Tangki penyimpanan hidrogen terlihat di pabrik hidrogen hijau Iberdrola di Puertollano, Spanyol tengah. Pemerintahan Biden pagi ini merilis proposal yang sangat dinantikan mengenai bagaimana AS berencana membagikan kredit pajak kepada produsen hidrogen. (Foto AP/Bernat Armangue, File)

WASHINGTON (AP) — Pemerintahan Biden merilis proposal yang sangat dinanti-nantikan untuk membagikan kredit pajak senilai miliaran dolar kepada produsen hidrogen pagi ini, dalam upaya besar-besaran untuk membangun industri yang diharapkan dapat menjadi alternatif yang lebih ramah lingkungan dibandingkan energi berbahan bakar fosil.

Kredit AS adalah yang paling dermawan di dunia untuk produksi hidrogen, kata Jesse Jenkins, seorang profesor di Universitas Princeton yang menganalisis hukum iklim AS, pekan lalu.

Proposal tersebut – yang merupakan bagian dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi Partai Demokrat yang disahkan tahun lalu – menguraikan sistem berjenjang untuk menentukan produsen hidrogen mana yang mendapat kredit paling banyak, dengan proyek-proyek energi yang lebih ramah lingkungan menerima lebih banyak, dan kredit yang lebih kecil namun tetap berarti diberikan kepada mereka yang menggunakan bahan bakar fosil. bahan bakar untuk menghasilkan hidrogen.

Pejabat pemerintah memperkirakan kredit produksi hidrogen akan menghasilkan pendapatan sebesar $140 miliar dan menciptakan 700.000 lapangan kerja pada tahun 2030 – dan akan membantu AS memproduksi 50 juta metrik ton hidrogen pada tahun 2050.

“Itu setara dengan jumlah energi yang saat ini digunakan oleh setiap bus, setiap pesawat, setiap kereta api, dan setiap kapal di Amerika jika digabungkan.” Wakil Menteri Energi David M. Turk mengatakan pada hari Kamis melalui telepon dengan wartawan untuk meninjau proposal tersebut.

Ini mungkin merupakan metrik yang berguna untuk perbandingan, namun masih jauh dari kenyataan. Bus, pesawat terbang, kereta api, dan kapal menggunakan bahan bakar cair yang infrastruktur pengirimannya sudah ada, dan belum ada sistem yang bisa menyalurkan hidrogen ramah lingkungan ke tempat-tempat yang paling bisa membantu mengatasi perubahan iklim. Di antaranya pabrik baja, semen, dan plastik.

Hidrogen sedang dikembangkan di seluruh dunia sebagai sumber energi untuk sektor-sektor ekonomi yang mengeluarkan gas rumah kaca dalam jumlah besar, namun sulit untuk dialiri listrik, seperti transportasi jarak jauh dan industri manufaktur. Hal ini dapat dilakukan dengan memisahkan air dengan listrik tenaga surya, angin, nuklir, atau panas bumi yang menghasilkan sedikit gas rumah kaca yang dapat menyebabkan pemanasan global.

Kebanyakan hidrogen saat ini tidak dibuat dengan cara ini dan berkontribusi terhadap perubahan iklim karena terbuat dari gas alam. Sekitar 10 juta metrik ton hidrogen saat ini diproduksi di Amerika Serikat setiap tahunnya, terutama untuk penyulingan minyak bumi dan produksi amonia.

Sebagai bagian dari proposal pemerintah, perusahaan-perusahaan yang memproduksi hidrogen yang lebih bersih dan memenuhi persyaratan upah yang berlaku serta persyaratan magang terdaftar berhak mendapatkan insentif besar sebesar $3 per kilogram hidrogen. Perusahaan yang memproduksi hidrogen menggunakan bahan bakar fosil mendapat lebih sedikit keuntungan.

Kreditnya berkisar antara $0,60 hingga $3 per kilo, tergantung pada keseluruhan emisi siklus hidup.

Salah satu isu kontroversial dalam proposal tersebut adalah bagaimana menangani fakta bahwa hidrogen elektroliser yang bersih menghasilkan listrik dalam jumlah besar. Hanya sedikit orang yang menginginkan hal ini berarti lebih banyak pembangkit listrik berbahan bakar batu bara atau gas alam yang beroperasi dengan jam kerja ekstra. Panduan tersebut mengatasi hal ini dengan meminta produsen untuk mendokumentasikan penggunaan listrik mereka melalui “sertifikat atribut energi” — yang akan membantu menentukan kredit yang mereka berhak dapatkan.

Rachel Fakhry, direktur kebijakan untuk teknologi baru di Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam, menyetujui usulan tersebut “kemenangan bagi iklim, konsumen AS, dan industri hidrogen AS yang sedang berkembang.”

Namun Marty Durbin, wakil presiden senior kebijakan Kamar Dagang AS, mengatakan panduan tersebut dirilis hari ini “akan menghambat pertumbuhan industri penting bahkan sebelum dimulai” dan organisasinya berencana untuk melakukan advokasi selama proses komentar publik “untuk fleksibilitas yang diperlukan untuk memulai investasi, menciptakan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi, serta memenuhi tujuan dekarbonisasi kami.”

Dia menuduh Gedung Putih gagal mendengarkan para ahli di Departemen Energi.

Asosiasi Energi Sel Bahan Bakar & Hidrogen mencakup lebih dari 100 anggota yang terlibat dalam produksi, distribusi, dan penggunaan hidrogen, termasuk produsen kendaraan, perusahaan gas industri, pengembang energi terbarukan, dan operator pembangkit listrik tenaga nuklir. Frank Wolak, presiden asosiasi tersebut, mengatakan penting bagi industri untuk diberikan waktu untuk memenuhi segala ketentuan yang diperlukan untuk kredit tingkat atas.

“Apa yang tidak bisa kita lakukan adalah industri yang terhenti karena kita menerapkan persyaratan yang belum siap dipenuhi oleh pasar,” Wolak mengatakan, terutama mengingat waktu yang diperlukan untuk menghadirkan sumber daya baru terbarukan secara online.

Jika panduannya terlalu membatasi, katanya, “Anda akan melihat pertumbuhan yang jauh lebih kecil, jika tidak dapat diabaikan, dalam industri ini dan kegagalan peluang untuk memanfaatkan IRA.”

Perwakilan industri lainnya menyambut baik usulan tersebut.

Chuck Schmitt, presiden SSAB Americas – pemasok pelat baja – mengatakan proposal tersebut “mendukung kepemimpinan dan inovasi SSAB dalam dekarbonisasi industri baja. Penjelasan ini akan membantu mendorong investasi teknologi baru dan menciptakan lapangan kerja energi ramah lingkungan di Amerika Serikat.”

Periode komentar selama 60 hari untuk proposal tersebut kini dimulai.

Menteri Energi Jennifer M. Granholm mengatakan usulan tersebut “akan melanjutkan investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam industri baru yang dipimpin oleh Amerika seiring dengan tujuan kami memimpin dan mendorong transisi energi ramah lingkungan global.”

Sebagian uang akan mengalir ke jaringan regional, atau “hub,” produsen, konsumen, dan infrastruktur hidrogen yang juga coba dimulai oleh pemerintahan Biden dengan program senilai $7 miliar. Musim gugur ini, para pejabat memilih proyek energi ramah lingkungan dari Pennsylvania hingga California untuk program tersebut.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleBagaimana Luca Luhan menjadi terkenal? Usia, Tinggi Badan, Kekayaan Bersihnya
Next articleCarolina Marín tidak akan bermain di Indonesia Masters untuk fokus di Open
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here