Di tempat yang sempit ruang hijau di Teater Lincoln Raleigh, Charles Wesley Godwin menarik teman bandnya untuk berkumpul.

Beberapa meter jauhnya, di tengah panggung, BJ Barham dan putrinya, Pearl, sudah membicarakan Godwin kepada penonton yang tiketnya terjual habis. Saat itu awal Februari, pada malam ketiga dan terakhir dari Roadtrip tahunan ke Raleigh, yang dikurasi, dipandu, dan menjadi berita utama oleh Barham secara pribadi dengan bandnya American Aquarium. Tahun ini, 49 Winchester, Muscadine Bloodline, dan Godwin menempati posisi tengah dari RUU tiga babak masing-masing pada hari Kamis, Jumat, dan Sabtu. Mengingat lintasan band-band tersebut (bersama dengan band pembuka Drayton Farley, Gabe Lee, dan Emily Nenni), mudah untuk membayangkan Aquarium memainkan peran sebagai pembuka.

Inilah yang diinginkan Barham dari festivalnya, dan dia menanggapi perkenalannya dengan serius. Dia memuji akar independen Godwin dan pertunjukan langsung berenergi tinggi sebelum Pearl — usia 5 tahun — memperkenalkan Godwin melalui pengeras suara.

“Chuck, kami siap,” manajer tur Godwin, Adam Gerber, berseru dari aula.

Godwin menoleh ke lima anggota SMA Allegheny – band yang dia sebut “ride or die” – dengan cara yang lebih cocok untuk menjadi pelatih sepak bola sebelum pertandingan daripada menjadi penyanyi utama.

“Ayo kita keluar dan bersenang-senang, kawan,” teriaknya, suaranya menggelegar di dinding beton. “Tidak ada tekanan, jadi ayo kita keluar dan merobeknya!”

Kemudian, Godwin dan rekannya. naik ke atas panggung dan merobeknya: Set berdurasi satu jam yang dimulai dengan “Cue Country Roads” dan diakhiri dengan Barham bergabung untuk cover “Take Me Home, Country Roads” yang disukai oleh penduduk asli Morgantown, West Virginia, sebagai kedekatannya. Penonton mendapat penghenti pertunjukan, dari artis yang tepat di tengah-tengah lineup malam itu.

“Ruang klub inilah kuncinya,” kata Godwin Batu Bergulir. “Setelah ruang klub terisi, semuanya mulai terasa sama. Bermain di ruangan penuh 300 orang tidak jauh berbeda dengan bermain di lereng bukit penuh di pekan raya negara bagian di depan 13.000 orang.”

Penampilan Roadtrip to Raleigh secara teknis dianggap sebagai terobosan bagi Godwin. Dia telah melakukan perjalanan tanpa henti, lari yang disorot oleh stand dua malam di Auditorium Ryman di Nashville pada bulan Desember, dan dua malam dengan Turnpike Troubadours dan Jason Isbell dan Unit 400 di Paycom Center Kota Oklahoma pada bulan Januari. Pada hari Senin, dia akan melakukan debutnya Jimmy Kimmel Langsung! dan beristirahat sejenak sebelum melanjutkan tur utamanya pada bulan Maret, lima bulan sejak perilisan Ikatan Keluargaalbum ketiganya yang sangat pribadi dan pertama untuk Big Loud Records.

Jeda ini memang disengaja. Pemain berusia 30 tahun ini ingin band dan krunya menikmati hidup seperti saat ini.

“Hal yang berubah bagi saya adalah motivasi untuk dapat memberikan kehidupan yang nyaman kepada semua orang yang bekerja untuk hal ini,” kata Godwin. “Itulah yang sedang saya potret saat ini. Saya ingin semua orang yang telah membantu saya melakukannya dengan baik.”

Tapi Godwin tidak berniat membuat musik. Dia tumbuh sebagai pemain sepak bola dan penggemar berat West Virginia University. Puncaknya adalah bersekolah, mengambil jurusan keuangan, dan bergabung dengan tim sepak bola Mountaineers. Dia akhirnya menerima bahwa dia tidak memiliki NFL di masa depannya dan beralih ke musik.

