WARREN — Sesuai peraturan yang berlaku saat ini, senjata mematikan tidak diperbolehkan di ruang sidang atau gedung yang menampungnya. Hal ini bisa berubah sambil menunggu pemungutan suara di DPR Ohio pada RUU DPR 272 yang akan memperluas undang-undang membawa senjata secara tersembunyi untuk memungkinkan warga membawa senjata di gedung-gedung kota yang berisi ruang sidang.

Hakim Pengadilan Kota Warren Thomas Gysegem mengatakan undang-undang yang diusulkan mengundang a “cocok” ke a “pesta mesiu.” House Bill 272 mengadakan sidang keempat sambil menunggu keputusan legislator apakah akan memberlakukannya sebagai undang-undang. Pengesahan undang-undang ini akan memperbolehkan warga negara yang memiliki izin membawa senjata api dalam keadaan tertentu sebagaimana diuraikan dalam RUU setebal tujuh halaman, dapat membawa senjata api mereka ke gedung-gedung kota yang juga menampung ruang sidang.

KEAMANAN

Gysegem, yang memimpin Ruang Sidang 2 Pengadilan Kota Warren, mengatakan dia sering kali menjadi hakim pertama yang ditemui seseorang setelah ditangkap atau dijebloskan ke penjara.

“Kemarahan bisa berada pada tingkat yang sangat tinggi karena tidak pernah mereda setelah apa yang terjadi,” kata Gysegem.

Melihat kejadian yang terjadi di ruang sidang, Gysegem mengatakan kekerasan biasanya ditujukan kepada terdakwa, namun ketegangan muncul ketika korban atau anggota keluarga korban berhadapan dengan terdakwa di pengadilan.

Mengenai beberapa langkah pengamanan gedung, dia mengatakan mereka yang masuk terlebih dahulu akan melewati detektor logam yang diawasi oleh petugas polisi Warren yang menyaring lalu lintas yang masuk dan keluar gedung dan memantau proses pengadilan.

Gysegem mengatakan keamanan di tingkat pengadilan kota juga menyaring dari pengadilan ke pengadilan selama sesi dan keamanan gedung dapat disesuaikan dengan keadaan tertentu.

“Jika terjadi situasi yang memanas dan proses persidangan selesai, kami akan meminta, misalnya, korban atau keluarga korban untuk tetap tinggal sementara para terdakwa diantar keluar,” dia berkata.

Hakim mengatakan pengadilan tersebut menggunakan dakwaan video, yang memungkinkan terdakwa untuk hadir di pengadilan dari dalam penjara county.

“Hal ini menambah tingkat perlindungan dan mengurangi kemungkinan terjadinya kekerasan sehingga ini merupakan hasil yang baik dari dakwaan tersebut,” kata Gysegem.

Kemungkinan sidang malam ditambahkan ke pengadilan kota, kata Gysegem, juga akan menjadi a “potensi batu sandungan,” jika proposal carry yang disembunyikan lolos.

“Kami mengadakan pesta mesiu di sini setiap hari dan orang-orang mulai mempersenjatai diri, ini sama saja dengan membawa korek api ke pesta mesiu,” dia berkata. “Ini adalah jenis hukum ketika Anda melihat susunan gedung-gedung kota di Ohio dan banyaknya gedung-gedung yang memiliki pengadilan, dewan, dan polisi dalam satu gedung – saya hanya bertanya-tanya seberapa pro penegakan hukum yang akan terjadi,” kata Gysegem.

Dia juga bertanya-tanya apakah polisi kota, termasuk petugas Warren, akan menyambut baik hal ini “mengundang senjata ke rumah mereka.”

Pengadilan Gysegem hanya satu lantai di atas Departemen Kepolisian Warren di lantai pertama, yang juga merupakan ruang kaukus tempat Dewan Kota Warren bertemu.

“Saya bertanya-tanya tentang faktor intimidasi terhadap legislator lokal, anggota dewan yang memberikan suara mengenai isu-isu kontroversial atau keputusan pengadilan atas kasus-kasus sulit, apakah ini sesuatu yang dapat mengintimidasi proses pemerintahan,” kata Gysegem.

Dia menambahkan: “Sangat penting bagi kami untuk memastikan keselamatan masyarakat yang menghadiri dengar pendapat ini dan keselamatan karyawan kami.”

Hakim memuji hubungan yang dimiliki pengadilan dengan polisi yang berada tepat di bawah mereka. Pada kesempatan yang jarang terjadi, dia mengatakan bahwa dia dapat meminta lebih banyak kehadiran polisi di lapangan ketika merasakan kemungkinan adanya masalah. “dan itu tanpa senjata,” dia menambahkan.

“Korban, terdakwa, karyawan, pengacara, polisi, mereka adalah garda depan,” Gysegem mengatakan, lebih lanjut menyatakan kewajibannya sebagai hakim untuk menjaga keselamatan setiap orang yang melewati pengadilan.

Jika dewan kota meloloskan tindakan tersebut, hakim mengatakan mereka harus mengubah beberapa prosedur dengan mempertimbangkan karyawan yang mungkin berada di lantai dua saat pengadilan tidak berlangsung.

Biaya lalu lintas dan denda dapat dibayarkan di gedung tersebut, dan kantor kejaksaan dan kantor advokat korban, bersama dengan personel pengadilan, memiliki kantor di lantai dua.

Bangunan tersebut mirip dengan bangunan kota di Lebanon, Ohio, di mana perbincangan mengenai apakah warga negara berhak membawa senjata api di gedung-gedung kota muncul pada tahun 2020.

