Ketegangan muncul di Reform hari ini setelah Nigel Farage secara efektif memecat wakilnya Ben Habib.

Tn. Farage telah mengumumkan 'tim kepemimpinan' baru, dan mengangkat Richard Tice sebagai wakilnya.

Lee Anderson – salah satu dari lima anggota parlemen yang terpilih untuk partai tersebut pada tanggal 4 Juli – menjadi Ketua Whip, dan Zia Yusuf menjadi ketua partai.

Namun Tn. Habib mengatakan kepada MailOnline bahwa dia sedang 'mempertimbangkan posisinya' di Reform setelah 'diberitahu' oleh Tn. Farage bahwa dia tidak lagi memiliki pekerjaan.

'Saya mempertimbangkan posisi saya secara lebih umum mengingat perubahan ini,' katanya.

'Saya sudah lama menaruh perhatian pada kendali partai dan proses pengambilan keputusan.

“Saya akan merenungkan semua ini. Bagi saya, yang terpenting adalah Reform UK tetap menepati janji yang dibuat kepada rakyat Inggris.

“Gerakan yang kami ciptakan bukan milik kami, melainkan milik rakyat. Kami berkewajiban dan berutang budi kepada rakyat Inggris.”

Tn. Farage berkata: 'Penunjukan ini merupakan langkah pertama untuk memastikan bahwa Reform UK siap dan mampu meneruskan pesan positifnya.

Nigel Farage dan anggota parlemen Reformasi berpose di depan kamera di Westminster minggu ini setelah tiba untuk memulai masa jabatan baru setelah terobosan pemilihan mereka

Ben Habib mengatakan kepada MailOnline bahwa dia 'mempertimbangkan posisinya' di Reform, setelah tidak disebutkan dalam susunan baru

Ben Habib mengatakan kepada MailOnline bahwa dia 'mempertimbangkan posisinya' di Reform, setelah tidak disebutkan dalam susunan baru

Bapak Habib mengatakan bahwa dia 'sudah lama memiliki kekhawatiran mengenai kontrol partai dan proses pengambilan keputusan'

Bapak Habib mengatakan bahwa dia 'sudah lama memiliki kekhawatiran mengenai kontrol partai dan proses pengambilan keputusan'

'Saya yakin kami akan memprofesionalkan partai dan mengubah politik untuk selamanya.'

Tuan Anderson, yang pindah dari Partai Konservatif awal tahun ini, mengulangi pandangannya bahwa 'rubah ada di kandang ayam' setelah kemajuan Reformasi dalam pemilu.

'Menggunakan pengalaman saya mengenai liku-liku kehidupan dan prosedur Parlemen untuk memastikan bahwa tim kami fokus dan memberikan hasil bagi daerah pemilihan kami dan lebih dari 4 juta pemilih akan menjadi suatu kehormatan dan kesenangan yang besar.'

Reformasi – yang tidak biasa bagi partai politik karena mayoritas dimiliki oleh Tn. Farage – telah mengalami perombakan dramatis sesaat sebelum pemilu.

Saat ia mengungkap fakta mengejutkan bahwa ia mencalonkan diri menjadi anggota Parlemen, Tn. Farage menyatakan bahwa ia akan mengambil alih posisi pemimpin dari Tn. Tice.

Mantan pemimpin tersebut kemudian mengambil peran sebagai ketua.

Manuver terbaru ini dapat meningkatkan kekhawatiran tentang Reformasi yang terpecah oleh pertikaian serupa yang kerap melanda Ukip.

Tuan Farage menggunakan intervensi pertamanya di DPR pada hari Selasa untuk menyasar mantan Ketua DPR John Bercow.

Tuan Farage memanfaatkan sesi konfirmasi untuk Ketua Parlemen yang terpilih kembali, Sir Lindsay Hoyle, untuk menyasar pendahulunya yang bertubuh kecil, yang merupakan duri dalam daging kubu Leave sebelum ia mengundurkan diri pada tahun 2019.

Ia memuji pemilihan kembali Sir Lindsay untuk peran yang tidak memihak, dengan mengatakan bahwa ia bertugas dengan 'netralitas yang tinggi … berbeda dengan orang kecil yang ada di sana sebelum Anda'.

Dan dia juga mengolok-olok fakta bahwa dia memasuki DPR pada percobaan kedelapan.