“Saya berumur 20 tahun dan saya sedang mencari hobi baru untuk dilakukan,” kata Godwin. “Sebelumnya, selain berburu dan memancing bersama teman-teman, saya hanya berlatih. Saya hanya mencoba mencari cara untuk mengisi waktu itu. Jadi, saat itu tahun 2011, dan saya sedang menonton Grammy. Avett Brothers masuk. Mereka menyanyikan 'Aku dan Cinta dan Kamu.' Mereka memainkan lagu dengan Bob Dylan. Mereka memainkan lagu bersama Mumford and Sons. Ada saat ketika saya sedang menonton Seth Avett bermain gitar, dan saya berpikir, 'Itu luar biasa. Mungkin itu akan menjadi hobi yang bagus untuk dilakukan.'”

Dia mencari-cari di lemari saudaranya untuk mencari gitar tua Jasmine Takamine yang dibeli saudaranya dan dengan cepat kehilangan minat. Namun, ketika Godwin mengambilnya, dia tidak pernah meletakkannya. Setahun kemudian, dia membawa gitar itu bersamanya dalam program belajar di luar negeri di Estonia, di mana dia mengetahui aksen West Virginia-nya yang serak menarik perhatian dan dia memiliki bakat untuk menulis lirik yang introspektif dan sarat emo — jenis lirik yang tiba-tiba memaksa. jalan mereka ke hati nurani negara arus utama.

“Saya belum pernah ke luar negeri sebelumnya,” kata Godwin. “Saya terus bermain di malam hari, mengerjakan hobi itu. Saya tinggal bersama enam teman satu flat lainnya, jadi tidak mungkin saya bisa terus berlatih dan tidak didengarkan. Mereka mendengarkan saya, dan mereka menyukainya. Itu membuat saya tidak nyaman, karena saya tidak pernah berencana bermain di depan orang banyak.”

Suatu malam, seorang teman sekamar diam-diam membawa gitar Godwin ke klub dan mempersenjatai dia untuk tampil. “Saya membuat satu lagu. Aku sangat gugup, tapi itu berjalan dengan baik. Itu terjadi pada hari Jumat,” kata Godwin. “Senin berikutnya, saya mendapat pesan Facebook dari seorang perancang busana di kota, dan dia bertanya apakah saya mau bermain untuk peragaan busananya. Saya muncul dan memainkan pertunjukan pertama saya, selama 20 menit. Saya berpikir, '150 euro ini adalah uang termudah yang pernah saya hasilkan dalam hidup saya. Saya harus mulai melakukan ini sebagai sampingan.' Saya memainkan beberapa pertunjukan lagi di sana, lalu saya pulang ke West Virginia dan memulai band pertama saya – band bluegrass.”

Sekarang, 12 tahun kemudian, Godwin memiliki Allegheny High dan album studio ketiga Ikatan Keluargasetelah debutnya pada tahun 2019 Seneca dan tahun 2021 Bagaimana Kejatuhan yang Perkasa. Rekam jejak 19 lagu ini penuh dengan sentimen. “Ketidaksempurnaan Penambang” ditulis untuk ayahnya. “Dance in the Rain” adalah untuk putrinya. “All Again” adalah untuk istrinya.

Dalam “Cue Country Roads,” Godwin menampilkan rumahnya di West Virginia — bagian dari negara yang dapat Anda dengar di setiap lagu Godwin. Jika dialek, lirik, dan aransemen musiknya semuanya terdengar seperti hasil dari pementasan syair terkenal John Denver ke negara bagian di aula cermin, Godwin mengatakan itu memang disengaja.

