Tentara Pasukan Operasi Khusus Ukraina menavigasi Sungai Dnipro menggunakan kacamata penglihatan malam, atau NVG, selama misi malam hari Sabtu di wilayah Kherson, Ukraina. Perwira pasukan khusus Ukraina menghabiskan enam bulan dalam misi mereka membangun jembatan melintasi Sungai Dnipro di Ukraina selatan setelah sebuah ledakan menghancurkan Bendungan Kakhovka di hulu. (Foto AP/Felipe Dana)

KHERSON, Ukraina (AP) — Rencana pertempuran pertama mereka menjadi usang saat bendungan runtuh. Jadi perwira pasukan khusus Ukraina menghabiskan waktu enam bulan untuk menyesuaikan perjuangan mereka untuk mengamankan penyeberangan ke seberang Sungai Dnipro di Ukraina selatan.

Namun tidak cukup hanya dengan menyeberangi sungai. Mereka membutuhkan cadangan untuk menahannya. Dan untuk itu, mereka memerlukan bukti bahwa hal itu bisa dilakukan. Bagi salah satu petugas, yang dijuluki Skif, itu berarti sebuah bendera — dan foto.

Skif, singkatan dari bahasa Ukraina untuk orang-orang Skit nomaden yang mendirikan sebuah kerajaan di tempat yang sekarang disebut Krimea, bergerak seperti amfibi yang tersamar: Menghitung, berhati-hati, hingga tiba waktunya untuk menyerang.

Dia adalah seorang perwira di Center 73, salah satu unit pasukan khusus paling elit di Ukraina – pengintai garis depan, operator drone, penyabot bawah air. Tim penyerang mereka adalah bagian dari Pasukan Operasi Khusus yang menjalankan partisan di wilayah pendudukan, menyelinap ke barak Rusia untuk menanam bom dan mempersiapkan lahan untuk merebut kembali wilayah yang direbut oleh Rusia.

Misi mereka pada dua front utama yang lebih dinamis dalam serangan balasan enam bulan mencerminkan banyak masalah dalam upaya Ukraina yang lebih luas. Ini adalah salah satu dari sedikit keberhasilan serangan balasan tentara Ukraina.

Pada akhir Mei, anggota Center 73 sudah berada di sepanjang tepi sungai, beberapa di antaranya hampir terlihat dari Bendungan Kakhovka. Mereka berada dalam jangkauan pasukan Rusia yang telah menguasai bendungan dan daratan di Dnipro sejak hari-hari pertama setelah invasi skala penuh pada Februari 2022. Dan kedua belah pihak tahu bahwa serangan balasan Ukraina akan mengincar penguasaan sungai sebagai kunci untuk merebut kembali wilayah selatan yang diduduki.

Pada hari-hari pembukaan operasi, pada tanggal 6 Juni, sebuah ledakan menghancurkan bendungan, menyebabkan dinding reservoir air menjadi hilir, menewaskan warga sipil yang tak terhitung jumlahnya, dan menyapu bersih posisi tentara Ukraina.

“Kami siap menyeberang. Dan kemudian bendungan itu meledak,” kata Skif. Air naik setinggi 20 meter, menenggelamkan jalur pasokan, posisi Rusia, dan segala sesuatu yang dilaluinya sejauh ratusan kilometer. Perlombaan sedang berlangsung: Pasukan siapa yang dapat merebut pulau-pulau tersebut ketika air surut, dan bersama mereka menguasai penuh Dnipro?

Bagi sebagian besar warga Ukraina yang melihat mereka di jalan-jalan di desa-desa garis depan yang hampir sepi di wilayah Kherson, mereka adalah orang-orang yang mengenakan T-shirt dan sandal jepit – hanya orang-orang biasa. Penduduk setempat yang menolak untuk mengungsi sudah terbiasa dengan suara perang, sehingga ketenangan mereka saat menghadapi alarm serangan udara, tembakan senjata, dan artileri di dekatnya bukanlah hal yang aneh.

