Pada malam Natal, mantan pembawa acara Fox News Tucker Carlson merilis kolaborasi “kejutan” dengan aktor tercela Kevin Spacey. Selama wawancara, Spacey, yang awal tahun ini dibebaskan dari tuduhan penyerangan seksual yang dilakukan oleh beberapa pria muda, menunjukkan sikapnya. Rumah kartu karakter Frank Underwood dan menyampaikan pesan liburan tahunan yang terus dia produksi meskipun telah keluar dari perannya sejak tahun 2017.

Pada satu titik, Spacey menoleh ke kamera dan, mengingatkan kembali pada gaya karakter Netflix-nya yang keempat, mengatakan kepada penonton bahwa meskipun dia menyukai hiasan Natal putih tradisional, “sebenarnya saya tidak menyukai apa pun yang lebih baik. pada hari ini daripada melakukan pukulan, minum wiski dan minuman bersoda, menabrak rusa dengan mobilku, dan mengucapkan selamat Natal yang paling nakal untukmu.”

Kemudian dalam percakapan tersebut, Carlson bertanya kepada Spacey apakah interaksi mereka “seperti, sebuah episode, atau nyata?”

Jika Spacey dan Carlson memiliki kesamaan, mereka akan dipecat dari peran perdananya dan diturunkan ke media sosial sebagai sarana utama mereka untuk diekspos. Meskipun Spacey memainkan karakter fiksi, pertanyaan Carlson menyuarakan pertanyaan yang diajukan oleh banyak pengamat karier mantan pembawa acara Fox selama bertahun-tahun: Seberapa banyak tindakan dan perkataan Carlson mewakili sifat aslinya? Berapa banyak yang merupakan strategi bisnis? Apakah ketidaktulusan pria itu penting ketika para penggemarnya menganggap setiap kata-katanya sebagai Injil?

Sejak pemecatan mendadak dari Fox News pada bulan April, gaya konten Carlson telah mengalami perubahan yang aneh. Dalam beberapa bulan sejak pemecatannya, Carlson – masih menjadi pemasok saham terkemuka nasionalisme kulit putih dan teori konspirasi — telah berupaya membangun kembali audiensnya, mendefinisikan ulang mereknya, dan membuat terobosan dalam lanskap media digital sayap kanan yang terus berubah. Hasilnya adalah mantan raksasa TV yang tidak terikat dan terpaksa bersaing dengan influencer konservatif yang sudah mapan untuk mendapatkan saluran yang lebih muda, lebih online, dan demografi laki-laki — dan membuat pilihan konten yang sangat aneh untuk membuktikan bonafiditasnya sebagai pembuat konten independen.

Awal bulan ini, Nelk Boys menghadiahkan Tucker Carlson tabung Zyn “terbesar di dunia”. Jika kalimat tersebut benar-benar tidak dapat Anda pahami, Anda mungkin bukan konsumen tetap konten sayap kanan, YouTuber iseng, atau nikotin.

Aksi tersebut, yang menjadi viral di kalangan media sosial sayap kanan, menjadi contoh gambaran yang kini coba dihadirkan Carlson. Singkatnya: The Nelk Boys adalah grup hiburan berbasis YouTube yang populer di kalangan anak muda konservatif. Konten mereka menampilkan banyak lelucon, aksi viral, dan wawancara dengan beberapa tokoh terbesar (dan paling kontroversial) di internet. Grup itu ikatan dengan alam semesta MAGA meledak setelah mereka bertemu mantan Presiden Donald Trump di acara UFC pada tahun 2020. Zyn adalah merek kantong nikotin oral.

Wawancara menarik dengan Spacey dan kolaborasi dengan vlogger menjadi contoh iterasi terbaru dari kepribadian Carlson. Mengapa orang yang mendedikasikan hampir setiap malam siarannya di Fox untuk menyebarkan rasa takut tentang hal tersebut konspirasi penggantian yang hebat sekarang memekik seperti anak kecil di hari Natal sambil menikmati saus versi zillennial? Sebagai seorang oportunis, Carlson melihat perlunya mengalihkan audiensnya dari para geriatri tidak tahu cara mendaftar ke Fox Nation. Sebaliknya, The Nelk Boys populer di kalangan pria muda, paham digital, dan cukup dekat dengan kelompok reaksioner sayap kanan untuk mewakili sebuah peluang.

