Anda sedang duduk di kursi dokter, dikelilingi oleh perawat. Mereka menghubungkan Anda ke infus dan memberi Anda penutup mata dan headphone. Monitor jantung diikatkan ke dada Anda. Musik dipilih secara khusus untuk pengalaman tersebut: suara air mengalir atau ketukan drum berirama yang digubah oleh DJ trance terkenal. Anda hampir tidak merasakan jarumnya masuk dan kemudian, tiba-tiba, obat tersebut mengalir melalui pembuluh darah Anda, memulihkan jaringan otak Anda, mengalihkan jalur saraf Anda dari kebiasaan yang diukir oleh depresi, kecemasan, atau keterpaksaan selama bertahun-tahun. Praktisi keluar masuk untuk memeriksa Anda selama prosedur 50 menit, menaikkan atau menurunkan dosis sesuai kebutuhan.

Begitulah cara terapi ketamin seharusnya bekerja, setidaknya di klinik ketamin terkemuka di LA.

Namun Matthew Perry jelas memiliki pengalaman yang sangat berbeda.

Mantan berusia 54 tahun Teman-teman Bintang tersebut, yang tenggelam di bak mandi air panas di rumahnya di Pacific Palisades pada 28 Oktober setelah overdosis ketamin, jelas tidak mengikuti prosedur yang sesuai. Perry, yang memiliki riwayat masalah kecanduan, di masa lalu pernah menerima terapi yang diawasi di salah satu pusat ketamin IV yang bermunculan di LA dalam beberapa tahun terakhir – karena obat tersebut menjadi semakin populer di kalangan pengobatan alternatif. Namun pertemuan terakhirnya dengan narkoba jelas jauh lebih gegabah – dan mematikan.

“Tn. Perry mengonsumsi ketamin lebih dari 10 kali lipat jumlah yang kami sediakan di klinik untuk penggunaan terapeutik,” kata Sam Mandel, salah satu pendiri dan CEO Ketamine Clinics Los Angeles, salah satu klinik ketamin pertama dan paling terkenal di negara ini. “Dia melakukan ini dengan kombinasi opioid, dan yang lebih penting lagi, dia sendirian di bak mandi air panas. Tidak ada korelasi antara apa yang terjadi dengan Matthew Perry dan penggunaan klinis terapeutik ketamin untuk kesehatan mental.”

Meski begitu, pengumuman pemeriksa medis pada 15 Desember bahwa penyebab kematian Perry adalah overdosis ketamin memicu kepanikan di klinik ketamin berlisensi di sekitar Los Angeles.

“Saya diledakkan pada hari itu,” kata Megan Haley-Maen, psikoterapis di Point Health di California Selatan, yang menggunakan ketamin sebagai bagian dari perawatannya. Dia mengatakan dia menerima sekitar 50 email dan pesan teks dari pasien yang khawatir tentang masalah keamanan. “Reaksi langsung saya adalah, 'Ini akan sangat menghancurkan – ini akan merugikan ketamine.'”

Meskipun kematian Perry diperkirakan telah memicu banyak pemberitaan di media tentang bahaya ketamin, laporan koroner sendiri memperjelas bahwa dosis ketamin dalam sistem tubuh aktor tersebut jauh lebih kuat daripada yang dapat diperolehnya dari pengobatan rutin dan bahkan dari apotek dan platform telemedis. yang meresepkan secara online dan mengantarkan obat ke rumah pasien. Kesimpulan nyata dari otopsi adalah bahwa ketika Perry menerima perawatan ketamin dari penyedia layanan kesehatan, dia juga menggunakan ketamin sendiri dengan cara yang sangat berbeda dari terapi alternatif untuk nyeri dan depresi.

Faktanya adalah, orang hampir tidak pernah meninggal karena penggunaan ketamin dalam lingkungan medis kecuali mereka mencampurkannya dengan obat lain. Dan jumlah ketamin yang dimiliki Perry dalam sistem tubuhnya pada saat kematiannya – jumlah yang cukup untuk membuat pasien yang dioperasi dibius, seperti yang dicatat dalam laporan koroner – sangat tinggi. Pemeriksa medis memutuskan bahwa ketamin dalam sistem tubuhnya tidak mungkin berasal dari terapi infus, yang dimetabolisme dalam hitungan jam. Lokasi di mana dia memperoleh narkoba dalam jumlah besar masih menjadi subjek penyelidikan polisi. Perry juga mengonsumsi buprenorfin, opioid yang digunakan untuk mengobati kecanduan, yang efek depresinya pada sistem saraf pusat mungkin berbenturan dengan ketamin dalam sistemnya.

