Foto file staf / Neel Madhavan. Mantan gelandang Ursulin Brady Shannon mematahkan tekel saat pertandingan playoff Divisi IV melawan Cleveland Glenville pada musim 2021.

Brady Shannon telah melayani dua master untuk sebagian besar karir atletiknya.

Dia memainkan tiga olahraga selama sekolah menengah selama berada di Ursulin — sepak bola, baseball, dan bola basket, yang akhirnya berkembang menjadi prospek Divisi I dalam bisbol dan sepak bola.

Jadi Shannon punya pilihan. Dia harus memutuskan mana yang ingin dia kejar di level berikutnya. Dia mendapat banyak tawaran dari berbagai sekolah di kedua olahraga tersebut, tetapi meskipun dia menyukai dan menyukai sepak bola, Shannon memilih pergi ke Florida Tengah untuk bermain bisbol.

“Saat itu, saya sangat tertarik dengan bisbol, dan tujuan saya adalah bermain bisbol kampus di UCF,” kata Shannon. “Saya membangun hubungan yang sangat baik dengan staf pelatih dan tujuan saya adalah bermain bisbol di selatan untuk sebuah sekolah besar, dan UCF adalah salah satu sekolah yang menjangkau.”

Namun selama masa mahasiswa pertamanya dan awal musim keduanya bersama Ksatria Emas, selalu ada pemikiran mengganggu di benaknya.

“Saya sangat rindu bermain sepak bola,” kata Shannon. “Saya sangat ingin memainkannya sejak pertandingan terakhir saya di Ursulin.”

Jadi, di akhir musim bisbol musim gugur UCF, Shannon mencantumkan namanya di portal transfer NCAA pada awal Desember — bukan sebagai transfer bisbol, tetapi sebagai transfer sepak bola.

Satu sekolah segera menghubungi Shannon dan terus berhubungan — Negara Bagian Youngstown. Penguin telah merekrut Shannon untuk bermain sepak bola ketika dia masih di Ursulin, jadi mereka sudah memiliki hubungan baik dengannya sebelumnya.

Setelah itu terjadi, hal itu menjadi masuk akal bagi Shannon. Semuanya berjalan lancar, dan dia mengumumkan komitmennya pada 9 Desember untuk pulang ke Lembah Mahoning dan pindah ke UNY untuk kembali ke sepak bola.

“Ada sekolah lain yang juga terlibat dalam sepak bola. Ada juga banyak sekolah bisbol yang ingin saya bermain bisbol juga,” kata Shannon. “(UNY) menunjukkan ketertarikan yang paling besar dari siapapun. Kemudian, ketika saya pulang, saya berbicara dengan staf dan segalanya dan mereka memberi saya kesempatan bagus untuk datang dan memainkan olahraga yang saya sukai.”

Dulu “keras” untuk Shannon pada hari Sabtu di musim gugur. Dia akan duduk di sofa di kamar asrama UCF-nya menonton sepak bola kampus, merasa seperti dia mampu berada di lapangan.

“Saya pasti bisa berada di luar sana. Itu membuatku semakin merindukannya,” kata Shannon. “Saya hanya berpikir ini saat yang tepat bagi saya untuk membuat keputusan ini, untuk diri saya sendiri dan keluarga saya. Saya masih muda dan memiliki banyak waktu tersisa dalam karir kuliah saya, saya pikir ini adalah saat yang tepat, dan jelas saya menemukan kecocokan yang sangat baik dengan tempat saya berada.”

Meski begitu, Shannon tidak ragu dengan waktunya di UCF.

Dia mendapatkan banyak waktu bermain selama musim pertamanya, bermain dalam 25 pertandingan dan memulai sembilan pertandingan. Shannon menyelesaikan musim semi 2023 dengan rata-rata 0,149, 5 RBI dan dua home run dalam 47 pukulan. Salah satu homernya akhirnya menjadi pemenang bagi Ksatria Emas melawan Siena di awal musim.

