Foto staf / R. Michael Semple Pendeta Michael Swierz, pendeta Gereja St. Patrick di Hubbard, memamerkan gereja yang baru direnovasi dan memulihkan jendela kaca patri di dalamnya. Kebakaran hampir tiga tahun lalu menyebabkan kerusakan parah pada bangunan utama gereja.

HUBBARD — Pada tanggal 18 Januari 2021, jemaat Paroki St. Patrick mengalami pukulan telak ketika kebakaran merusak sebagian besar tempat suci gereja.

Pendeta Michael Swierz, pendeta gereja tersebut, mengatakan awalnya, tujuannya adalah untuk membuka kembali gereja berusia 60 tahun itu untuk Natal, tetapi dengan pekerjaan tambahan yang telah diselesaikan, kini ada rencana untuk membukanya di akhir musim dingin.

“Sulit menentukan tanggalnya,” kata Swierz. “Elevatornya sedang dikerjakan, dan masih ada bagian untuk proyek yang masuk pada akhir Desember.”

Kerusakan kecil pada pintu-pintu baru, serta bagian-bagian lainnya, telah menghambat proyek tersebut, namun gereja melakukan yang terbaik.

Untuk Natal, Misa diadakan di pusat paroki di sebelah gereja.

“Pusat paroki telah bekerja untuk umat paroki untuk pemakaman, pembaptisan, dan acara lainnya,” kata Swierz. “Ini menampung 475 orang. Ada kedekatan yang muncul dari bangunan itu.”

Swierz mengatakan, pekerjaan yang telah dilakukan untuk merestorasi gereja antara lain penggantian dinding belakang tempat suci termasuk batako, penggantian struktur penyangga atap, perombakan atap bagian dalam dan luar, penggantian lantai marmer di tempat suci, penggantian dan pemugaran gereja. memperkuat balok di bawah lantai, memoles bangku, membangun kembali dan meningkatkan organ, mengganti pemanas dan AC, membersihkan jendela kaca patri, mengganti sound system, memasang pencahayaan baru dan menjadikan bangunan sesuai kode.

'Ketika Anda melihat semua pekerjaan yang diperlukan, Anda dapat melihat mengapa hal itu memakan waktu begitu lama,' kata Swierz.

Dia mengatakan paroki tersebut telah menangani pandemi virus corona pada tahun 2020 dengan beribadah secara online, mengadakan drive-thru pada Minggu Palma dan makan malam ikan, serta tetap berhubungan dengan orang-orang melalui panggilan telepon.

“Komunitas gereja kami belum pernah berkumpul di gereja sejak sebelum COVID-19,” katanya, sebelum menambahkan bahwa Dinas Pemadam Kebakaran Negara Bagian Ohio telah menyebutkan penyebab kebakaran tersebut sebagai penyebab kebakaran yang belum dapat ditentukan.

Untuk tahun 2024, Swierz mengatakan dia berharap dapat kembali ke dalam gereja bersama jemaatnya.

“Setelah kebakaran, banyak hal terhenti di dalam gereja,” kata Swierz. “Saya menantikan persekutuan dan kegiatan sosial yang dapat kita lanjutkan di gereja.”

Seiring dengan acara kembali ke gereja, anggota jemaat juga akan kembali. Sejak pandemi COVID-19, para anggota sudah terbiasa mengawasi gereja dari rumah.

Kemudian terjadi kebakaran, dan anggota tetap tinggal di rumah. Namun Diakon Michael Medvec memandang jemaat sebagai umatnya, bukan bangunannya.

“Ada beberapa umat paroki yang belum kembali karena kebakaran. Mereka mengatakan begitu gereja dibuka, mereka akan kembali,” dia berkata. “Saya rasa Anda harus datang ke gereja di mana pun berada karena umatlah yang menjadi gereja. Mereka membiasakan beribadah secara online dengan menonton video tersebut. Mereka tidak kembali ke pusat paroki. Ini akan menjadi hari yang mulia ketika kami membuka kembali dan mereka kembali.”

Medvec menambahkan bahwa St. Patrick telah melihat peningkatan umat paroki karena gereja-gereja lain telah ditutup atau digabungkan dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami adalah komunitas yang penuh dengan keyakinan yang sangat kuat,” kata Medvec. “Kami telah melalui COVID. Kami telah melewati api, dan semua orang tetap bersama.”

Karen Bartos, seorang anggota jemaat, menantikan tahun baru dan menambahkan ada rencana perayaan Komuni Pertama pada bulan Mei di gereja.

“Saya menantikan anak-anak dan orang tua mereka merayakannya di gereja,” dia berkata.

Banyak acara gereja di St. Patrick, seperti festival musim panas tahunan, diadakan di luar ruangan, tetapi Bartos sangat senang melihat acara di dalam ruangan kembali diadakan di gereja juga.

“Kami memiliki banyak gereja Katolik lain yang membuka pintunya bagi kami sehingga kami dapat merayakan pernikahan di gereja mereka bersama umat kami, kata Swierz. “Kami telah menerima sumbangan dan doa dari orang-orang dari seluruh Lembah dan seluruh negeri yang mendukung kami setelah apa yang kami lalui.”

Swierz, pendeta gereja dan presiden St. Joseph the Provider School di Youngstown, juga telah mengambil tanggung jawab ekstra untuk mengawasi pembangunan kembali gereja.

'Ada banyak pekerjaan tambahan yang diberikan padanya selain apa yang biasanya dia lakukan selama hari-harinya. Sudah banyak hal yang terjadi,” kata Medvec tentang Swierz.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous article“Terima kasih telah menjadikan Natalku sangat spesial” Iyabo Ojo mengapresiasi kekasihnya, Paulo Okoye saat mereka menghabiskan Natal di siaran (Video)
Next articlePenyanyi gospel, Tim Godfrey dan istrinya membawa pemotretan Natal ke level yang lebih tinggi (Video)
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here