usaha kecil sebanyak 153.313 pelaku usaha, usaha menengah 7.309 pelaku usaha, dengan menyerap tenaga kerja sebesar 2.213.050 orang. 

Sebagai salah satu rangkaian acara, dalam acara tersebut juga turut dilakukan launching Program Pesona Nusantara yang merupakan kerja sama pemasaran secara online antara PT JNE Express dengan para pelaku UKM, yang difasilitasi oleh Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Banten. Kerja sama ini dimaksudkan untuk menyesuaikan kondisi UMKM dengan perubahan dunia teknologi digital. (Red)

Loading...
Komentar