Setelah mengumumkan miliknya berniat menawarkan tanda centang biru gratis kepada pengguna terkenal di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Elon Musk telah menerapkan rencana tersebut — tetapi bukannya tanpa kritik.

Pada bulan Maret, Musk dikonfirmasi bahwa X akan memberikan keanggotaan Premium gratis ke akun dengan jumlah pengikut terverifikasi yang tinggi. “Kedepannya, semua akun X dengan lebih dari 2500 pengikut pelanggan terverifikasi akan mendapatkan fitur Premium gratis dan akun dengan lebih dari 5000 akan mendapatkan Premium+ gratis,” tulisnya.

Rencana tersebut tampaknya membuahkan hasil hari ini, dengan banyak pengguna yang baru terverifikasi tidak senang karena Musk memaksakan akun Premium pada mereka. Membalas Nate Silver, Kawat pencipta David Simon mentweet, “Persetan segera. Dia mendevaluasi makna dan tujuannya dalam segala hal dan menjadikannya simbol dari jenis troll yang paling buruk. Sekarang dia ingin mengembalikannya, apakah kita menginginkannya atau tidak? Dibolehkan menyuruh laki-laki untuk mengencingi sepatunya.”

Dia menambahkan, “Tanda centang saya muncul beberapa jam yang lalu, tanpa diminta. Pergi besok pagi jika saya tahu caranya. Jangan mengkritik manajemen yang keji di sini atau menyebut Anda brengsek karena memberi tahu kami bahwa kami tidak bisa mengkritik manajemen tersebut sebagai sarana untuk mendapatkan pengaruh apa pun. Melakukannya karena kedua hal itu benar.”

Peraih nominasi Oscar Jeffrey Wright mem-posting ulang foto konfirmasi Premium-nya, yang menyatakan bahwa X dapat membatalkan langganan sesuai kebijakannya. “Terjemahan: Bayar $8? Bercanda. Tolong aku. Tapi jangan mengatakan sesuatu yang terlalu bebas tentang saya atau tempat pembuangan sampah Menara Sampah Babel saya,” komentarnya.

Yvette Nicole Brown bingung dengan cek biru itu, men-tweet konfirmasi bahwa dia tidak membelinya. “Apa yang telah terjadi?” dia men-tweet. “Saya tidak membayar untuk ini. Saya TIDAK AKAN PERNAH membayar untuk ini. Kapan tanda Centang Biru mulai diedarkan lagi?!”

Mark Hamill menulis sebagai tanggapan terhadap pengguna lain, “Saya juga tidak membayar untuk milik saya. Teman-teman: tolong jangan menilai cek biru gratis saya.”

Penulis Jeff Pearlman mencatat, “Sejujurnya saya merasa seperti seseorang menularkan herpes kepada saya. Sayang @elonmusk — Saya tidak meminta centang biru ini, dan saya tidak menginginkannya. Tolong berikan, secara gratis dan dengan salam hangat, kepada beberapa ahli teori konspirasi yang menganggap Trump adalah Yesus dan kaum quadseksual telah menyerang otak Biden.”

Sedang tren

Atlantik staf penulis Tom Nichols menambahkan, “Saya melihat bahwa Musk akan kembali ke upaya yang gagal untuk memberi tanda centang biru pada orang-orang untuk mencoba mengaburkan perbedaan antara orang-orang yang berakal sehat dan orang-orang yang akan membayar delapan dolar kepada Elon Musk.”

Musk mulai mengkritik sistem verifikasi Twitter – yang diluncurkan pada tahun 2009 setelah para selebriti mengeluhkan akun peniru identitas yang tidak sah – tak lama setelah mengambil kendali perusahaan dalam kesepakatan senilai $44 miliar. Tahun lalu, dia mengumumkan akan menghapus sistem verifikasi centang biru dari X, yang mengonfirmasi identitas asli pengguna terkenal seperti selebriti, jurnalis, dan politisi. Sistem berbasis keanggotaan berjenjang yang baru berharga $8 atau $16 per bulan, memungkinkan siapa pun mendapatkan cek biru yang dulu didambakan dengan biaya tertentu.



Sumber

Previous article“Saya ingin tahu koneksi Anda” -Orang Sangat Gelap bereaksi terhadap penangkapan Bobrisky (video)
Next articlePesan ucapan selamat mengalir sebagai pembuat drama komedi, Sabinus dan istri menyambut anak pertama (Video)
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.