Keluarga Aguilar Bastida, dari Venezuela, duduk di luar Gereja Santa Cruz y La Soledad tempat para migran berkemah di Mexico City, Selasa. (Foto AP/Marco Ugarte)

MEXICO CITY (AP) — Delegasi penting AS akan bertemu dengan presiden Meksiko hari ini dalam apa yang dianggap banyak orang sebagai upaya untuk membuat Meksiko berbuat lebih banyak guna membendung gelombang migran yang mencapai perbatasan barat daya AS.

Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador mengatakan ia bersedia membantu, namun juga mengatakan ia ingin melihat kemajuan dalam hubungan AS dengan Kuba dan Venezuela, dua negara pengirim migran terbesar, dan lebih banyak bantuan pembangunan untuk wilayah tersebut.

Kedua belah pihak menghadapi tekanan kuat untuk mencapai kesepakatan setelah langkah-langkah di masa lalu seperti membatasi perjalanan langsung ke Meksiko atau mendeportasi sejumlah migran gagal menghentikan masuknya migran. Bulan ini, sebanyak 10.000 migran ditangkap setiap hari di perbatasan barat daya AS.

AS telah berjuang untuk memproses ribuan migran di perbatasan, atau menampung mereka begitu mereka mencapai kota-kota di wilayah utara. Industri Meksiko terdampak minggu lalu ketika AS menutup dua perlintasan kereta api penting di Texas, dengan alasan bahwa agen patroli perbatasan harus dipindahkan untuk menghadapi lonjakan tersebut.

Penyeberangan perbatasan non-kereta api lainnya tetap ditutup di Lukeville, Arizona, dan sebagian operasi dihentikan di San Diego dan Nogales, Arizona. Para pejabat AS mengatakan penutupan itu dilakukan untuk menugaskan kembali para pejabat guna membantu pemrosesan migran.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membuka kemungkinan bahwa penyeberangan tersebut dapat dibuka kembali jika Meksiko memberikan lebih banyak bantuan.

“Menteri Blinken akan membahas migrasi tidak teratur yang belum pernah terjadi sebelumnya di Belahan Barat dan mengidentifikasi cara Meksiko dan Amerika Serikat akan mengatasi tantangan keamanan perbatasan, termasuk tindakan untuk memungkinkan pembukaan kembali pelabuhan masuk utama di perbatasan bersama kita,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan sebelum pertemuan hari ini.

Meksiko telah mengerahkan lebih dari 32.000 tentara dan perwira Garda Nasional – sekitar 11% dari total pasukannya – untuk menegakkan undang-undang imigrasi, dan Garda Nasional kini menahan lebih banyak migran dibandingkan penjahat.

Namun kekurangan dari pendekatan tersebut terlihat jelas pada hari Selasa, ketika petugas Garda Nasional tidak berusaha menghentikan karavan yang terdiri dari sekitar 6.000 migran, banyak dari Amerika Tengah dan Venezuela, ketika mereka berjalan melalui titik pemeriksaan imigrasi pedalaman utama Meksiko di negara bagian Chiapas selatan, dekat perbatasan Guatemala.

Di masa lalu, Meksiko membiarkan karavan semacam itu lewat karena percaya bahwa mereka akan melelahkan diri jika berjalan di sepanjang jalan raya. Tidak ada karavan yang pernah berjalan sejauh 1.000 mil (1.600 kilometer) menuju perbatasan AS.

Namun upaya yang melelahkan – dengan mewajibkan warga Venezuela dan negara lain untuk mendaki melalui Darien Gap yang tertutup hutan, atau mengusir migran dari bus penumpang di Meksiko – tidak lagi berhasil.

Banyak yang menemukan cara lain. Begitu banyak migran yang menggunakan kereta barang melalui Meksiko sehingga salah satu dari dua perusahaan kereta api besar di negara tersebut terpaksa menghentikan layanan kereta pada bulan September karena masalah keselamatan.

Penggerebekan polisi untuk menarik migran keluar dari gerbong kereta – tindakan yang dilakukan Meksiko satu dekade lalu – mungkin merupakan salah satu hal yang ingin dilihat oleh delegasi Amerika.

Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Alejandro Mayorkas dan penasihat keamanan dalam negeri Liz Sherwood-Randall juga akan hadir dalam pertemuan tersebut.

Satu hal yang telah dilakukan AS adalah menunjukkan bahwa permasalahan perbatasan suatu negara dengan cepat menjadi permasalahan kedua negara. Penutupan jalur kereta api di Texas menghambat pergerakan barang dari Meksiko ke AS, serta gandum yang dibutuhkan untuk memberi makan ternak Meksiko yang bergerak ke selatan.

López Obrador mengkonfirmasi pekan lalu bahwa para pejabat AS ingin Meksiko berbuat lebih banyak untuk memblokir migran di perbatasan selatannya dengan Guatemala, atau mempersulit pergerakan melintasi Meksiko dengan kereta api, truk atau bus, sebuah kebijakan yang dikenal sebagai “pendapat.”

Namun presiden mengatakan bahwa sebagai imbalannya, dia ingin Amerika mengirimkan lebih banyak bantuan pembangunan ke negara asal migran, dan mengurangi atau menghilangkan sanksi terhadap Kuba dan Venezuela.

“Kami akan membantu, seperti yang selalu kami lakukan,” kata López Obrador. “Meksiko membantu mencapai kesepakatan dengan negara lain, dalam hal ini Venezuela.”

“Kami juga ingin sesuatu dilakukan mengenai perbedaan (AS) dengan Kuba,” kata López Obrador. “Kami telah mengusulkan kepada Presiden (Joe) Biden agar dialog bilateral AS-Kuba dibuka.”

“Itulah yang akan kita bahas, bukan sekedar adu mulut,” dia berkata.

Meksiko mengatakan pihaknya mendeteksi 680.000 migran melintasi negara itu dalam 11 bulan pertama tahun 2023.

Pada bulan Mei, Meksiko setuju untuk menerima migran dari negara-negara seperti Venezuela, Nikaragua dan Kuba yang telah ditolak oleh AS karena tidak mengikuti peraturan yang memberikan jalur hukum baru untuk mendapatkan suaka dan bentuk migrasi lainnya.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleWaspadai biaya tersembunyi yang ditimbulkan oleh AI sebelum membuat inovasi menjadi bangkrut
Next article“Saya kehilangan lebih dari 17 kesepakatan merek dalam setahun karena kontroversi saya, satu merek besar menyebut saya pelaku kekerasan” Phyna membuka (Video)
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here