CATATAN EDITOR: Ini adalah bab ke-10 dari 12 bagian kisah liburan fiksi yang ditayangkan setiap hari hingga Natal. Para orang tua dianjurkan untuk membacakan buku bersama anak-anak mereka.

Juniper mencurahkan perasaannya selama 11 tahun kepada Santa, yang mendengarkan dengan penuh perhatian.

Tak lama kemudian, dia sepakat dengan Juniper mengenai beberapa perbaikan yang bisa dilakukan di Kutub Utara.

Dia setuju bahwa memasukkan lebih banyak protein dan sayuran akan bermanfaat, dan Mrs. Claus pasti akan ikut serta.

Mereka bahkan memberikan daftar panjang ide aktivitas dan rekreasi baru: Kelas mengemudi untuk kereta luncur dan kereta luncur, menu baru untuk makan malam hari Minggu, kelas human interest untuk para elf yang ingin belajar tentang budaya dan gaya hidup yang berbeda, dan banyak lagi — termasuk liburan jauh dari Kutub Utara!

Yang terpenting, Santa mengingatkan Juniper betapa berartinya dia bagi Kutub Utara.

Bukan hanya orang tuanya dan Jasper yang mencintainya, tapi semua orang.

Dia mendorongnya untuk jujur ​​ketika dia merasa sedih, dan dia menunjukkan banyak cara dia secara pribadi berkontribusi terhadap kesuksesan Natal dan kegembiraan anak-anak di seluruh dunia.

Untuk seorang elf muda, dia tiba-tiba merasa sangat beruntung dan berprestasi, belum lagi sangat bersyukur orang tuanya mengizinkan petualangan gilanya ini.

Dia yakin mereka sangat khawatir, dan dia tidak sabar untuk memeluk mereka dan mengucapkan terima kasih.

Dia merasa penuh harapan, dan bahkan bersemangat, untuk kembali ke rumah pada hari Minggu.

Tentu saja dia akan merindukan Katie dan Kellan, tapi dia sangat ingin membantu menerapkan semua ide baru di rumah.

Hari Jumat datang secepat hari Kamis berakhir, dan Desa Natal mempunyai antrean panjang untuk menemui Sinterklas.

Juniper telah diminta untuk berperan sebagai peri, dan menyeringai saat dia membimbing seorang gadis kecil menemui Santa.

Dia pemalu dan pendiam saat Santa menanyakan apa yang dia inginkan untuk Natal.

Seorang gadis yang lebih tua meletakkan tangannya di bahu si kecil.

“Beri tahu Santa apa yang kamu inginkan, Maddie,” dia berbisik.

Maddie menatap adiknya, menggigit bibir bawahnya dan memberi isyarat agar dia turun ke levelnya. Maddie berbisik di telinganya dan gadis yang lebih tua memandang ke arah Santa.

“Dia tidak banyak bicara, hanya padaku, ibuku, dan pengasuh kami.”

“Dan siapa namamu?” Santa bertanya.

“Lila.”

“Yah, Lila, kamu kakak yang luar biasa. Apa yang kamu inginkan untuk Natal?”

Lila menggelengkan kepalanya. “Saya hanya ingin Maddie merayakan Natal dengan bahagia. Dia bilang dia menginginkan Favoritku – “

“Boneka Melati Gadis Favoritku,” Santa selesai, tersenyum pada Maddie. “Yang memakai gaun ungu cantik dan sepatu bot hujan merah muda, ya?”

Mata Maddie besar dan cerah saat dia tersenyum lebar pada Santa, mengangguk penuh semangat.

“Bagaimana kamu tahu itu?” Lila bertanya sambil menyipitkan matanya.

Juniper mendekat. “Sinterklas selalu tahu,” dia berbisik sambil tersenyum.

Dia mulai menuntun mereka ke tempat Katie menunggu untuk mengambil foto mereka dan memberi mereka tas hadiah.

“Oh, dan Lila?” Sinterklas menelepon. “Saya pikir Anda mungkin akan mendapatkan ucapan selamat Natal Anda juga.”

Ada kilauan di matanya saat dia melambai.

Ketika gadis-gadis itu selesai dengan foto mereka, ibu mereka bergegas untuk memeluk mereka berdua.

“Cewek-cewek! Tebak apa? Bos ibu baru saja menelepon dan dia memberi saya hari libur pada Malam Natal dan Hari Natal! Lagipula kamu tidak perlu menginap di rumah Ms. Suzanna, kita bisa menghabiskan liburan bersama.”

Keluarga kecil yang bahagia itu berjalan bergandengan tangan, dan Lila menoleh ke belakang ke arah Santa, air mata bahagia berlinang dan seringai lebar di wajahnya.

Sisa hari itu adalah angin puyuh. Antrian untuk bertemu Santa sepertinya tidak pernah berakhir, dan Juniper kagum dengan anugerah bisa melihat kegembiraan anak-anak secara langsung.

Hatinya ingin meledak karena mengetahui bahwa kegembiraan mereka ada karena hal-hal yang telah dia bantu lakukan.

Ada seorang anak laki-laki bernama Ben, yang meminta seekor singa peliharaan; seorang gadis kecil manis bernama Annie yang menginginkan akuarium dibangun di dalam mobil keluarga sehingga dia bisa membawa ikan peliharaannya ke mana pun; anak laki-laki penuh tekad bernama Aaron yang menginginkan tank tentara sungguhan agar dia bisa berkendara ke sekolah dengan mobil yang lebih keren daripada kakak laki-lakinya, yang tidak mengizinkan dia berkendara bersama dia dan teman-temannya.

Satu demi satu, anak-anak menyampaikan keinginannya, kecil dan besar. Itu adalah hari yang indah dan memuaskan.

Juniper tidak berpikir hari ini bisa menjadi lebih baik, tapi kemudian dia melihat Kellan bersiap untuk kontes rumah roti jahe malam itu dan matanya menjadi dua kali lipat.

Katie tertawa dan menggelengkan kepalanya. “Pergi. Anda mungkin juga memenangkannya juga. Tapi jangan membuatnya terlalu boros.”

“Hari terbaik yang pernah ada!” Juniper berteriak sambil berlari ke arah Kellan.

Katie sangat setuju; hari itu sempurna, dan dia tahu dia akan menghargai kenangan yang mereka buat selamanya.

Bacalah koran besok untuk bab 11 dari kisah Natal ini.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous article#QuarantineQuotes Tagar Trending di Twitter
Next article50 Tayang perdana minggu ini di Netflix, Disney+, Prime Video, HBO Max, Movistar+ 6 – 12 Juni
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here