Pada 11 Desember, Carlson mengumumkan bahwa dia akan meluncurkan produknya memiliki layanan streaming berbasis langganan, “Jaringan Tucker Carlson” (TCN). Jaringan tidak merespons Batu Bergulirpermintaan komentar.

Untuk peluncuran TCN, Carlson menyewa truk berslogan “CORPORATE MEDIA IS DEAD” untuk parkir di luar kantor pusat surat kabar nasional besar dan saluran berita kabel. Meskipun aksi ini menyasar sebagian besar publikasi dan perusahaan liberal, tidak ada yang lebih mati dari media korporat selain di benak kaum konservatif. A Survei YouGov yang diterbitkan pada bulan Mei menemukan bahwa Partai Republik pada umumnya lebih tidak percaya pada media terkemuka, bahkan media konservatif terkenal, dibandingkan Partai Demokrat dan Independen. Secara kebetulan, Carlson dianggap salah satu tokoh media paling tepercaya di kalangan Partai Republik. Berjalan paralel dengan ini adalah jumlahnya semakin bertambah orang Amerika yang terutama mengkonsumsi berita melalui media sosial dan influencer individu, serta semakin banyak data yang menunjukkan bahwa pria Gen Z menjadi lebih konservatif dibandingkan generasi sebelumnya.

Di ruang yang terus berkembang inilah Carlson akan berusaha menegaskan kembali statusnya sebagai tokoh pemikiran konservatif. Dia tidak lagi tampil di TV, jadi pemirsa harus sengaja mencarinya dan membayar langganan bulanan sebesar $9 untuk layanan streamingnya. Agar hal itu berhasil, Carlson harus bersaing dengan banyak podcast sayap kanan, acara streaming, dan influencer yang sudah mendominasi ruang yang pernah ia kuasai dari jauh. Ini berarti meninggalkan pengekangan rapuh yang telah ia alami di Fox, bersandar pada pengulangan dogmanya yang paling ekstrem, dan melakukan kontak langsung dengan kelompok sayap kanan dengan cara yang belum pernah ia lakukan sebelumnya.

Kepergian Carlson dari Fox mengasingkannya ke acara X (sebelumnya Twitter) yang diproduksi dengan tergesa-gesa, difilmkan di sisa-sisa studio rumahnya, tanpa semua peralatan kelas atas yang khas dari jaringan berita kabel paling populer di Amerika. Di masa lalunya, Carlson menikmati posisi istimewa di dunia pertelevisian. Jam tayang utama pukul 8 malam, yang dia selenggarakan dari tahun 2017 hingga 2023, menjamin pesannya akan dikirimkan ke jutaan rumah di Amerika setiap malam kerja. Fox sebagian besar melayani pemirsa yang lebih tua, tetapi acaranya dan acaranya staf yang rasis Ruang penulis berfungsi sebagai meja penugasan bagi sejumlah besar media konservatif dan anggota parlemen, dan menyediakan lebih dari sekadar pemeringkatan. Carlson dan rekan pembawa acara Sean Hannity tampaknya sering berbicara langsung dengan Trump di Gedung Putih dan anggota parlemen di Kongres. Sebuah segmen aktif Tucker Carlson Malam Ini dapat melontarkan keluhan konservatif lokal ke dalam cerita yang menyangkut kepentingan nasional; seruan selama monolognya bisa membanjiri sasarannya dengan ancaman pembunuhan.

Perpisahan Fox dengan Carlson sangat mengejutkan terutama karena betapa memanjakannya jaringan tersebut terhadap pemimpinnya turun ke dalam nasionalisme kulit putih dan yang reguler malapetaka yang dia buat tentang hubungannya dengan pengiklan. Dia duduk dengan nyaman di bagian atas ekosistem para pemula yang fanatik terhadap keterlibatan dan bersedia menerjemahkan kata-kata pedas yang disetujui jaringan televisi ke dalam istilah-istilah yang eksplisit dan tanpa sensor untuk masyarakat. Kini, meski tidak terkekang oleh standar rendah Fox News, Carlson telah melepaskan diri.