Tn. Farage mengatakan partainya adalah 'anak baru di blok tersebut', seraya menambahkan: 'Kami tidak memiliki pengalaman apa pun di Parlemen ini, meskipun beberapa dari kami telah mencoba berkali-kali selama bertahun-tahun sebelumnya.'

Lima orang sayap kanan berpose di depan kamera di Westminster setelah tiba untuk memulai masa jabatan baru pasca terobosan pemilihan mereka.

Tuan Farage memanfaatkan sesi konfirmasi untuk Ketua Parlemen yang terpilih kembali, Sir Lindsay Hoyle, untuk menyasar pendahulunya yang bertubuh kecil (di bawah), yang merupakan duri dalam daging bagi kubu Leave sebelum ia mengundurkan diri pada tahun 2019.

Tuan Farage memanfaatkan sesi konfirmasi untuk Ketua Parlemen yang terpilih kembali, Sir Lindsay Hoyle, untuk menyasar pendahulunya yang bertubuh kecil (di bawah), yang merupakan duri dalam daging bagi kubu Leave sebelum ia mengundurkan diri pada tahun 2019.

Farage and Co: Para jutawan, 'anak kota' dan mantan anggota Partai Konservatif di bangku hijau untuk Reformasi

Richard Tice: Boston dan Skegness

Tn. Tice adalah mantan pengembang properti jutawan dari Surrey yang rindang. Pria berusia 59 tahun ini adalah mantan Eurosceptic Tory yang merupakan Anggota Parlemen Eropa dari Partai Brexit dan secara tidak efektif memimpin Reformasi sebelum Nigel Farage kembali ke garis depan politik menjelang pemilihan. Berpendidikan swasta dan berasal dari keluarga kaya, ia menghasilkan uang dalam bisnis properti, mengikuti jejak kakeknya yang pernah berusaha menghancurkan Hotel Ritz yang terkenal di London untuk dijadikan kantor. Ayah tiga anak yang telah bercerai ini menjalin hubungan dengan Isabel Oakshott, mantan jurnalis.

Lee Anderson: Ashfield

Lee Ashfield adalah tokoh kontroversial yang menjabat sebagai ketua Partai Tory hingga awal tahun ini. Pria berusia 57 tahun itu, mantan anggota dewan Partai Buruh, meninggalkan Partai Konservatif setelah dikecam atas komentarnya tentang walikota London Sadiq Khan. Namun, ia telah menjadi pusat kontroversi lainnya. Ia dijuluki '30p Lee' setelah menyatakan bahwa keluarga yang menggunakan bank makanan tidak pandai berhemat, dan dapat memasak makanan seharga 30p. Mantan petugas kebersihan itu adalah satu-satunya anggota parlemen dari Partai Reformasi sebelum pemilihan dan mempertahankan kursinya, menjadi kandidat partai pertama yang menang di kotak suara.

Rupert Lowe: Kota Yarmouth yang Hebat

Mantan jutawan Ketua Southampton Football Club akhirnya memenangi pemilihan di pesisir timur, di kursi yang sebelumnya dipegang oleh menteri Kabinet Tory Brandon Lewis. Sebagai mantan Anggota Parlemen Eropa dari Partai Brexit, ia memimpin klub Liga Primer antara tahun 1999 dan 2006 dan tetap menjadi tokoh yang memecah belah di antara para penggemar karena keadaan klub setelah terdegradasi. Ia mengambil alih lagi pada tahun 2008 tetapi mengundurkan diri tahun berikutnya setelah klub tersebut masuk administrasi dengan utang hingga £30 juta yang menyebabkan klub tersebut terdegradasi ke Liga 1.

James McMurdock: Basildon Selatan dan Thurrock Timur

Seorang mantan bankir berusia 38 tahun yang secara tak terduga unggul dalam persaingan di kursi Essex dengan 98 suara dalam hasil akhir pemilihan yang akan diumumkan di Inggris. Setelah pemilihan, Tn. Farage mengatakan bahwa ia adalah 'calon di atas kertas' yang tidak diharapkan untuk menang. Pemimpin partai mengatakan bahwa ia adalah 'mantan pemuda kota' yang direkrut pada menit terakhir dan mengalahkan kandidat Partai Buruh Jack Ferguson. Tn. McMurdock memperoleh 12.178 suara, yang memberinya 30,8 persen suara – sementara Tn. Ferguson memperoleh 12.080 dan 30,5 persen suara.

Sumber