Menganggap dirinya sebagai “sahabat terbaik yang pernah dimiliki pemilik senjata di Gedung Putih,” Donald Trump berbicara kepada anggota National Rifle Association untuk kedelapan kalinya dalam karir politiknya pada Jumat malam di Harrisburg, Pennsylvania — tampil sebagai pembicara utama di Forum Kepresidenan NRA, sebagian dari kelompok senjata Pertunjukan Luar Ruangan Amerika yang Hebat.

Trump memulai pidatonya dengan memberikan janji langsung kepada pemilik senjata. “Ketika saya kembali ke Ruang Oval, tidak ada seorang pun yang akan menyentuh senjata Anda,” kata Trump. Dia kemudian menuduh: “Satu-satunya hal yang menghalangi saya dan penghapusan Amandemen Kedua Anda adalah saya.”

Namun ketika Trump berbicara, dia dengan cepat beralih ke keluhan yang bertele-tele tentang apa yang dia kecam sebagai penuntutan “selektif” terhadap dirinya – tetapi bukan terhadap presiden Joe Biden – karena kesalahan penanganan dokumen rahasia. Jaksa khusus pada Kamis menolak mengajukan tuntutan terhadap Biden. “Jika dia tidak didakwa maka saya tidak seharusnya didakwa,” kata Trump.

Trump mengklaim bahwa dia menjadi sasaran “FBI yang sangat tidak ramah dan bermusuhan.” Dia mengecam Biden, yang kesehatan mentalnya dipertanyakan oleh penasihat khusus Partai Republik – yang membuat presiden saat ini marah. Trump mengatakan bahwa dia tidak yakin siapa yang harus disalahkan atas dugaan kesenjangan keadilan. “Saya tidak tahu apakah itu Biden,” kata Trump, “Karena saya tidak yakin dia tahu bahwa dia masih hidup.”

Pidato Trump selanjutnya mengecam “kerusakan dan kekotoran” kota-kota Amerika, “serbuan orang asing ilegal,” dan memperingatkan bahwa pemerintahan Biden yang lain dapat membawa Amerika ke dalam konflik yang menghancurkan. Karena menyukai sajak yang aneh, Trump berkata: “Perang Dunia III – hal itu tidak akan pernah terjadi pada saya.”

Trump dan kelompok lobi senjata memiliki sejarah yang panjang dan buruk – yang oleh Trump disebut sebagai “hubungan yang hebat.” Pidato baru mantan presiden tersebut di depan NRA disampaikan pada saat yang penuh bahaya bagi Trump dan organisasi tersebut, di tangan antagonis yang sama – Jaksa Agung New York Letitia James (D).

Trump pertama kali berbicara kepada anggota NRA di konvensi lobi senjata di Nashville pada tahun 2015. NRA melanjutkannya membelanjakan $31 juta yang mengejutkan untuk meningkatkan kampanye Trump pada tahun 2016, lebih dari itu dua kali apa yang menguntungkan Mitt Romney empat tahun sebelumnya.

Setelah kemenangan tipisnya pada tahun 2016, Trump memberi penghargaan kepada kelompok hak kepemilikan senjata dengan melonggarkan pemeriksaan latar belakang dan mengurangi kontrol ekspor, sehingga memperlebar perdagangan senjata. Trump kemudian menetapkan toko senjata sebagai bisnis penting selama pandemi Covid-19. Yang lebih penting lagi, ia menunjuk mayoritas kaum konservatif ke Mahkamah Agung. Blok tersebut bersatu di belakang gerakan radikal tahun 2022 Jembatan keputusan tersebut, yang memberikan pemilik senjata hak konstitusional untuk membawa pistol di depan umum untuk membela diri. Gugatan tersebut diajukan oleh afiliasi NRA, New York State Rifle & Pistol Association.

Menjelang acara di Harrisburg, kelompok pelobi senjata memuji Trump – calon calon presiden dari Partai Republik pada tahun 2024 – sebagai “pendukung setia NRA.” Mantan presiden tersebut tetap bertahan dengan NRA bahkan ketika terjadi skandal, termasuk melalui pengungkapan bahwa NRA disusupi oleh agen-agen Rusia, yang menjilat asosiasi senjata tersebut, berusaha mempengaruhi para pengambil keputusan Partai Republik, termasuk Trump.