AP bergabung dengan salah satu unit klandestin beberapa kali selama enam bulan di sepanjang Dnipro. Manusia katak aktif di malam hari. Mereka mengubah diri mereka dari warga sipil biasa menjadi pejuang elit, sebagian mengenakan pakaian selam dan sebagian lagi menggunakan perahu. Di pagi hari, ketika operasi mereka berakhir, mereka kembali anonim.

Mereka jarang mendapat pujian atas pekerjaan mereka dan orang Ukraina jarang mengetahui operasi mereka. Namun pernyataan militer Rusia yang dengan gembira dan keliru mengumumkan penghancuran Center 73 merupakan indikasi efektivitasnya.

JUNI 2023

Orang-orang tersebut memiliki peralatan paling modern, kacamata penglihatan malam, senapan tahan air yang dapat dirakit dalam hitungan detik, alat bantu pernapasan bawah air yang tidak menghasilkan gelembung di permukaan, dan jubah yang menyembunyikan tanda panas mereka selama penggerebekan malam hari.

Hanya tinggal beberapa hari sebelum dimulainya serangan balasan, dan Center 73 telah menemukan posisi Rusia yang akan mereka rebut di kepulauan Sungai Dnipro. Pasukan Skif berada dalam jarak pendengaran dari ledakan tanggal 6 Juni yang menghancurkan Bendungan Kakhovka, membanjiri sebagian besar wilayah Kherson, dan menggagalkan rencana serangan Skif.

Investigasi AP menemukan bahwa pasukan Rusia memiliki sarana, motif dan peluang untuk meledakkan bendungan tersebut.

Baik pasukan Rusia maupun Ukraina mundur dari sungai untuk berkumpul kembali – pasukan Rusia di selatan dan Ukraina di utara.

Rumah-rumah terbengkalai, klub-klub, toko-toko menjadi markas besar, dengan deretan layar komputer memenuhi ruangan-ruangan dan bengkel-bengkel senjata improvisasi di dekatnya. Selalu tertutup, sering berpindah lokasi, mereka merencanakan setiap operasi dengan cermat, mereka hanya tidur beberapa jam di siang hari dengan tirai tertutup.

Mereka bangun sekitar matahari terbenam, memuat perlengkapan ke dalam kendaraan 4X4 dan berkendara ke titik lain di tepi sungai untuk mencari rute baru untuk serangan balasan, memprovokasi pasukan Rusia untuk menembaki mereka untuk menentukan lokasi musuh, mengambil persediaan perbekalan yang basah dengan perahu mereka. Secara berkala, mereka menangkap seorang tentara Rusia yang terjebak di pohon atau menemukan ranjau darat yang terdampar di pantai.

Dan mereka sendiri terjebak. Pasukan khusus lainnya mengambil bagian dalam pertempuran di Ukraina timur, dan front utama lainnya mengambil bagian dalam serangan balasan. Pasukan Skif menunggu dengan sabar hingga air surut sehingga mereka dapat mengambil posisi dan meletakkan dasar bagi kedatangan infanteri dan marinir di wilayah Kherson.

Skif, seorang veteran pertempuran Mariupol tahun 2022 yang telah bertahan selama 266 hari sebagai tawanan perang, ingin berperang. Dia telah menjadi bagian dari Center 73 sebelum Mariupol dan bergabung kembali setelah dia dibebaskan dalam pertukaran tawanan perang.

Ukraina membentuk pasukan khusus sebagai respons terhadap aneksasi cepat Rusia atas Krimea dan invasi Donbas pada tahun 2014, yang merupakan awal dari invasi besar-besaran ke Ukraina pada tahun 2022.

“Kami menyadari bahwa jumlah kami jauh lebih kecil dibandingkan musuh kami,” kata Oleksandr Kindratenko, petugas pers Pasukan Operasi Khusus. “Penekanannya ditempatkan pada kualitas. Ini seharusnya merupakan kelompok kecil yang melakukan tugas operasional atau strategis.”

