Kartu hadiah ditampilkan di toko Target. Orang Amerika diperkirakan menghabiskan hampir $30 miliar untuk kartu hadiah pada musim liburan ini, menurut National Retail Federation. Kartu hadiah restoran adalah yang paling populer, menyumbang sepertiga dari penjualan tersebut. (Foto AP/Richard Drew)

Kartu hadiah bisa menjadi pengisi stoking yang bagus — selama Anda tidak memasukkannya ke dalam laci dan melupakannya setelah liburan.

Orang Amerika diperkirakan menghabiskan hampir $30 miliar untuk kartu hadiah pada musim liburan ini, menurut National Retail Federation. Kartu hadiah restoran adalah yang paling populer, menyumbang sepertiga dari penjualan tersebut.

Sebagian besar dari kartu hadiah tersebut akan ditukarkan. Paytronix, yang melacak penjualan kartu hadiah restoran, mengatakan sekitar 70% kartu hadiah digunakan dalam waktu enam bulan.

Namun banyak kartu – bernilai puluhan miliar dolar – akhirnya terlupakan atau tidak digunakan. Saat itulah masa pakai kartu hadiah menjadi lebih rumit, dengan tanggal kedaluwarsa atau biaya ketidakaktifan yang dapat berbeda-beda di setiap negara bagian.

Berikut hal yang perlu diketahui tentang kartu hadiah yang Anda berikan — atau dapatkan:

CINTA, TAPI HILANG

Setelah pakaian, kartu hadiah akan menjadi hadiah paling populer di musim liburan ini. Hampir separuh orang Amerika berencana untuk memberikannya, menurut National Retail Federation.

Namun masih banyak yang belum terpakai.

Kartu hadiah hilang atau terlupakan, atau penerimanya menyimpannya untuk acara khusus. Dalam survei bulan Juli, perusahaan pembiayaan konsumen Bankrate menemukan bahwa 47% orang dewasa AS memiliki setidaknya satu kartu hadiah atau voucher yang belum terpakai. Nilai rata-rata kartu hadiah yang tidak terpakai adalah $187 per orang, total $23 miliar.

HADIAH WAKTU

Berdasarkan undang-undang federal yang mulai berlaku pada tahun 2010, kartu hadiah tidak dapat kedaluwarsa selama lima tahun sejak dibeli atau sejak terakhir kali seseorang menambahkan uang ke dalamnya. Beberapa undang-undang negara bagian memerlukan jangka waktu yang lebih lama. Di New York, misalnya, kartu hadiah apa pun yang dibeli setelah 10 Desember 2022, tidak dapat kedaluwarsa selama sembilan tahun.

Undang-undang negara bagian yang berbeda adalah salah satu alasan banyak toko berhenti menggunakan tanggal kedaluwarsa sama sekali, kata Ted Rossman, analis industri senior di Bankrate.

GUNAKAN ATAU HILANGKAN

Meskipun masa berlaku kartu hadiah mungkin memerlukan waktu bertahun-tahun, para ahli mengatakan masih bijaksana untuk membelanjakannya dengan cepat. Beberapa kartu – terutama kartu tunai umum dari Visa atau MasterCard – akan mulai dikenakan biaya ketidakaktifan jika tidak digunakan selama satu tahun, sehingga mengurangi nilainya. Inflasi juga membuat nilai kartu menjadi berkurang seiring berjalannya waktu. Dan jika toko ritel tutup atau bangkrut, kartu hadiah mungkin tidak ada gunanya.

Mungkin pertimbangkan untuk mengosongkan simpanan Anda pada Hari Penggunaan Kartu Hadiah Nasional Anda, hari libur lima tahun yang dibuat oleh seorang eksekutif hubungan masyarakat dan sekarang didukung oleh banyak pengecer. Yang berikutnya adalah 20 Januari 2024.

ATAU JUAL

Jika Anda memiliki kartu hadiah yang tidak diinginkan, salah satu opsinya adalah menjualnya di situs seperti CardCash atau Raise. Rossman mengatakan situs penjualan kembali tidak akan memberi Anda nilai nominal untuk kartu Anda, tetapi biasanya mereka akan memberikan 70 hingga 80 sen per dolar.

JEJAK UANG

Apa yang terjadi pada uang jika kartu hadiah tidak digunakan? Itu tergantung pada negara bagian tempat pengecer itu didirikan.

Saat Anda membeli kartu hadiah, pengecer dapat langsung menggunakan uang tersebut. Namun hal ini juga menjadi sebuah tanggung jawab; pengecer harus merencanakan kemungkinan penukaran kartu hadiah.

Setiap tahun, perusahaan-perusahaan besar menghitung “kerusakan,” yang merupakan jumlah kewajiban kartu hadiah yang mereka yakini tidak akan ditebus berdasarkan rata-rata historis. Bagi beberapa perusahaan, seperti Starbucks yang berbasis di Seattle, kerusakan merupakan faktor pendorong keuntungan yang sangat besar. Starbucks melaporkan pendapatan $212 juta dari kerusakan pada tahun 2022.

Namun setidaknya di 19 negara bagian – termasuk Delaware, tempat banyak perusahaan besar didirikan – pengecer harus bekerja sama dengan program properti negara yang tidak diklaim untuk mengembalikan uang dari kartu hadiah yang tidak terpakai kepada konsumen. Uang yang tidak diperoleh kembali oleh konsumen individu dihabiskan untuk inisiatif layanan publik; dalam pandangan negara bagian, dana tersebut tidak boleh diberikan kepada perusahaan karena mereka belum menyediakan layanan untuk memperolehnya.

MENGKLAIMNYA

Seluruh 50 negara bagian dan District of Columbia memiliki program properti yang tidak diklaim. Jika digabungkan, produk-produk tersebut menghasilkan sekitar $3 miliar kepada konsumen setiap tahunnya, kata Misha Werschkul, direktur eksekutif Pusat Anggaran dan Kebijakan Negara Bagian Washington.

Werschkul mengatakan mungkin sulit untuk menemukan pemegang kartu hadiah yang belum terpakai, namun semakin banyak kartu digital yang menyebutkan nama penerimanya dapat membantu. Kantor properti negara bagian yang tidak diklaim bersama-sama menjalankan situs web MissingMoney.com, di mana konsumen dapat mencari berdasarkan nama untuk setiap properti yang tidak diklaim milik mereka, termasuk uang tunai dari kartu hadiah.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articlePerang Rusia-Ukraina: Daftar peristiwa penting, hari 671
Next articleUkraina merayakan Natal pada 25 Desember untuk pertama kalinya, menjauhkan diri dari Rusia
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here