Pasukan Israel mengambil posisi pada hari Kamis di Jalur Gaza seperti yang terlihat dari Israel selatan. Tentara sedang memerangi militan Palestina di Gaza dalam perang yang dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober ke Israel. (Foto AP/Ohad Zwigenberg)

RAFAH, Jalur Gaza (AP) — Lebih dari 20.000 warga Palestina tewas di Gaza selama perang Israel melawan Hamas, kata para pejabat kesehatan pada Jumat, yang merupakan indikasi terbaru dari dampak konflik yang sangat besar ketika Israel memperluas serangan daratnya dan memerintahkan puluhan ribu orang lagi. untuk meninggalkan rumah mereka.

Kematiannya berjumlah hampir 1% dari populasi sebelum perang di wilayah tersebut.

Konflik yang telah berlangsung selama 11 minggu ini telah menyebabkan hampir 85% penduduk Gaza mengungsi dan meratakan sebagian besar wilayah pesisir kecil tersebut. Dan lebih dari setengah juta orang di Gaza – seperempat dari jumlah penduduk Gaza – kelaparan, menurut laporan Kamis dari PBB dan badan-badan lainnya.

Israel telah berjanji untuk melanjutkan perang sampai Hamas digulingkan dari kekuasaan di Gaza dan semua sandera yang disandera dalam serangan lintas batas pada 7 Oktober dibebaskan.

Meskipun terjadi darurat kemanusiaan, pemungutan suara di Dewan Keamanan PBB mengenai pengiriman bantuan dan syarat-syarat gencatan senjata kembali ditunda pada Kamis malam, setelah berhari-hari perundingan tingkat tinggi.

Amerika Serikat, yang mempunyai hak veto, telah menolak seruan untuk segera melakukan gencatan senjata dan memberikan tanggung jawab penuh kepada PBB untuk memeriksa pengiriman bantuan. Israel, dengan alasan keamanan, menegaskan pihaknya harus mampu menyaring barang-barang yang masuk ke Gaza.

AS menyatakan akan mendukung revisi resolusi yang menyerukan hal tersebut “menciptakan kondisi” untuk gencatan senjata, bukan untuk segera mengakhiri pertempuran. Negara-negara lain mendukung rancangan undang-undang yang lebih kuat dan mengatakan para diplomat perlu berkonsultasi dengan pemerintah mereka sebelum pemungutan suara, yang diperkirakan akan dilakukan pada hari Jumat.

Martin Griffiths, kepala urusan kemanusiaan PBB, menyesalkan kelambanan dunia dalam mengambil tindakan.

“Konflik brutal seperti ini dibiarkan terus berlanjut dan dalam jangka waktu yang lama – meskipun ada kecaman luas, korban fisik dan mental serta kehancuran besar-besaran – merupakan noda yang tak terhapuskan pada hati nurani kolektif kita,” tulisnya di platform media sosial X.

ISRAEL BERSUMPAH UNTUK MENJAGA TEKANAN TERHADAP HAMAS

Israel, yang dilindungi oleh Amerika Serikat, telah menolak tekanan internasional untuk mengurangi serangannya dan mengatakan akan terus melanjutkan serangannya sampai Hamas, kelompok militan yang telah memerintah Gaza selama 16 tahun, dihancurkan.

Militer mengatakan bahwa pertempuran berbulan-bulan akan terjadi di Gaza selatan, sebuah wilayah yang dihuni oleh sebagian besar dari 2,3 juta penduduk di wilayah kantong tersebut, banyak dari mereka diperintahkan untuk melarikan diri dari pertempuran di utara pada awal perang.

Sejak itu, perintah evakuasi telah mendorong warga sipil yang mengungsi ke daerah-daerah yang lebih kecil di wilayah selatan ketika pasukan fokus pada kota Khan Younis, kota terbesar kedua di Gaza.

Militer mengatakan Kamis malam bahwa mereka mengirim lebih banyak pasukan darat, termasuk insinyur tempur, ke Khan Younis untuk menargetkan militan Hamas di atas tanah dan di terowongan. Pada hari Jumat, mereka memerintahkan puluhan ribu warga meninggalkan rumah mereka di Burej, sebuah kamp pengungsi perkotaan, dan masyarakat sekitar, juga di wilayah selatan.

