Trump melakukan dua pukulan medan pertempuran kritis Midwest pada hari Selasa, pertama singgah di Grand Rapids, Michigan, kemudian melakukan perjalanan ke Green Bay, Wisconsin — negara bagian “tembok biru” yang ia menangkan pada tahun 2016, kemudian kalah dari Presiden Joe Biden empat tahun kemudian.

Namun dalam pidatonya yang penuh dengan kesalahan, Trump – yang menghadapi dua dakwaan pidana yang diajukan terhadapnya oleh Departemen Kehakiman dan di Georgia karena upayanya untuk membatalkan pemilu tahun 2020 – mengambil posisi di negara yang lebih buruk dan mulai melukiskan realitas alternatif dalam pidatonya. yang mana dia dinyatakan sebagai pemenang.

“Anda tahu, kami memenangkan negara bagian ini. Kami memenangkan banyak negara bagian ini. Ternyata kita memenangkan negara bagian ini,” kata Trump secara salah kepada pendukungnya yang berkumpul di Green Bay.

Di tempat lain, sikap Trump yang menyebarkan rasa takut terhadap imigrasi menjadi bumerang ketika ia berjanji untuk mendeportasi siapa pun yang diserang oleh “orang asing ilegal.”

“Jika hak konstitusional Anda dilanggar, kami akan membela Anda,” janji Trump. “Jika ada orang asing ilegal yang menyerbu rumah Anda, kami akan mendeportasi Anda.”

Mantan presiden tersebut terus kehilangan jejak narasinya sendiri, pada satu titik tampak salah membaca teleprompternya sambil bersinggungan dengan “kunci utama.” Dalam kegagalan lainnya, Trump mendorong orang banyak untuk menunjukkan kepadanya “bilik suara.”

Sebelumnya di Michigan, Trump menyatakan negaranya sedang menghadapi “pertumpahan darah” akibat kejahatan migran, dan mengancam bahwa jika dia tidak menang pada bulan November, “negara tersebut akan lenyap.” Dia bersikeras, “Ini bisa menjadi pemilu terakhir yang pernah kita adakan. Sebenarnya aku bersungguh-sungguh. Jika kami tidak menang, saya pikir ini bisa menjadi pemilu terakhir yang kami adakan.”

Sedang tren

Retorika Trump yang berbahaya telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, seiring dengan meningkatnya permasalahan hukum yang menimpanya akibat keputusan pengadilan yang gencar dan meningkatnya pengawasan terhadap aktivitas politik dan bisnisnya. Dalam persidangan uang rahasia mantan presiden terkait dugaan pembayaran kepada aktris film dewasa Stormy Daniels, Trump telah berulang kali menyerang putri Hakim Agung New York Juan Merchan.

Pada hari Senin, ketika tersiar kabar bahwa perusahaan media sosialnya Truth Social melaporkan kerugian sebesar $58 juta pada tahun 2023 hanya beberapa hari setelah melakukan debutnya di pasar saham, Trump menghindari pengumpulan denda $454 juta dan penyitaan asetnya dengan memposting $175 juta obligasi dalam kasus penipuan sipil New York terhadapnya. Trump, perusahaan andalannya, serta beberapa karyawan dan anggota keluarganya, dinyatakan bertanggung jawab atas penipuan pada bulan September setelah negara bagian tersebut menuduh mereka telah menipu investor dan pembayar pajak dengan memanipulasi nilai properti Trump.



Sumber

Previous articlePerang Rusia-Ukraina: Daftar peristiwa penting, hari 769
Next articlePhyna menyeret penyelenggara BBNaija karena hadiah yang tidak lengkap
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.