Dia mengatakan mereka sebagian dilatih dan diperlengkapi oleh orang-orang Eropa, termasuk dari negara-negara NATO, namun pengalaman pertempuran mereka baru-baru ini membuat mereka kini menjadi guru dan juga siswa.

Tugas-tugas yang dianggap rutin oleh unit tersebut – mengintai sedekat mungkin dengan orang-orang Rusia, menanam bahan peledak di bawah hidung mereka, melakukan operasi di bawah air – sebagian besar tentara menganggapnya berisiko tinggi. Misi berisiko tinggi pada dasarnya adalah sebuah harapan kematian.

Skif tahu bahwa pertama-tama dia harus merencanakan dan meyakinkan para jenderal bahwa jika anak buahnya dapat mengamankan jembatan – sebuah titik persimpangan yang strategis – akan ada gunanya mengirim pasukan. Dan itu berarti misi sungai berisiko tinggi.

“Buku teleponku seperti kuburan kecil,” dia berkata. “Banyak orang baik dan baik yang meninggal. Mereka terbunuh di medan perang. Satu orang tewas terbakar di dalam truk lapis baja. Salah satunya ditembak oleh howitzer. Seseorang menginjak ranjau darat. Setiap orang meninggal secara berbeda, dan jumlahnya sangat banyak.”

JULI – AGUSTUS 2023

Air surut pada bulan Juli. Pasukan Rusia dan Ukraina maju lagi menuju sungai dari arah berlawanan, Rusia dari selatan, dan Ukraina dari utara.

Kelompok Center 73 mengintai dan maju di sepanjang sungai. Misi unit Skif adalah untuk merebut kembali sebuah pulau di dekat bendungan, yang sekarang menjadi jaringan lumpur retak dan pohon mati. Jaringan mata-mata mereka di wilayah Kherson, serta drone dan citra satelit, memberi tahu mereka di mana posisi pasukan Rusia telah diubah.

Mereka turun dari perahu dan masuk, berjalan melewati dahan-dahan hutan yang gundul melewati kawanan nyamuk dengan suara yang sangat keras sehingga kamera tubuh mereka menangkap suaranya. Salah satu pria tersebut tersandung kawat yang terhubung ke granat dan melemparkan dirinya sejauh mungkin dari bahan peledak Rusia.

Saat pecahan peluru menembus punggungnya, kekacauan pun terjadi. Korban Ukraina yang terluka merangkak menuju perahu unit yang menunggu sejauh 3 kilometer (2 mil), saat pasukan Rusia yang memasang jebakan menghujani mereka. Anak buah Skif berhasil mencapai perahu, yang mengalami kebocoran, dan mundur kembali ke sisi Dnipro mereka. Rusia menetapkan posisi mereka di pulau itu, dan butuh waktu berminggu-minggu bagi Ukraina untuk mengusir mereka.

Kemudian pesanan baru datang. Pergi ke hulu dan tembus pertahanan Rusia di bawah jembatan kereta api yang hancur.

Para prajurit ini mempunyai keunggulan yang seringkali diremehkan dibandingkan musuh mereka, Rusia: Banyak warga Ukraina yang tumbuh dengan bilingual dan memahami komunikasi Rusia yang disadap secara real-time, sementara tentara Rusia membutuhkan penerjemah untuk bahasa Ukraina.

Jadi ketika unit Skif mulai menerima komunikasi radio Rusia di jembatan kereta api, mereka segera mengetahui berapa banyak orang yang mereka lawan dan jenis amunisi yang akan mereka hadapi. Mereka menyeberang, menghindari pasukan Rusia, dan menunggu bantuan,

Saat itulah keunggulan mereka menguap. Dalam satu pertempuran, Rusia mengirimkan rudal Iskander dan puluhan drone, menjatuhkan ratusan granat.

“Di udara, mereka memiliki dominasi mutlak dibandingkan dengan kami dan mereka bertahan di permukaan,” dia berkata.

