Organisasi media termasuk CNN telah berjuang untuk meningkatkan jumlah pemirsa dan pendapatan dan mencoba penawaran baru.

CNN akan memberhentikan sekitar 100 karyawannya dan berencana untuk meluncurkan langganan digital pertamanya sebelum akhir tahun seiring dengan upaya jaringan berita tersebut dalam merombak bisnisnya.

Dalam memo yang dikirim kepada staf pada hari Rabu, CEO CNN Mark Thompson mencatat bahwa organisasi berita tersebut hanya memangkas 100 pekerjaan dari total tenaga kerja sekitar 3.500 orang. Ia mengatakan bahwa lowongan pekerjaan ditutup sedapat mungkin untuk meminimalkan total PHK.

Organisasi media, termasuk CNN, telah berjuang untuk meningkatkan jumlah pemirsa dan pendapatan, dan telah berupaya untuk mendiversifikasi apa yang mereka tawarkan kepada pelanggan.

Thompson mengatakan bahwa strategi digital CNN harus “cukup ambisius untuk mendatangkan pemirsa dan pendapatan yang kami butuhkan untuk mempertahankan kekuatan jurnalistik kami yang unik dan berhasil sebagai sebuah bisnis”.

Eksekutif tersebut mengatakan CNN akan membuat produk siap berlangganan yang menawarkan berita, analisis, dan konteks dalam format baru. Ia menekankan bahwa akan ada upaya untuk membuat pengguna tetap berada di situs web CNN.com lebih lama dan menemukan cara agar mereka kembali lebih sering.

Sementara produk digital CNN terutama berfokus pada artikel teks, Thompson mengatakan akan ada peralihan untuk menyediakan lebih banyak konten video.

“Di masa mendatang, produk-produk digital kami harus mampu lebih baik lagi dalam merefleksikan kekuatan besar CNN dalam bidang video dan bakat penyiar/pelapor,” kata Thompson.

Organisasi ini juga akan mengembangkan lebih banyak “berita yang dapat Anda gunakan” untuk audiensnya, dengan konten gaya hidup dan fitur. Thompson mengatakan produk-produk ini akan memberi perusahaan berbagai peluang monetisasi, termasuk sponsor, iklan baru, dan langganan langsung ke konsumen.

CNN juga akan lebih mendorong kecerdasan buatan, kata Thompson, dan akan melihat bagaimana ia dapat menggunakan teknologi tersebut dengan aman untuk melayani pemirsanya.

Thompson, mantan kepala eksekutif BBC dan The New York Times, ditunjuk sebagai pimpinan CNN pada bulan Agustus 2023 dan mengambil alih jabatan tersebut pada bulan Oktober. Ia menggantikan Chris Licht, yang dipecat pada bulan Juni tahun itu. Thompson dianggap membantu Times bertransisi menjadi organisasi yang mengutamakan digital dan lebih bergantung pada pelanggan berbayar daripada pasar periklanan yang sedang runtuh yang telah menghancurkan banyak surat kabar.

Pada bulan Januari, Thompson menguraikan strategi kepada stafnya yang mencakup “modernisasi drastis” situs web CNN.com.

Sumber