“Saya sengaja mencoba membuatnya terdengar seperti itu ini adalah Virginia Barat,” katanya. “Virginia Barat memiliki aksen yang aneh di dalamnya. Sebenarnya ada tiga bagian. Bagian selatan terdengar sangat khas Kentucky. Bagian tengahnya lebih selaras dengan Lembah Shenandoah. Dan bagian utara, tempat saya dibesarkan, adalah campuran antara dialek Selatan, dusun, dan Yinzer — seluruh band saya berasal dari Pennsylvania. Saya tidak akan pernah mahir dalam, seperti, suara rodeo koboi. Kedengarannya seperti seorang anak dari West Virginia yang mencoba melakukan George Strait. Butuh waktu untuk memikirkan hal ini, tetapi saya harus menjadi diri saya sendiri, dan menemukan seperti apa suara alami saya.”

Pada tahun 2022, ia mendapat dorongan besar dengan melakukan tur dan bermain bersama Zach Bryan, sebuah perjalanan yang membantu membuka jalan bagi tiket terjual habis pada bulan Desember 2023 di Ryman. Godwin menyadari bahwa dia telah melewati ambang batas. Dia bisa bermain di arena. Dia bisa bermain teater. Dia bisa membuka. Dia bisa menjadi headline. Apakah dia akan menarik penonton stadion sebesar Bryan suatu hari nanti masih belum ditentukan, tapi dia akan berada di atas panggung di suatu tempat selama sisa hidupnya.

“Saya suka dengan penonton itu Ikatan Keluarga telah terhubung dengan, ”katanya. “Itu adalah orang-orang yang berusia pertengahan 20-an hingga 50-an. Keluarga dan orang-oranglah yang mengalami apa yang saya alami. Hal ini mungkin memberi mereka kata-kata atau perasaan yang mereka miliki yang mungkin tidak dapat mereka ungkapkan. Itulah yang mengobarkan jiwa mereka. Namun ada juga anak muda yang masih lajang, belum punya anak, dan mereka juga menyukainya. Mungkin mereka merasakan apa yang ayah mereka rasakan, Anda tahu? Saya merasa sudah tepat sasaran dengan semua ini sekarang.”

Barham yang sangat mandiri juga melihatnya. Dia mengadakan Roadtrip ke Raleigh di Teater Lincoln yang kecil (kapasitas di bawah 1.000) sebagian karena teater tersebut tidak memiliki hubungan dengan LiveNation, AEG, atau bisnis besar lainnya. Dia secara terbuka menentang tempat-tempat yang mengambil potongan penjualan merchandise artis dan vokal di media sosial ketika dia merasakan ketidakadilan atau diskriminasi. Saat dia memilih band yang akan bermain menjelang Aquarium untuk mudik akhir pekannya, Barham mencari semangat juang yang sama. Dia melihatnya di Godwin.

“Hal yang paling saya hargai dari Charles adalah dia melakukannya, menurut pendapat saya, dengan cara yang benar,” kata Barham. “Dia tidak melakukannya dengan membuat video TikTok atau membuat iklan online. Dia melakukannya dengan mengumpulkan sekelompok musisi hebat dan menulis lagu-lagu hebat. Apa yang dibangun Charles pada dasarnya adalah sesuatu yang hebat. Apakah TikTok akan ada atau tidak dalam 20 tahun mendatang, saya tidak tahu, tapi saya tahu musik Charles Wesley Godwin akan ada.”

Sedang tren

Godwin, bagaimanapun, tidak terlalu memikirkan masa depan: Dia hanya melihat ke halaman kosong berikutnya. Penulis lagu itu mengenang percakapan dari hati ke hati hingga larut malam dengan ayah mertuanya selama masa-masa yang sangat menegangkan dalam hidup Godwin. Dia mendapat nasihat yang tidak dia duga tetapi perlu didengar.

“'Anda hanya bisa mengendalikan apa yang bisa Anda kendalikan,' katanya kepada saya. 'Anda ditempatkan di bumi ini untuk menulis lagu. Pergi ke buku catatan. Ikuti kata hatimu. Itu akan berhasil,'” kata Godwin. “Dan itulah yang saya lakukan.”

Sumber

Previous articleSabinus membelikan mobil baru untuk ketiga teman lamanya
Next articleSherif Hitam Ghana mengolok-olok Odumodublvck dan Blaqbonez atas kekalahan Nigeria di AFCON
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.