Orang-orang telah berspekulasi tentang perilaku Perry yang goyah jauh sebelum kematiannya. Cerita tentang kemungkinan penggunaan narkoba tersebar di seluruh tabloid pada musim dingin lalu, tak lama setelah memoarnya diterbitkan, Teman, Kekasih, dan Hal Besar yang Mengerikan, di mana dia dengan jelas dan menyentuh menceritakan banyak perjuangannya di masa lalu melawan kecanduan, termasuk penggunaan ketamin untuk tujuan rekreasi pada tahun 1990-an. Seperti “kepalanya dipukul dengan sekop raksasa,” dia menggambarkannya dalam buku.

Memang benar, laporan mengenai ketenangan Perry selama 19 bulan tampaknya agak dilebih-lebihkan. Dia sedang menjalani pengobatan antidiabetes untuk menurunkan berat badan; estrogen untuk penyakit arteri koronernya; dan testosteron untuk melawan efek samping dari estrogen. (Seorang teman wanita mengatakan kepada penyelidik bahwa testosteron membuat Perry “marah dan kejam.”) Di kamar tidur asisten Perry, yang tinggal bersama aktor tersebut dan menemukannya tertelungkup di bak mandi air panas, detektif menemukan “beberapa kamar terbuka, kosong, setengah terisi. botol obat yang diresepkan untuk [Perry], serta obat-obatan yang dijual bebas, vitamin, alat bantu pencernaan, dan hidangan yang berisi berbagai macam pil, tablet, kaplet, permen, dan permen penyegar napas,” seperti yang tercantum dalam otopsi. Dia juga menggunakan permen nikotin untuk berhenti merokok.

Ironisnya, dalam beberapa tahun terakhir, ketamin dalam dosis yang lebih terkontrol telah diteliti sebagai alat yang bermanfaat dalam mengobati kecanduan narkoba, serta berbagai penyakit lainnya. Baru saja pada bulan Mei lalu, Jurnal Kedokteran New England menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa ketamin bisa menjadi alternatif yang menjanjikan untuk terapi kejut listrik dalam mengobati depresi. Dan tidak seperti sengatan listrik, kata salah satu dokter yang melakukan penelitian, terapi ketamin “biasanya bukan pengalaman yang tidak menyenangkan bagi pasien.”

Bagi penyedia layanan kesehatan yang menawarkan pengobatan di Los Angeles, yang jumlahnya meningkat pesat – mengenakan biaya hingga $3.900 untuk enam sesi, yang saat ini tidak ada satupun yang ditanggung oleh asuransi – kematian Perry mungkin merupakan pukulan berat, membuat calon pasien takut setelah dua sesi. pemberitaan yang heboh selama bertahun-tahun tentang kemungkinan manfaat ketamin. Namun para praktisi berharap bahwa liputan yang lebih bernuansa tentang kematian Perry juga dapat menciptakan momen pembelajaran, “memberi informasi kepada masyarakat tentang penggunaan ketamin yang aman,” seperti yang dikatakan Haley-Maen.

Joe Schrank, seorang pekerja sosial klinis yang sering berkonsultasi dengan bintang Hollywood dalam masa pemulihan, juga melihat meninggalnya Perry sebagai sebuah tragedi, tetapi tidak mencerminkan secara negatif pengobatan ketamin yang tepat. Pecandu meninggal karena mereka membutuhkan zat-zat yang keluar dari dirinya, katanya. Orang yang minum secara bertanggung jawab tidak meninggal karena alkoholisme, katanya. Hal yang sama berlaku untuk Ketamin.

“Pada akhirnya, penyebab pasti kematian Matt Perry tidak menjadi masalah,” katanya. “Hidupnya diperpendek karena kecanduan akut, seperti jutaan orang Amerika lainnya. Dalam pandangan saya, dia berjuang keras dan mencapai beberapa keberhasilan serta dengan sungguh-sungguh berusaha membantu orang lain yang menderita penyakit yang sama. Kematiannya tidak boleh dipandang berbeda dibandingkan jika ia meninggal karena kanker setelah berjuang selama puluhan tahun.” (laporan tambahan oleh Gary Baum)

Sumber

Previous articleBeasiswa Sardar Patel 2020 – Mendaftar Online untuk Beasiswa Sardar Vallabhai Patel 2020 untuk Siswa yang Mengejar Kelulusan
Next article“Kalian ingin aku selalu menjadi orang jahat, anak-anak tidak berbohong tentang perasaan mereka” Sophia Momodu bereaksi terhadap reaksi balik atas obrolan emosional Imade
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here