Cadangannya tidak cukup. Pasukan Ukraina mundur karena tembakan hebat. Semakin banyak orang yang kehilangan tugas dan ada tugas sulit lainnya yang menanti.

SEPTEMBER — OKTOBER 2023

Suatu hal yang beruntung terjadi segera setelah pertempuran itu. Seorang perwira Rusia yang mengaku menentang perang sejak awal perang dikirim ke garis depan di Kherson. Dia kemudian mengatakan bahwa hal itu sama buruknya dengan yang dia takutkan.

Dia menghubungi intelijen Ukraina dan mengatakan ada 11 rekannya yang merasakan hal serupa. Kelompok tersebut menyerah kepada Skif dan anak buahnya.

Pihak Rusia memberi tahu Skif apa yang perlu dia ketahui tentang unit mereka di pulau yang kini ditugaskan untuk mereka rebut, tepat di luar desa Krynky.

Dia yakin dia bisa menguasai pulau itu dan lebih banyak lagi dengan 20 orang berpengalaman. Namun bukan tanpa janji adanya cadangan yang cukup sehingga pasukan reguler Ukraina dapat menguasai wilayah tersebut. Baiklah, kata komandannya. Dia akan mendapatkan bantuan jika dia kembali dengan rekaman unitnya di desa yang mengibarkan bendera Ukraina.

Dan begitulah, pada pertengahan bulan Oktober, sebuah drone Ukraina yang membawa bendera nasional biru dan kuning terbang di atas Krynky tepat pada saat Skif dan anak buahnya menuju desa yang diduduki di seberang sungai. Mereka mengambil foto untuk membuktikan bahwa jalan tersebut telah dibersihkan, mengirimkannya ke markas militer, dan mendirikan jembatan.

NOVEMBER — DESEMBER 2023

Beberapa brigade Ukraina dikirim untuk memegang posisi tersebut dan terus berada di sana sejak saat itu.

Namun suhu malam hari turun jauh di bawah titik beku, dan pasukan Ukraina jauh lebih kekurangan perlengkapan dibandingkan dengan pasukan Rusia di dekatnya. Bertahan dan maju di musim dingin jauh lebih sulit bagi tubuh prajurit dan moral mereka.

Dalam beberapa minggu terakhir, Rusia telah mengirimkan gelombang bom luncur – yang pada dasarnya merupakan amunisi berukuran sangat besar yang dilengkapi dengan peralatan peluncur agar dapat diluncurkan dari jarak puluhan kilometer (mil), serta sejumlah drone peluncur granat dan kendaraan segala medan Tiongkok. menurut Institute for the Study of War dan Hudson Institute, dua lembaga pemikir Amerika menganalisis rekaman sumber terbuka dari daerah tersebut.

Dalam konferensi pers awal bulan ini, Presiden Rusia Vladimir Putin membahas pertempuran tersebut dan mengakui pasukan Rusia telah mundur “beberapa meter.” Namun dia bersikeras bahwa pasukan Ukraina bertempur sia-sia dan kehilangan lebih banyak daripada keuntungan yang mereka peroleh.

“Saya bahkan tidak tahu mengapa mereka melakukan ini,” kata Putin.

Meskipun tidak pernah sepenuhnya menguasai wilayah tersebut selama serangan balasan enam bulan, Rusia mengklaim wilayah tersebut sebagai miliknya.

Dan pasukan Ukraina dan Center 73 terus berjuang memasuki tahun baru.

“Ini adalah pekerjaan kami,” kata Skif. “Tidak ada yang mengetahuinya, tidak ada yang membicarakannya, dan kami melakukannya dengan sedikit imbalan kecuali demi keuntungan negara kami.”



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous article“Aku dan milikku” Nengi dan Pangeran membangkitkan reaksi dengan foto-foto Natal yang penuh cinta
Next article10 Film Paling Diabaikan Tahun Ini
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here