Di sebagian besar remaja drama, ketika seorang anak berusia 17 tahun yang pemurung terpaksa pindah karena perceraian atau orang tua tiri baru, satu-satunya tugas mereka yang sebenarnya adalah membanting pintu kamar dan khawatir membangun kehidupan sosial baru mereka dari awal. Namun di trailer pertama Cuckoo karya Tilman Singer, relokasi Gretchen karya Hunter Schafer ditandai dengan misi yang lebih jahat: melarikan diri dari makhluk menakutkan yang menghantui dan memburunya.

“Mereka mengira saya gila,” kata Gretchen di trailer, setelah diberi lampu gas dan dipecat ketika dia memberi tahu polisi bahwa dia dikejar oleh seorang wanita. Berlumuran darah dan memar di ranjang rumah sakit, seorang pria memperingatkannya: “Jika aku jadi kamu, aku tidak ingin terluka lebih jauh lagi.”

Bagian yang menarik adalah, jika mempertimbangkan semua hal, dan selain melodrama remaja, ini seharusnya menjadi liburan yang sempurna. Dia tinggal di sebuah resor di Pegunungan Alpen Jerman — meskipun bersama ayah dan keluarga barunya — dengan pemandangan luar biasa dan jendela setinggi langit-langit. Namun keindahannya hanya sebatas permukaan saja.

“Sesampainya di kediaman masa depan mereka, mereka disambut oleh Tuan König, bos ayahnya, yang menaruh minat yang tidak dapat dijelaskan pada saudara tiri Gretchen yang bisu, Alma,” demikian bunyi sinopsis film tersebut. “Sepertinya ada yang tidak beres di surga liburan yang tenang ini. Gretchen diganggu oleh suara-suara aneh dan penglihatan berdarah sampai dia menemukan rahasia mengejutkan yang juga menyangkut keluarganya sendiri.”

Gila juga dibintangi Dan Stevens, Jessica Henwick, Marton Csokas, dan Mila Lieu.

Sedang tren

“Saya selalu berpikir, Apakah saya memang seharusnya melakukan ini?” Schafer baru-baru ini memberi tahu GQ Inggris. “Saya pikir saya mungkin bisa terus melakukan akting untuk sementara waktu, hanya berdasarkan bagaimana perkembangannya, dan itu sangat keren. Tapi ada begitu banyak hal lain yang ingin saya lakukan dalam hidup saya yang saya tunda dan tidak ingin saya lepaskan.”

Stevens menambahkan: “Kesalahan yang sering dilakukan orang adalah, Anda harus memilih salah satu. Dan sebenarnya, dia tidak melakukannya. Saya pikir dia bisa sukses ke arah mana pun yang dia putuskan. Tidak terasa terlalu berambisi untuk mengatakan hal itu, karena dia memiliki bakat untuk mendukungnya.”

Sumber

Previous articleDengarkan Pemutih Memberikan Sentuhan Hantu pada Lagu Pertunjukan Klasik 'Hampir Seperti Sedang Jatuh Cinta'
Next article“The Matrix” Akan Dimuat Ulang Dengan Pembuat Film Baru
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.