Penyebab dari kematian Ana Clara Benevides, Swiftie berusia 23 tahun yang meninggal di konser Taylor Swift di Rio de Janeiro, telah terungkap. Itu AP memperoleh salinan laporan forensik pada Rabu, 27 Desember, yang membenarkan bahwa Benevides meninggal karena kelelahan panas.

Institut Medis Forensik di Rio mengatakan paparan panas Benevides menyebabkan henti jantung dan pernafasan. Laporan tersebut menambahkan bahwa Benevides mengalami “gangguan serius pada paru-parunya dan kematian mendadak” karena paparan panas. Dia juga tidak memiliki penyakit bawaan atau masalah penyalahgunaan zat.

Benevides dilaporkan pingsan saat Swift membawakan “Cruel Summer” pada malam salah satu perhentian Eras Tour di Rio, pada bulan November; dia meninggal beberapa jam kemudian di rumah sakit. Selama pertunjukan, suhu mencapai lebih dari 100 derajat dengan panas yang meningkat di dalam Stadion Nilton Santos. Fans menuduh penyelenggara T4F tidak menyediakan air kepada peserta.

Kantor kejaksaan Rio telah membuka penyelidikan kriminal terhadap T4F, dengan mengatakan pada hari Rabu bahwa setelah menganalisis laporan forensik “perwakilan perusahaan yang menyelenggarakan acara tersebut akan dipanggil untuk memberikan kesaksian.”

Setelah mengetahui kematian Benevides, Swift membagikan kisah Instagram yang mengatakan dia “diliputi kesedihan.”

“Saya tidak percaya saya menulis kata-kata ini tetapi dengan hati yang hancur saya mengatakan kami kehilangan penggemar tadi malam sebelum pertunjukan saya,” Swift menulis. “Saya bahkan tidak bisa mengatakan kepada Anda betapa terpukulnya saya dengan hal ini. Hanya ada sedikit informasi yang saya miliki selain fakta bahwa dia sangat cantik dan terlalu muda.”

Dia melanjutkan, “Saya tidak akan dapat membicarakan hal ini dari atas panggung karena saya merasa diliputi kesedihan ketika saya mencoba membicarakannya. Saya ingin mengatakan sekarang saya merasakan kehilangan ini secara mendalam dan patah hati saya sampaikan kepada keluarga dan teman-temannya. Ini adalah hal terakhir yang saya pikir akan terjadi ketika kami memutuskan untuk membawa tur ini ke Brasil.”

Walikota Rio Eduardo Paes menyebut kematian Benevides “tidak dapat diterima.” Perubahan signifikan dilakukan untuk dua konser Swift berikutnya di Rio, seperti pembukaan stadion satu jam lebih awal, penambahan pos pemeriksaan distribusi air baru, dan penyediaan lebih banyak brigade.

Sedang tren

Swift juga mengundang anggota keluarga dari keluarga Benevides ke pertunjukan terakhirnya di Brasil, mengambil foto bersama mereka di belakang panggung saat mereka mengenakan kemeja dengan fotonya. Para penggemar menyaksikan pertunjukan Swift dari salah satu tenda VIP.

Setelah Benevides meninggal, ayahnya, Weiny, memanggilnya “putriku satu-satunya, gadis yang bahagia dan cerdas,” dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Brasil. Folha de S.Paulo. “Dia akan lulus di bidang psikologi April mendatang, karena menghemat uang,” tambah Weiny. “Saya tidak punya kata-kata untuk mengungkapkan rasa sakit saya. Dia meninggalkan rumah untuk mewujudkan mimpinya dan kembali dalam keadaan mati.”



Sumber

Previous articleKebangkitan Joe Flacco mendorong Browns untuk memenangkan Jaguar: Veteran QB untuk tetap menjadi starter
Next articleMenikahi. 11:17: 1-2-3 dan terus bertambah: Pernikahan di Las Vegas bisa mencapai rekor pada Malam Tahun Baru berkat pola tanggal
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here