Kunjungan kenegaraan Abiy Ahmed ini merupakan kunjungan tingkat tertinggi ke Sudan sejak perang dimulai antara tentara dan kelompok paramiliter RSF pada April 2023.

Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed telah bertemu dengan kepala angkatan bersenjata Sudan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan sementara kekuatan regional dan dunia berupaya mengakhiri konflik antara militer dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter.

Sudan telah dilanda perang sejak April 2023, ketika pertempuran meletus antara pasukan yang setia kepada al-Burhan dan RSF yang dipimpin oleh mantan wakilnya, Mohamed Hamdan Dagalo, yang dikenal sebagai Hemedti.

Kunjungan Ahmed pada hari Selasa ke kota pesisir Laut Merah, Port Sudan, tempat pemerintahan yang bersekutu dengan tentara berpusat, adalah kunjungan kenegaraan tingkat tertinggi sejak dimulainya konflik, yang telah mengancam akan mengganggu stabilitas kawasan, menyebabkan jutaan orang mengungsi, dan menciptakan krisis kemanusiaan terbesar di dunia.

Dewan Kedaulatan Sudan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pertemuan tersebut merupakan “bukti kedalaman hubungan” antara kedua negara.

Sekretaris pers Ahmed mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tujuan kunjungan pemimpin Ethiopia itu adalah untuk “mencapai perdamaian dan keamanan” di Sudan.

Melaporkan dari Port Sudan, Mohamed Vall dari Al Jazeera mengatakan, namun, “tidak jelas” apa usulan Ahmed.

Dalam pertemuan tertutup, al-Burhan memberi penjelasan kepada Ahmed tentang apa yang disebutnya sebagai “kejahatan dan kekejaman” yang dilakukan oleh RSF sebagai bagian dari “pemberontakannya terhadap negara dan lembaganya”, kata dewan tersebut.

Kedua belah pihak telah dituduh melakukan kejahatan perang oleh pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok hak asasi internasional.

“Kunjungan ini dilakukan di tengah laporan tentang kemungkinan diadakannya perundingan di Uganda. Selain itu, kunjungan ini diharapkan dapat menjadi angin segar bagi para pemimpin militer Sudan yang khawatir akan diboikot oleh sebagian besar dunia luar,” kata Vall dari Al Jazeera.

Kubu Al-Burhan sejauh ini sebagian besar menjauhi upaya mediasi Afrika Timur untuk mengakhiri perang, menuduh para pemimpin regional berpihak pada RSF.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Al Jazeera, al-Burhan mengatakan perang telah memperjelas siapa yang merupakan “musuh dan siapa yang merupakan teman rakyat Sudan dan negara Sudan”.

“Banyak negara yang bungkam dan menutup mata terhadap kejahatan yang terjadi setiap hari. Siapa pun yang bungkam dan siapa pun yang mendukung apa yang dilakukan pihak lain setiap hari sudah pasti musuh,” katanya.

“Siapa pun yang mendukung negara Sudan dan lembaga-lembaganya adalah teman.”

Badan pengungsi PBB (UNHCR) mengatakan sekitar 10 juta orang telah mengungsi secara paksa di Sudan sejak perang meletus. Sementara sekitar 7,7 juta orang mengungsi di dalam negeri, lebih dari dua juta orang telah melarikan diri ke negara-negara tetangga – termasuk Mesir, Chad, Republik Afrika Tengah, dan Ethiopia.

Klasifikasi Fase Keamanan Pangan Terpadu (IPC), sistem pemantauan kelaparan PBB, mengatakan Sudan menghadapi krisis pangan terburuk dalam sejarahnya, dengan lebih dari 755.000 orang menghadapi “bencana” di 10 dari 18 negara bagian, tingkat kelaparan ekstrem yang paling parah.

Sumber