Partai Republik, termasuk mantan Presiden Donald Trump, telah menargetkan Departemen Kehakiman, menuduh lembaga tersebut dan stafnya mempersenjatai sistem peradilan, serta hakim individu. Retorika seperti ini telah berkontribusi terhadap “toksisitas” dan “peningkatan ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya” terhadap pejabat publik, kata Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco.

“Setiap minggu – terkadang lebih sering – saya mendapat laporan tentang ancaman terhadap pejabat publik, ancaman terhadap jaksa kita, ancaman terhadap aparat penegak hukum yang bekerja di Departemen Kehakiman, ancaman terhadap hakim,” kata Monaco dalam wawancara yang disiarkan Minggu. di ABC Minggu ini.

Monaco menambahkan bahwa dalam seminggu terakhir saja, departemen tersebut telah menangani “kasus-kasus yang melibatkan ancaman untuk membunuh agen FBI, seorang hakim Mahkamah Agung, dan tiga kandidat presiden.”

Thomas menunjukkan bahwa Partai Republik di Kongres telah menyerang DOJ dan para pejabatnya dengan retorika mereka. Mereka menuduh departemen tersebut memberikan bantuan kepada Hunter Biden, mengancam akan memakzulkan Jaksa Agung Merrick Garland dan menargetkan Direktur FBI Christopher Wray. Ketua Kehakiman DPR Jim Jordan bahkan menuduh Wray mengubah FBI menjadi “Kementerian Kebenaran Orwellian” karena hubungannya dengan perusahaan media sosial.

“Ada anggota Partai Republik yang akan mengatakan bahwa Departemen Kehakiman penuh dengan agen politik yang bekerja untuk membantu Presiden Biden, menyakiti Presiden Trump, dan mereka bahkan akan mengatakan bahwa FBI harus dibubarkan. Apa reaksi Anda terhadap bahasa seperti itu, dan apa yang Anda katakan atas nama DOJ?”

“Saya benar-benar merasa terganggu ketika mendengar klaim tersebut karena hal tersebut merugikan laki-laki dan perempuan di Departemen Kehakiman,” kata Monaco. “Hal ini berkontribusi terhadap racun yang Anda bicarakan… Apa yang kita lihat adalah peningkatan ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pejabat publik – aparat penegak hukum, jaksa, hakim, pejabat pemilu. Dan kami melihat hal itu dan meresponsnya.”

Meskipun Monaco tidak menyebutkan nama kandidat atau anggota parlemen secara spesifik, Thomas bertanya kepadanya, “Ketika orang menggunakan kata-kata seperti 'meracuni darah' dan menyebut pejabat DOJ 'preman', apakah itu membantu?” — dengan jelas mengacu pada kata-kata Trump saat kampanye.

“Yah, tentu saja, itu tidak membantu,” jawab Monaco.

Monaco menambahkan bahwa jenis ancaman yang dihadapi DOJ telah berubah selama bertahun-tahun. “Kita berada dalam momen unik di mana yang paling kita khawatirkan adalah individu atau kelompok kecil yang sering diradikalisasi secara online dan termotivasi oleh serta dipengaruhi oleh berbagai ideologi mulai dari terorisme asing dan organisasi teroris asing hingga keluhan dalam negeri,” dia berkata. “Dan seringkali apa yang kita lihat dalam bentuk yang paling mematikan berasal dari ideologi yang bermotif ras atau etnis.”

Dia menambahkan bahwa sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober dan kampanye militer Israel yang sedang berlangsung di Gaza, FBI telah melihat “peningkatan signifikan dalam ancaman kekerasan dan kekerasan, terutama yang ditujukan pada komunitas Yahudi dan juga komunitas Muslim dan Arab Amerika. di sini, di Amerika Serikat.”

Monaco mengatakan bahwa biro tersebut telah menerima “lebih dari 1.800 laporan tentang ancaman atau jenis petunjuk atau petunjuk lainnya yang entah bagaimana terkait atau ada kaitannya dengan konflik saat ini di Israel dan Gaza.”

Sedang tren

Thomas juga bertanya kepada Monaco secara spesifik apakah Presiden Joe Biden telah mencoba menggunakan kekuasaan kepresidenan untuk mempengaruhi penyelidikan terhadap putranya atau penyelidikan terhadap Donald Trump, Monaco dengan tegas memberikan jawaban tidak.

“Tidak,” katanya. “Dan Jaksa Agung sangat jelas dalam hal ini.”



Sumber

Previous article50.000 wanita hamil di Gaza di tengah 'kehancuran' sistem kesehatannya
Next articleChad memberikan suara mendukung konstitusi baru yang didukung oleh penguasa militer
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here