Perwakilan Negara Bagian Adam Mathews, seorang Republikan dari Lebanon, adalah sponsor utama RUU tersebut, yang disetujui oleh anggota DPR Ohio dengan suara 57-29 awal bulan ini untuk membuat pengecualian terhadap undang-undang Ohio yang melarang kepemilikan senjata api apa pun di gedung yang menampung ruang sidang.

Undang-undang tersebut, kata Mathews sebelumnya, dirancang untuk komunitas kecil yang menggunakan bangunan untuk berbagai fungsi.

“Undang-undang ini memperjelas undang-undang dan memberdayakan kota-kota seperti yang ada di distrik saya,” Mathews mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah DPR menyetujui RUU tersebut. “Ini adalah kemenangan bagi hak Amandemen Kedua dan pemerintahan yang bertanggung jawab,” Cincinnati Enquirer melaporkan.

Asisten Jaksa Warren Lewis Guarnieri mengatakan RUU ini akan berdampak pada Pengadilan Kota Warren, tempat dia bekerja untuk Hakim Kota Warren Terry Ivanchak, namun menurutnya RUU ini akan memiliki dampak terbesar pada kota-kota besar yang memiliki lebih banyak lalu lintas di seluruh gedung mereka.

Guarnieri mengatakan dia tidak melihat undang-undang yang diusulkan akan berdampak besar pada cara mereka melakukan operasi, mengutip beberapa langkah keamanan yang sebelumnya digariskan oleh Gysegem.

Masing-masing komunitas berhak memutuskan apakah akan mengizinkan penggunaan senjata pada saat pengadilan tidak sedang bersidang. Undang-undang tersebut tidak akan mempengaruhi gedung pengadilan umum karena senjata tidak diperbolehkan di dalamnya, dan undang-undang tidak akan mengubah hal tersebut.

LIBANON

Dewan Kota Lebanon menyetujui peraturan pada bulan Maret 2020 yang memberikan izin kepada pemegang izin membawa senjata api secara tersembunyi ke dalam gedung kota selama pertemuan dewan. Gedung ini juga berfungsi sebagai pengadilan kota.

Anggota Dewan Kota Lebanon Joe Shafer mengatakan dia ingin dapat membawa senjata apinya ke pertemuan dewan untuk melindungi dirinya jika ada penembak aktif yang menargetkan anggota dewan atau orang lain dalam pertemuan tersebut, menurut cerita tahun 2020 di Dayton Daily News.

Shafer mengatakan dia tidak ingin kota harus mengeluarkan biaya untuk mendapatkan keamanan pada pertemuan dewan.

Wakil Walikota Lebanon Mark Messer menyatakan keprihatinannya bahwa tanda-tanda larangan senjata api di gedung kota Lebanon dapat berdampak sebaliknya pada seseorang yang cenderung melakukan kekerasan, karena melihat zona bebas senjata sebagai tempat yang mengundang untuk menimbulkan kekacauan. Beberapa kota lain di Ohio juga telah mengatasi masalah ini, lapor surat kabar tersebut.

SECARA LOKAL

“Perhentiannya di sini adalah bahwa untuk mencapai hal ini, dewan kota harus dengan tegas mengesahkannya,”Gysegem berkata, sesuatu dia “sangat ragu” akan memiliki konsensus berdasarkan susunan dewan kota Warren saat ini.

Saat meninjau RUU tersebut, hakim mempertanyakan seberapa serius para sponsor asli RUU tersebut terhadap undang-undang tersebut dan apakah mereka menerapkan undang-undang tersebut pada diri mereka sendiri.

“Bolehkah saya turun sebagai warga negara dengan senjata saya sebagai penonton ketika badan legislatif Ohio sedang bersidang,” Gysegem berkata, dalam tes matanya terhadap bahasa hukum, “Saya tidak melihat ketentuan itu di sini.”

Dia merujuk pada undang-undang membawa senjata api secara tersembunyi yang telah diperbarui dan menghapus persyaratan sebelumnya mengenai izin membawa senjata api secara tersembunyi di dalam restoran atau bar, kecuali orang tersebut tidak memenuhi syarat untuk membawa senjata api tanpa izin. Undang-undang tersebut sebagian besar ditentang oleh The Ohio Fraternal Order of Police, yang memperingatkan agar tidak disahkannya RUU Senat 215 dengan alasan potensi risiko bagi keselamatan petugas polisi.

Perjanjian ini ditandatangani menjadi undang-undang oleh Gubernur Mike DeWine dan mulai berlaku pada 13 Juni 2022.

Memikirkan tentang usulan perubahan terbaru pada undang-undang barang bawaan, Gysegem bertanya, “Mungkinkah ini menjadi contoh lain dari legislator yang melakukan sesuatu yang tidak terlalu diminati oleh sebagian besar warga Ohio? Karena ketika mereka melakukan hal-hal seperti itu atau melakukan hal-hal yang disukai sebagian besar warga Ohio, Anda mendapatkan inisiatif pemungutan suara.”

Gysegem mengutip contoh legalisasi ganja dan hak aborsi pada pemungutan suara 7 November yang menarik banyak pemilih.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articlePesaing Lordstown menjatuhkan $10K dalam tawaran yang gagal
Next articleAktor Nollywood berteriak minta tolong setelah rekannya Azeez Ijaduade ditembak oleh seorang petugas polisi di negara bagian Ogun
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here