Natal seharusnya menjadi hari damai khususnya di Tanah Suci. Tidak tahun ini.

Hamas dan kelompok militan Palestina, Jihad Islam, pada Senin menolak proposal gencatan senjata di Gaza, kata sumber keamanan Mesir kepada Reuters. Dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan kepada pasukan Israel di Jalur Gaza utara pada hari Senin untuk melanjutkan serangan mereka di sana.

Kami tidak berhenti,” kata Netanyahu, menurut pernyataan pemerintah Israel. “Siapa pun yang berbicara tentang berhenti – tidak ada hal seperti itu. Kami tidak berhenti. Perang akan terus berlanjut hingga akhir, hingga kita menyelesaikannya, setidaknya.”

Mediator Mesir mengadakan pembicaraan individu dengan Hamas dan Jihad Islam, menurut dua keamanan Mesir sumber yang diajak bicara Reuters, dan mengusulkan “visi” longgar yang memungkinkan gencatan senjata sebagai respons terhadap pembebasan lebih banyak sandera. Selain itu, usulan tersebut melibatkan gencatan senjata permanen serta “perombakan kepemimpinan di Gaza,” Reuters dilaporkan.

Pejabat dari Hamas dan Jihad Islam membantah apa yang dikatakan sumber-sumber Mesir, Reuters melaporkan.

“Kepemimpinan Hamas berusaha sekuat tenaga untuk mengakhiri agresi dan pembantaian rakyat kami sepenuhnya, bukan sementara,” kata Izzat al-Rishq, anggota biro politik Hamas, kepada Reuters.

Pertempuran tersebut telah mengubah kota Betlehem – yang biasanya dipenuhi turis selama musim Natal – menjadi kota yang penuh sesak dengan turis kota hantu tahun ini. Para pemimpin setempat bulan lalu memutuskan untuk mengurangi perayaan hari raya di kota yang disebutkan dalam Alkitab untuk menunjukkan solidaritas terhadap rakyat Palestina.

Sementara itu, dunia terus memperdebatkan serangan militer Israel terhadap rumah sakit utama di Jalur Gaza, al-Shifa, yang mengakibatkan puluhan orang tewas. Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller menyampaikan dalam konferensi pers pada tanggal 18 Desember bahwa AS tetap “yakin,” bahwa “Hamas menggunakan al-Shifa sebagai pos komando dan kendali, sebagaimana mereka menggunakan situs sipil lainnya untuk menyembunyikan infrastruktur teroris, untuk menyembunyikan senjata, untuk menyembunyikan pejuang dan pada akhirnya menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia.” Hanya ada sedikit bukti bahwa terowongan di bawah kepemimpinan al-Shifa mengarah ke pusat komando Hamas, menurut analisis yang dilakukan Washington Post.

Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, menyerukan gencatan senjata di Twitter (X) pernyataan 20 Desember, “Lebih dari sebelumnya, gencatan senjata kemanusiaan diperlukan saat ini untuk memperkuat dan mengisi kembali fasilitas kesehatan yang tersisa, [to] memberikan layanan medis yang dibutuhkan oleh ribuan orang yang terluka dan mereka yang membutuhkan perawatan penting lainnya, dan, yang terpenting, menghentikan pertumpahan darah dan kematian.”

Sedang tren

Sejak serangan mendadak Hamas yang membunuh 1.200 warga Israel dan menculik 240 lainnya pada 7 Oktober, serangan balik Israel telah menewaskan sekitar 20.000 warga Palestina. Lebih dari 100 sandera diyakini masih ditahan di Gaza, Reuters dilaporkan.

“Setelah agresi dihentikan dan bantuan ditingkatkan, kami siap membahas pertukaran tahanan,” kata seorang pejabat Hamas Reuters.



Sumber

Previous articlePesan apa yang disampaikan umat Kristiani Palestina dengan membatalkan Natal?
Next article“Tidak ada yang bisa menjatuhkanmu kecuali kamu” Aktor Yul Edochie dengan sengit membela Emeka Ike
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here