Kelelahan akibat cuaca panas adalah penyebab kematian seorang penggemar Brasil yang menghadiri konser penyanyi Taylor Swift pada bulan November, menurut laporan forensik yang diperoleh The Associated Press pada hari Rabu.

Ana Clara Benevides, 23 tahun, pingsan saat menyanyikan lagu kedua Swift dalam konser 17 November di Rio de Janeiro, “Cruel Summer,” dan meninggal beberapa jam kemudian di rumah sakit setempat. Suhu di kota pada hari itu sekitar 40 derajat Celsius (105 Fahrenheit).

Para penggemar mengantri berjam-jam sebelum pertunjukan, dan banyak yang menuduh penyelenggara gagal menyediakan pasokan air yang cukup untuk lebih dari 60.000 orang yang menghadiri konser di Stadion Nilton Santos. Mereka mengatakan mereka tidak diperbolehkan membawa air sendiri ke dalam stadion.

Laporan Institut Medis Forensik Rio mengatakan paparan panas Benevides menyebabkan henti jantung dan pernapasan. Dikatakan juga bahwa dia tidak memiliki penyakit bawaan atau penyalahgunaan zat yang dapat menyebabkan kematiannya.

Pakar forensik yang menganalisis tubuhnya mengatakan dalam dokumen bahwa dia mengalami “gangguan serius pada paru-parunya dan kematian mendadak” karena cuaca panas.

Salah satu teman Benevides, yang juga menghadiri konser tersebut, mengatakan kepada media lokal pada bulan November bahwa mereka telah diberi air sambil menunggu untuk memasuki stadion.

Penyelenggara T4F tidak segera menanggapi permintaan komentar dari AP. CEO Serafim Abreu mengatakan dalam video beberapa hari setelah kematian Benevides, perusahaan akan mengubah protokolnya untuk acara di bawah suhu panas yang ekstrim. Dia juga mengatakan T4F akan menawarkan bantuan kepada keluarganya.

Kantor kejaksaan Rio telah membuka penyelidikan kriminal. Polisi Rio mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa setelah laporan forensik dianalisis, “perwakilan perusahaan yang menyelenggarakan acara tersebut akan dipanggil untuk memberikan kesaksian.”

Kematian Benevides mengguncang banyak orang di Brasil. Dia melakukan penerbangan pertamanya dari wilayah barat tengah negara itu untuk melihat penyanyi favoritnya. Dalam sebuah pernyataan yang diposting di Instagram setelah kematiannya, Swift mengatakan kasus tersebut telah membuatnya “hancur.”

Sumber

Previous articleMenikahi. 09:49: Polisi Youngstown mengumumkan surat perintah pembunuhan pada 10 Desember pembunuhan di luar Miss Daisy's Lounge
Next articleMenikahi. 09:16: Israel melancarkan serangan besar-besaran di Gaza tengah dan selatan setelah memperluas serangannya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here