Sensasi Afrobeat Nigeria, David Adeleke, atau dikenal sebagai Davido telah membantah rumor penangkapannya setelah konsernya di Uganda.

Eksekutif musik berusia 31 tahun itu mengatakan laporan tersebut 'tidak benar', dan bertujuan untuk menarik perhatian media sosial.

Dalam keterangan pers yang dikeluarkan melalui akun Twitter-nya pada hari Selasa, Davido mengungkapkan bahwa kuasa hukumnya sedang berupaya mengambil tindakan hukum terhadap orang atau kelompok tersebut atas publikasi palsu terhadap kepribadiannya.

Ingatlah bahwa pada hari Senin, ada laporan tentang bos DMW, yang sedang melakukan tur keliling dunia, dijemput oleh polisi setelah penampilannya di Uganda pada hari Senin, 1 April.

Namun, Davido mengklarifikasi bahwa dia tidak ditangkap karena dia telah kembali ke Nigeria setelah sukses tampil di Uganda dan Kenya. Dia mencatat bahwa dia tidak pernah ditangkap karena kejahatan apa pun sepanjang karirnya.

Pernyataannya berbunyi: “Fam, saya mendapat perhatian bahwa laporan palsu mengenai penangkapan beredar secara online pada tanggal 1 April, yang kemudian menyebabkan rentetan panggilan. Saya ingin meyakinkan penggemar saya bahwa laporan ini sepenuhnya tidak benar. Saya berhasil menyelesaikan pertunjukan terjadwal saya di Uganda dan Kenya dan sejak itu kembali ke Nigeria.

“Saya juga ingin mencatat bahwa saya tidak pernah ditangkap oleh siapa pun di negara mana pun karena kejahatan apa pun di dunia. Bukan kampung halaman saya di Nigeria, kampung halaman saya di Amerika, atau ratusan negara mana pun yang pernah saya jadikan rumah sepanjang karier saya.

“Saya menganggap pemalsuan tuduhan kejahatan internasional semacam itu sangat tidak bertanggung jawab terlepas dari isu 'April Mop', dan pengacara saya sedang mencari jalan hukum terhadap pihak-pihak media yang bertanggung jawab menghasilkan informasi yang salah ini. Terima kasih atas dukungan Anda yang berkelanjutan. Berkat kita berasal dari Tuhan. Saya cinta kalian semua.”

Sumber

Previous articleCuplikan Video Baru Dari Penggerebekan Rumah Sean Combs Menunjukkan Penahanan Putranya
Next articleSmile Hair Clinic Memimpin Industri Transplantasi Rambut
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.