Para pelayat menyalakan lilin hari ini di luar kantor pusat Universitas Charles untuk para korban penembakan massal di Praha, Republik Ceko. Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke sebuah universitas pada hari Kamis, menewaskan lebih dari selusin orang dan melukai banyak orang. (Foto AP/Petr David Josek)

PRAGUE (AP) — Masyarakat di ibu kota Ceko hari ini berusaha mengatasi penembakan massal terburuk dalam sejarah negara itu yang menyebabkan 14 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

Para pemimpin politik, mahasiswa, teman-teman korban, dan lainnya berkumpul untuk menyalakan lilin untuk berduka atas para korban pada acara dadakan yang diadakan di kantor pusat universitas.

“Hanya sedikit teman saya yang belajar di fakultas filsafat di Universitas Charles,” kata Kristof Unger, seorang mahasiswa. “Dan mereka sangat trauma dengan penembakan di sana dan saya hanya ingin membuat mereka merasa sedikit lebih baik.”

Robert Hanus, salah satu peserta acara tersebut mengatakan, semua orang harus bersatu untuk mengambil sikap menentang serangan tersebut. “Ini tidak boleh dinormalisasi,” dia berkata.

Rektor universitas Milena Kralickova menyalakan lilin di antara kerumunan orang lainnya. “Komunitas akademis terguncang, sangat terguncang,” dia berkata.

Pihak berwenang hari ini mengatakan bahwa tiga warga negara asing termasuk di antara 25 orang yang terluka ketika seorang mahasiswa melepaskan tembakan di sebuah universitas di Praha, menembak mati 14 orang sebelum bunuh diri.

Menteri Dalam Negeri Vit Rakusan mengatakan polisi di Praha bekerja semalaman dan 14 orang yang tewas dalam serangan hari Kamis telah diidentifikasi. Institut Ilmu Musik mengonfirmasi bahwa pimpinannya, Lenka Hlávková, termasuk di antara korban tewas.

Kementerian Luar Negeri Ceko mengkonfirmasi bahwa tiga dari mereka yang terluka adalah warga asing – dua dari Uni Emirat Arab dan satu dari Belanda,

Pertumpahan darah itu terjadi di Fakultas Seni Universitas Charles, tempat pelaku penembakan berusia 24 tahun itu masih mahasiswa, kata Kepala Polisi Praha Martin Vondrasek.

Petr Matejcek, direktur markas besar kepolisian di Praha mengatakan pria bersenjata itu bunuh diri di balkon gedung universitas ketika petugas polisi mendekatinya. Nama pelaku penembakan belum diumumkan.

Pihak berwenang memperingatkan jumlah korban jiwa mungkin meningkat.

Dini hari tadi, ketika lokasi penembakan masih ditutup oleh polisi, orang-orang terlihat datang ke kantor pusat universitas untuk berjaga-jaga.

Polisi mengatakan hari ini mereka telah meningkatkan keamanan di sekolah dan lainnya “target lunak” — biasanya fasilitas umum yang sulit diamankan — sebagai upaya preventif. Rektor universitas juga mengatakan mereka akan bekerja sama dengan para ahli kepolisian dalam mengambil tindakan yang lebih preventif untuk meningkatkan keamanan di sekitar kampus.

Polisi belum memberikan rincian mengenai korban tewas dan terluka atau kemungkinan motif penembakan di gedung tersebut. Rakusan mengatakan pada hari Kamis bahwa para penyelidik tidak mencurigai adanya kaitan dengan ideologi atau kelompok ekstremis mana pun. Para pejabat mengatakan mereka yakin pria bersenjata itu bertindak sendirian.

Vondrasek, kepala polisi, mengatakan mereka yakin pria tersebut membunuh ayahnya pada Kamis pagi di kampung halamannya di Hostoun, sebelah barat Praha, dan bahwa dia juga berencana untuk bunuh diri. Dia juga mengatakan pria bersenjata itu diduga membunuh seorang pria dan putrinya yang berusia 2 bulan pada 15 Desember di Praha.

Polisi mengatakan penembak secara sah memiliki beberapa senjata dan dia bersenjata lengkap selama serangan itu.

Para pemimpin dari banyak negara, termasuk Amerika Serikat, dan Sekretaris Jenderal PBB menyampaikan belasungkawa. Pemerintah Ceko menetapkan hari Sabtu sebagai hari berkabung nasional untuk menghormati para korban.

Sebelumnya, penembakan massal terburuk di negara ini terjadi pada tahun 2015, ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di kota tenggara Uhersky Brod, menewaskan delapan orang sebelum menembak dirinya sendiri secara fatal.

Universitas Charles didirikan pada tahun 1348 dan Fakultas Seni adalah salah satu fasilitas pendidikan tertua.

Bangunan tempat penembakan terjadi terletak di dekat Sungai Vltava di Jan Palach Square, kawasan wisata yang sibuk di Kota Tua Praha. Hotel ini hanya berjarak beberapa menit berjalan kaki dari Alun-Alun Kota Tua yang indah, sebuah objek wisata utama di mana pasar Natal yang populer menarik ribuan pengunjung.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous article“Tidak ada yang menarik perhatian pria selain ketundukan, rasa hormat, kata-kata lembut dan lain-lain” Sonia Ighalo mendidik wanita tentang cara menikmati hubungan
Next articleJuve bertandang ke Madrid dengan tawaran mengejutkan untuk Morata
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here