Simone Biles dari Amerika Serikat menunjukkan medali emasnya setelah final serba bisa putri di Kejuaraan Dunia Senam Artistik 6 Oktober di Antwerp, Belgia. Pagi ini, Biles dinobatkan sebagai AP Female Athlete of the Year untuk ketiga kalinya setelah memenangkan gelar all-around nasional dan dunia saat dia kembali ke senam setelah istirahat dua tahun setelah Olimpiade Tokyo. (Foto AP/Geert vanden Wijngaert, File)

Tentu saja ada kegelisahan. Mengingat semua yang terjadi, bagaimana mungkin tidak ada?

Ketika Simone Biles berjalan ke arena di pinggiran kota Chicago pada akhir Juli untuk kompetisi senam pertamanya dalam dua tahun, dia tahu banyak orang bertanya-tanya bagaimana kelanjutannya.

“Aku juga berpikir begitu, jangan khawatir,” Biles berkata sambil tertawa.

Pada akhir satu putaran, pesenam paling berprestasi sepanjang masa menyadari bahwa dia kembali ke tempat amannya. Pada akhir Agustus, dia menjadi juara nasional. Lagi. Pada bulan Oktober, dia menjadi juara dunia. Lagi.

Dan pada bulan Desember, dia menjadi Atlet Wanita Terbaik Tahun Ini menurut Associated Press.

Ya lagi.

Kembalinya dia dengan penuh kemenangan termasuk rekornya dalam kejuaraan nasional AS kedelapan dan medali emas all-around dunia keenam menjadikan Biles wanita keenam yang mengklaim penghargaan AP untuk ketiga kalinya. Peraih medali Olimpiade tujuh kali berusia 26 tahun itu diikuti oleh bintang bola basket Iowa Caitlin Clark dan pemenang Ballon d'Or Aitana Bonmati dari tim sepak bola Spanyol juara Piala Dunia dalam pemungutan suara oleh panel profesional media olahraga.

Dan kalau dipikir-pikir, dia tidak begitu yakin apa yang menantinya pada malam musim panas itu di depan arena penuh sesak yang mendukungnya di setiap kesempatan, sebuah respons yang menurutnya tidak dia antisipasi.

Sulit untuk menyalahkannya.

Terakhir kali Biles memberi hormat kepada juri, dia mendapatkan medali perunggu di cabang balok keseimbangan di akhir Olimpiade Tokyo 2020, akhir dari dua minggu yang penuh gejolak di mana keputusannya untuk mundur dari beberapa final karena “yang berkelok-kelok” (pikirkan vertigo di udara) menyeret percakapan yang terkadang tidak nyaman tentang atlet dan kesehatan mental mereka ke dalam sorotan panas yang hanya disediakan oleh Olimpiade.

Meskipun ia hampir mendapat pujian universal atas keberaniannya untuk mengutamakan keselamatannya, pemeriksaan sekilas terhadap sebutannya di media sosial menunjukkan bahwa tidak semua orang setuju.

Dia mengambil jeda dua tahun setelahnya, memasuki apa yang dia sebut a “cangkang pelindung.” Dia mendalami terapi sambil mengincar kembalinya kondisinya.

Namun, hal itu tidak menghentikan rasa ragu terhadap dirinya sendiri. Hanya saja kali ini, alih-alih membiarkan rasa cemas menggerogoti kepercayaan dirinya, dia menerima kehadirannya, menarik napas dalam-dalam, dan menampilkan pertunjukan yang menjadi miliknya dan miliknya. sendiri.

“Saya melakukannya jauh lebih baik daripada yang saya kira,” kata Biles.

Sama seperti sebelumnya.

Biles sebelumnya memenangkan penghargaan AP pada tahun 2016 dan 2019, saat-saat dalam hidupnya yang kini hampir tidak ia kenali.

Dia masih remaja setelah penampilannya yang menjadi bintang di Olimpiade Rio de Janeiro. Masih tinggal di rumah bersama orang tuanya. Dunianya masih berkisar pada pesawat luar angkasa di gym yang dibangun keluarganya di pinggiran kota Houston.

Memikirkan hal itu, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya sedikit. Biles ingat pernah berpikir bahwa dia hanya punya waktu untuk berlatih dan — jika dia beruntung — merapikan kukunya.