“Jelas, segala sesuatunya tidak selalu berjalan sesuai rencana,” kata Shannon. “Akan selalu ada rintangan di jalan yang tidak terduga, dan saya rasa segala sesuatunya terjadi karena suatu alasan. Saya pasti tidak menyesali apa pun yang telah saya lakukan selama karir kuliah saya. Saya benar-benar merasa bersenang-senang di sana dan membangun hubungan baik dengan pelatih dan pemain. Saya sangat senang dengan keputusan yang saya buat setelah lulus SMA, tapi yang jelas perubahan pemikiran terjadi ketika saya masih di sana, dan saya ingin kembali bermain sepak bola karena saya sangat merindukannya.”

Meskipun Shannon belum pernah bermain dalam pertandingan sepak bola kompetitif sejak memimpin Ursulin dalam pertandingan kejuaraan negara bagian Divisi IV pada 3 Desember 2021, dia yakin bahwa dia akan mampu melanjutkan permainan sepak bola yang dia tinggalkan begitu dia mencapainya. Universitas Negeri Yogyakarta.

“Saya sangat percaya pada kemampuan saya dalam apa yang bisa saya lakukan di lapangan sepak bola dan lapangan baseball,” kata Shannon. “Beberapa orang mungkin ragu, dan saya sering ditanyai pertanyaan itu, 'apakah Anda masih bisa melakukannya?' Tapi sejujurnya, saya tahu kemampuan saya, dan saya akan mampu membasahi kaki saya dengan bola pegas dan kembali melakukan berbagai hal. … Saya tahu saya masih bisa melakukan ini, dan saya tidak akan membuat keputusan ini jika saya tidak berpikir saya masih bisa melakukannya.”

Peralatan fisik dan atribut yang membuatnya menjadi prospek sepak bola bintang 3 setelah lulus SMA semuanya masih ada.

Ditambah lagi, Shannon tidak kekurangan prestasi individu sebagai quarterback di Ursulin. Selama musim 2021, ia mencetak rekor sekolah untuk passing yard dan passing touchdown dalam kariernya.

“Saya pikir Brady adalah paket lengkapnya. Dia mempunyai kemampuan untuk menjalankan bola dengan sangat baik – dia benar-benar mengambil langkah besar sejauh ini – dan telah menunjukkan kepercayaan diri yang besar pada kemampuan berlarinya,” Kata pelatih sepak bola Ursulin Dan Reardon kepada Tribune Chronicle dan Vindicator selama musim 2021. “Kekuatan lengannya luar biasa; dia memiliki kemampuan untuk melakukan setiap lemparan.”

Dengan gelandang awal YSU saat ini, Mitch Davidson, tidak memenuhi syarat setelah memecahkan rekor musim terakhirnya pada musim gugur yang lalu, pekerjaan gelandang awal Penguins terbuka lebar menuju musim mendatang.

Produk Springfield Beau Brungard melihat waktu bermain sebagai gelandang cadangan YSU musim gugur ini. Jadi Shannon, Brungard, mahasiswa baru Bryce Schodelmyer dan Vinny Ballone, mahasiswa baru berbaju merah Max Blanc dan rekrutan sekolah menengah Colin Siebert, yang menandatangani kontrak dengan Penguins pada hari Rabu, semuanya akan menghabiskan musim semi, musim panas dan musim gugur untuk bersaing menjadi QB1 YSU untuk Penguins ' Pembuka musim 2024 di Villanova pada 29 Agustus.

“Ini menarik. Saya tidak mengenal Mitch secara pribadi, tapi dia jelas memberikan contoh yang baik tentang seperti apa seorang quarterback di YSU,” kata Shannon. “Saya tahu saya adalah pesaing. Saya yakin semua pemain lain di ruang quarterback adalah pesaing juga. Tapi bagi saya, ini semua tentang tim, jadi semuanya tergantung pada siapa pun yang paling membantu tim. Saya sangat bersemangat untuk pergi ke sana dan bermain lagi dan mempelajari serangan serta bertemu tim dan membangun hubungan dengan para pemain dan dengan staf pelatih. Ditambah lagi, akan sangat menyenangkan bisa kembali ke Youngstown.”

nmadhavan@tribtoday.com



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleGambaran playoff NFL: Lions menang di Utara, tetap memburu unggulan teratas NFC; Jaguar hancur
Next articleGelatik kecil sangat menyukai suara dan aktivitas
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here