Di kota Rafah, di perbatasan dengan Mesir, serangan udara terhadap sebuah rumah menewaskan enam orang, menurut jurnalis Associated Press yang melihat mayat-mayat tersebut di rumah sakit. Di antara korban tewas terdapat seorang pria buta, istrinya dan anak mereka yang berusia 4 bulan, kata kakek bayi tersebut, Anwar Dhair.

Rafah adalah salah satu dari sedikit tempat di Gaza yang tidak berada di bawah perintah evakuasi, namun menjadi sasaran serangan Israel hampir setiap hari.

Kampanye udara dan darat juga terus berlanjut di wilayah utara, bahkan ketika Israel mengatakan pihaknya berada pada tahap akhir untuk membasmi militan Hamas di sana.

Mustafa Abu Taha, seorang pekerja pertanian Palestina, mengatakan banyak daerah di lingkungan Shijaiyah di Kota Gaza yang terkena dampak paling parah menjadi tidak dapat diakses karena kerusakan besar akibat serangan udara.

“Mereka memukul apa pun yang bergerak,” katanya tentang pasukan Israel.

MENINGKATNYA JUMLAH KEMATIAN DAN KELAPARAN

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah mendokumentasikan 20.057 kematian dalam pertempuran tersebut dan lebih dari 50.000 orang terluka. Perjanjian ini tidak membedakan antara kematian kombatan dan warga sipil. Sebelumnya disebutkan bahwa sekitar dua pertiga dari korban tewas adalah perempuan atau anak di bawah umur.

Israel menyalahkan Hamas atas tingginya angka kematian warga sipil selama kampanye udara dan darat yang intens, dengan alasan kelompok tersebut menggunakan daerah pemukiman padat untuk tujuan militer.

Israel menyatakan perang setelah militan Hamas menyerbu perbatasannya dan membunuh sekitar 1.200 orang serta menculik 240 lainnya. Militer Israel mengatakan 139 tentaranya tewas dalam serangan darat. Dikatakan bahwa mereka telah membunuh ribuan militan Hamas, termasuk sekitar 2.000 orang dalam tiga minggu terakhir, namun mereka belum memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaim tersebut.

Sementara itu, layanan telepon dan internet secara bertahap dipulihkan pada Kamis malam, setelah pemadaman komunikasi terakhir selama 35 jam.

Pemutusan komunikasi yang berulang kali telah menghambat pengiriman bantuan, yang hanya mencakup sebagian kecil dari kebutuhan kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Gaza.

Kelaparan tersebut bahkan melampaui bencana kelaparan yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir di Afghanistan dan Yaman, menurut laporan hari Kamis, yang memperingatkan bahwa risiko kelaparan sangat besar. “meningkat setiap hari,” menyalahkan kelaparan pada kurangnya bantuan yang masuk ke Gaza.

Seorang petugas penghubung Israel dengan Gaza mengklaim tidak ada kekurangan pangan di Gaza, dan mengatakan bantuan yang cukup telah disalurkan.

“Cadangan di Jalur Gaza cukup untuk jangka pendek,” Kolonel Moshe Tetro, seorang pejabat pertahanan, mengatakan dari penyeberangan kargo Kerem Shalom, yang dibuka oleh Israel beberapa hari lalu di tengah tuntutan internasional untuk meningkatkan aliran bantuan. Tetro tidak menjelaskan lebih lanjut.

Perang juga telah menyebabkan sektor kesehatan di Gaza terpuruk.

Hanya sembilan dari 36 fasilitas kesehatan yang masih berfungsi sebagian, semuanya terletak di wilayah selatan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Badan tersebut melaporkan melonjaknya tingkat penyakit di Gaza, termasuk peningkatan diare lima kali lipat dan peningkatan kasus meningitis, ruam kulit, dan kudis.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleSpotify mulai melakukan divestasi dari Perancis sebagai respons terhadap pajak streaming musik baru
Next articleLuis Enrique, berduaan dengan Ansu
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here