Tidak seperti itu lagi. Dia memastikan bahwa olahraga yang dia definisikan ulang tidak lagi mendefinisikan dirinya.

Biles menikah dengan keselamatan Green Bay Packers Jonathan Owens di musim semi. Waktunya terbagi antara menonton pertandingan Packers jika jadwalnya memungkinkan, bekerja dengan mitra perusahaannya, dan meneliti detail rumah yang sedang dia dan suaminya bangun.

Bagian dari evolusinya bersifat organik. Sebagian memang disengaja. Sudah terlalu lama, dia membiarkan dirinya terlalu terjebak dalam hasil setiap perubahan, setiap perubahan, setiap perubahan, setiap latihan dalam suatu disiplin di mana kesempurnaan benar-benar tidak dapat dicapai.

“Setiap kali saya berusia 19 tahun, itu adalah akhir dunia jika saya mengalami hari-hari buruk,” dia berkata. “Sekarang saya seperti, 'Tidak apa-apa, ini hanya senam dan saya akan kembali besok dan kita akan memulainya lagi.'”

Biles tidak bercanda ketika mengatakan dia mencoba mengambil lebih banyak “satu hari pada suatu waktu” pendekatannya, tidak mudah bagi seseorang yang mengaku memiliki kebiasaan tersebut “kasus terbaik/kasus terburuk” semua hal kecil. Dia tidak benar-benar serius untuk kembali sampai akhir musim semi ketika pelatih Cecile Landi menyarankan melalui margarita bahwa mungkin sudah waktunya untuk memberi dunia gambaran tentang apa yang sedang dikerjakan Biles.

Tanggapannya seperti itu “tentu, oke” meski ada bagian dalam dirinya yang merasa mungkin dia belum siap.

“Saya tidak tahu apa yang saya harapkan,” kata Biles, yang memuji orang-orang di sekitarnya karena memercayainya ketika dia masih bergulat dengan keyakinannya pada dirinya sendiri. “Orang-orang berkata, 'Tidak, kami pernah melihat Anda dalam latihan, inilah yang seharusnya terjadi.'”

Dan apa yang seharusnya terjadi dengan cepat menjadi apa yang hampir selalu terjadi sejak Biles mulai menerapkan norma-norma olahraganya dan menyesuaikannya dengan keinginannya.

Bukan hanya karena dia menang, tapi bagaimana dia melakukannya. Jatuhnya yang rumit dan melawan gravitasi menjadi lebih presisi. Satu dekade penuh dalam karir elitnya, rutinitasnya di keempat ajang tersebut masih dipenuhi dengan kesulitan yang luar biasa.

Kesulitan tersebut paling terlihat jelas di olahraga vault, di mana ia menjadi wanita pertama yang melakukan double-pike Yurchenko di kompetisi internasional. Gerakan tersebut – sebuah kombinasi kekuatan yang luar biasa dan keberanian yang luar biasa – kini menjadi elemen kelima yang membawa namanya dalam kode poin olahraga ini.

Dia tidak harus melakukan itu untuk menang. Dia tetap melakukannya, karena, seperti yang dia katakan beberapa tahun lalu, dia bisa.

Kecuali cedera atau hal yang tidak terduga, perjalanan ketiga ke Olimpiade menanti musim panas mendatang. Dia tahu ini. Dia hanya memilih untuk tidak membicarakannya. Dia hanya dengan enggan menggunakan kata-kata itu “Paris” atau “Olimpiade” dalam wawancara, pilihan yang sangat sadar.

Menceritakan keberadaan Biles dalam hidupnya baru-baru ini dia membagikan kisah Instagram di mana para pengikutnya diminta untuk memposting momen terbaik mereka di tahun 2023. Gambar yang dia pilih tidak diambil dari rutinitas atau podium medali tetapi dia dan Owens menari di resepsi pernikahan mereka, gambaran kehidupan yang menemukan keseimbangan.

“Pada akhirnya saya melakukan banyak hal dan hal-hal lain, tetapi saya menikah, saya harus mendukungnya,” dia berkata. “Rasanya menyenangkan bahwa senam tidak menjadi bagian utama yang berputar.”



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleDaithi De Nogla (youtuber) Wiki Bio, nama asli, pacar, tinggi badan, kekayaan bersih
Next articlePemberitahuan Asensio kepada Madrid: "Ada kemungkinan ketiga…"
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here