Mantan presiden tersebut juga mendukung kelompok pelobi senjata setelah terjadinya penembakan yang mengerikan. Dia menyampaikan pidatonya kepada para anggota pada konvensi tahun 2022 hanya beberapa hari setelah pembantaian di sekolah Uvalde. Dalam pidatonya itu, Trump mengacaukan pengucapan nama-nama anak yang meninggal sebagai sebuah duka gong elektronik terdengar dalam ingatan mereka. Dia secara konsisten mengutuk seruan untuk mengendalikan senjata, dan setelah penembakan di sekolah pada bulan Januari, dia mengatakan bahwa respons yang tepat adalah “mengatasinya.”

Baik kelompok lobi senjata maupun mantan presiden tersebut sedang diadili di New York, menghadapi tuduhan serupa atas transaksi bisnis yang korup.

NRA didirikan sebagai organisasi nirlaba di New York. Perusahaan ini menghadapi dakwaan penyalahgunaan sumber daya dan tindakan yang dilakukan sendiri oleh para eksekutif senior. Persidangan tersebut telah menghasilkan kudeta bagi jaksa. Wayne LaPierre – ketua NRA selama tiga dekade terakhir – mengumumkan pengunduran dirinya yang mengejutkan pada malam pembukaan argumen.

Di persidangan, jaksa penuntut telah mengajukan bukti bahwa LaPierre menyalahgunakan dana donor NRA untuk mendapatkan fasilitas terlarang, termasuk perjalanan jet pribadi senilai hampir setengah juta dolar, seringkali untuk kerabat; perjalanan senilai $38.000 ke Bahama; dan sesi tata rambut dan tata rias untuk istri LaPierre dengan biaya $10.000 per pop. Para juri juga telah mendengar tentang liburan mewah di kapal pesiar, yang dibayar oleh kontraktor NRA, yang tidak dilaporkan oleh LaPierre sebagai hadiah.

LaPierre sebelumnya membayar $300.000 kepada NRA untuk “kelebihan manfaat”, namun mungkin harus membayar jutaan dolar lagi. Mantan CEO organisasi tersebut mengklaim bahwa beberapa fasilitasnya sah, termasuk pembelian setelan butik Zegna, yang menurutnya dibenarkan karena itu adalah “kostum” yang perlu ia kenakan di TV.

Negara bagian New York sedang mencari pengawas yang ditunjuk pengadilan untuk mengawasi lobi senjata. Hasil tersebut mungkin tidak mungkin terjadi, namun NRA masih tertatih-tatih. Seiring dengan meningkatnya permasalahan di pengadilan, pendapatan dan keanggotaan NRA menurun, dan kelompok tersebut harus mengeluarkan puluhan juta dolar untuk pembelaan hukumnya.

Meskipun NRA tetap merupakan kekuatan politik yang tangguh, NRA tampaknya tidak memiliki kekuatan seperti yang dimiliki ketika Trump pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden.

Sedang tren

Trump juga menghadapi masalah besar dari James di New York, ketika keluarganya, Trump Organization, dinyatakan dalam persidangan perdata telah melakukan penipuan, terkait dengan penilaian bisnis yang melambung, termasuk luas penthouse pribadinya. Mantan presiden dan anak-anaknya Eric, Don Jr. dan Ivanka saat ini sedang menunggu keputusan – yang dapat mencakup denda $370 juta atau hukuman yang lebih berat “pembubaran” dari kerajaan real estat mantan presiden.

Acara di Harrisburg menampilkan pidato publik pertama dari penerus LaPierre yang kurang dikenal di pucuk pimpinan NRA, CEO baru Andrew Arulanandam. Dengan mengenakan setelan korporat yang mencolok, Arulanandam mengepalkan tangannya dan menyatakan bahwa “2024 akan menjadi tahun yang menentukan dalam perjuangan kita untuk membela hak-hak kita,” sambil menambahkan: “Terserah pada kita semua untuk memastikan bahwa kita memiliki…pemimpin seperti Anda sesama anggota NRA, Donald J. Trump.”

Sumber

Previous articleDengan keajaiban Disney, Fortnite siap memenangkan metaverse
Next articleSan Antonio Spurs Livestream: Cara Menyaksikan Pertandingan Tim Musim Ini
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.