Tamu-tamunya adalah gabungan dari para aktivis politik dan politisi yang secara eksplisit reaksioner, tokoh budaya yang berdekatan dengan kelompok konservatif, dan sejumlah pria yang memiliki kompleksitas korban yang terus bertambah. Pada awal Desember, dia melakukan satu-satunya hal yang langsung dilarang di Fox: mewawancarai kebenaran Sandy Hook, Alex Jones. Carlson, yang pernah mengatakan itu Jones dan teori konspirasinya membuatnya takutmemberikan pujian kepada pembawa acara InfoWars untuk “presisi” teorinya yang paling aneh, termasuk klaimnya tentang 9/11. Di satu titik, Carlson menyarankan bahwa “setiap pria berbadan sehat dengan senapan hitam” harus berkumpul di perbatasan selatan untuk “menyelamatkan negara” dari momok imigrasi.

Nelk Boys, Zyns, Alex Jones, UFO, menanyakan Trump tentang Jeffrey Epstein, wawancara paling seru dengan tersangka penyelundup seks Andrew Tate, dan bahkan menerima gagasan bahwa Bumi mungkin datar adalah momen-momen yang mencerminkan penerimaan Carlson terhadap ruang reaksioner online yang memeified sebagai strategi bisnis. Ini menjadi lebih tidak terkendali, lebih aneh, dan entah bagaimana menjadi lebih kronis secara online dibandingkan sebelumnya. Ini adalah sebuah pelukan dari kepribadian yang hanya dia tunjukkan secara episodik saat bekerja di Fox News, orang yang akan memproduksi konten sporadis di mutilasi ternak dan penyamakan testis.

Ini juga merupakan upaya terang-terangan Carlson untuk membangun hubungan dengan budaya konservatif muda yang sebelumnya hanya mengonsumsi konten Fox-nya melalui penyebaran viral online. Beberapa kontennya mempromosikan interaksi langsung antara dirinya dan penggemarnya. Pada Tanya Tucker, acara yang baru diluncurkan di TCN, Carlson menerima pertanyaan pemirsa dan menyampaikan pemikirannya. Topik di episode satu sertakan nasihat tentang meminta maaf kepada ayah pengantin wanita di pesta pernikahan setelah mabuk dan berdebat dengannya tentang Trump, dan apa yang harus dilakukan jika sahabat putri Anda membuat akun OnlyFans.

Sekalipun kesan kolektif dari semua ini terasa sedikit eksperimental, hal ini bukanlah hal yang tidak terduga. Faktanya, Carlson bergabung dengan barisan panjang mantan tokoh Fox News yang berusaha membangun kembali jangkauan dan pengaruh mereka melalui usaha independen. Sejauh ini, perwakilan Glenn Beck di The Blaze adalah yang terbesar, dan Bill O'Reilly tetap menonjol di dunia radio konservatif, namun tidak satu pun dari mereka yang mencapai jangkauan dan pengaruh setinggi yang mereka nikmati sebagai pembawa acara Fox News.

Sedang tren

Carlson mungkin melakukan usaha ini pada saat terbaik dan terburuk. Media korporat mungkin belum mati, namun tidak bisa dipungkiri bahwa masih ada pengkabelan ulang yang drastis dan berkelanjutan lanskap media yang sedang terjadi. Tidak pernah ada konten yang berlimpah, atau persaingan yang lebih besar untuk menonjol dalam persaingan. Namun karena algoritme seperti TikTok menjadi sangat spesifik untuk selera individu, dan pengguna — khususnya yang muda — semakin bergantung pada media sosial sebagai mesin pencari yang dikurasi, serta untuk menerima dan mencerna berita dan komentar, peluang untuk membangun komunitas seputar satu kepribadian tidak terbatas.

Carlson berpikir dia bisa menempuh jarak yang jauh. Dalam upayanya untuk menyelesaikan transformasinya dari sofis televisi kabel menjadi pembuat konten digital sayap kanan yang mutakhir, apa yang berhasil dilakukan Carlson adalah menghasilkan versi dirinya yang lebih ekstrem, lebih aneh, lebih khusus, dan mungkin lebih masuk akal. selaras dengan ekosistem media baru yang akan segera mendominasi konsumsi berita politik.



Sumber

Previous articleGreta Lee Pertama Kali Ditolak dari Casting 'Past Lives'. Kemudian Mereka Menginginkan Seseorang yang 'Lebih Tua'
Next articlePerang Rusia-Ukraina: Daftar peristiwa penting, hari 672
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here