Maaf, Leo-Kate romantis, meme favorit Anda telah ditutup oleh Rose DeWitt Bukater (après Dawson) sendiri.

Saat wawancara dengan Net-a-PorterKate Winslet membahas bagaimana industri film telah berubah bagi wanita sejak awal karirnya — menyentuh kehidupan setelahnya Raksasa dan kebangkitan gerakan #MeToo hampir dua dekade kemudian.

Ketika merefleksikan perilaku media setelah kesuksesan besar film tahun 1997 dan sorotan tajam yang diberikan pada pemeran utamanya, Winslet mengatakan, “Saya merasa saya harus berpenampilan tertentu, atau menjadi sesuatu yang tertentu, dan karena campur tangan media adalah hal yang penting. begitu penting pada saat itu, hidup saya sangat tidak menyenangkan.” Dia melanjutkan, “Wartawan selalu berkata, 'Setelahnya Raksasa, kamu bisa melakukan apa saja namun kamu memilih untuk melakukan hal-hal kecil ini'… dan aku seperti, 'Ya, kamu berani bertaruh, aku melakukannya! Karena, coba tebak, menjadi terkenal itu mengerikan.' Tentu saja aku bersyukur. Saya berusia awal dua puluhan, dan saya bisa mendapatkan apartemen. Namun saya tidak ingin diikuti secara harfiah saat memberi makan bebek.”

Aktris tersebut mengatakan bahwa meskipun dia menganggap remeh gagasan ketenaran, dia mengakui hal itu Raksasa “terus memberikan kebahagiaan yang luar biasa kepada banyak orang.” Mengenai meme terkenal “'Temukan dirimu seseorang yang melihatmu seperti Leo memandang Kate”, dia tertawa: “[He’s looking at me like that because] dia hanya tahu saya bisa memahami semuanya,” menambahkan, “Saya pikir ketika Anda mengalami sesuatu yang sangat seismik, begitu muda… kami benar-benar melaluinya bersama.”

Sedang tren

Sebelumnya dalam perbincangan, Winslet juga membahas peran utamanya Leesebuah film tentang fotografer perang Lee Miller, dan bagaimana Miller mewakili “kebenaran dan keadilan” dan merupakan seseorang yang “kuat secara emosional dan karismatik serta seksi dan sangat terampil dalam pekerjaannya serta memiliki cara untuk berhubungan dengan orang lain.”

“Kita hidup di masa dimana kita hanya mendambakan hal tersebut dari perempuan lain. #MeToo menyalakan api dalam diri banyak dari kita, secara kolektif,” katanya, “dalam hal [what we] ingin kami tinggalkan dan apa yang ingin kami katakan untuk diri kami sendiri.”

Sumber

Previous articleBegini Cara Menonton Film A24 'Past Lives' Online
Next articlePerang Rusia-Ukraina: Daftar peristiwa penting, hari ke 720
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.