Usher datang ke Super Bowl untuk merayakan hampir 30 tahun bercinta di klub ini, dan itulah yang dia lakukan—dia mengubah Allegiant Stadium di Vegas menjadi sarang rayuan pribadinya. Pertunjukan paruh waktu Super Bowl-nya merupakan penghormatan yang heboh terhadap kemewahan pop milenial, dengan serangkaian lagu hits dari tahun 2000-an dan bintang tamu yang berbaris, mulai dari Alicia Keys, Ludacris, Will.I.Am, hingga Lil Jon yang mencuri perhatian. Usher menandai pertunjukan itu untuk memperingati 20 tahun karya klasiknya Pengakuan, tanpa kembali ke lagu-lagu tahun sembilan puluhan seperti “You Make Me Wanna…” Dia tidak menyukai sensasi atau kejutan atau musik yang rumit. Hanya banyak cinta dan banyak klub.

Justin Bieber, terlepas dari semua rumor tersebut, tidak muncul, dan Taylor Swift tidak ikut berduet di “Lil Freak.” Ush tidak menyukai kesombongan DGAF yang membuat Rihanna begitu heboh tahun lalu, atau penjangkauan Dr. Dre yang ambisius secara budaya dan sejarah dengan Snoop, Kendrick, Mary J. Blige, dan Eminem berlutut. Tidak ada tamu tak terduga, tidak ada gerakan ambisius atau daya tarik kreatif sama sekali—hanya Usher yang paling apik, dalam perannya sebagai penghibur Vegas yang sempurna di zaman kita.

Usher mengatakan selama ini tujuannya adalah membawa cita rasa Atlanta-nya ke Vegas, tempat dia melakukan residensi 100 pertunjukan selama setahun terakhir. “Saya mampu membawa banyak hal tentang Atlanta dan perpaduannya, baik secara musikal maupun budaya, ke Las Vegas,” katanya pekan lalu. “Itu tidak mudah untuk dilakukan tetapi saya mengubah Vegas menjadi Atlanta. Saya mengambil huruf V dan membalikkannya.” Dia tiba di sana malam ini, mengakhiri pertunjukan dengan nyanyian, “Saya membawa dunia ke nilai A!”

Usher naik ke panggung setelah mendapat peringatan bahwa penampilannya diberi peringkat U: “Dapat menyebabkan nyanyian, tarian, berkeringat, berputar-putar, dan kemungkinan masalah hubungan.” Namun dia juga memberikan teriakan emosional kepada ibunya sejak dini. “Tuhan menjawab doa!” Ush mengoceh. “Mereka bilang saya tidak akan berhasil. Mereka bilang aku tidak akan berada di sini hari ini. Tapi saya. Hei mama, kita berhasil. Ini, ini untukmu!” Lalu dia menyanyikan “Love In This Club”—oke, hei, ini acaranya, dia bisa mendedikasikan lagu apa pun yang dia mau untuk ibunya. Usher menjadikannya set rentang karier, kadang-kadang kehilangan pakaian dari ansambel serba putihnya tetapi selalu mengenakan sarung tangan berkilau mirip Michael Jackson.

Ia mendapat banyak bantuan dari teman-temannya. Alicia Keys, terlihat dan terdengar sangat glamor dalam jumpsuit merahnya dengan piano merah yang serasi, bergabung untuk berduet di “My Boo,” serta beberapa kontak mata yang membuat duet ini menjadi duet yang penuh kasih sayang. (Dia juga memulai dengan cuplikan mengharukan dari “If I Ain't Got You,” dengan suaranya yang berderit di baris pertama—“beberapa orang menginginkan semuanya”—untuk memberi pemberitahuan bahwa Alicia pasti bernyanyi secara live.) Jermaine Dupri menyatakan, “Jarang sekali Anda menemukan orang seperti kami! Karena kita di sini merayakan ulang tahun ke 20 Pengakuan Saya ingin semua orang mengangkat satu tangan!” DIA benar-benar hancur, dalam selingan gitar-pahlawannya yang sangat panjang, untuk “U Got It Bad” dan “Bad Girl,” bertanya, “Di mana semua gadis nakalku berada?” Dia mengayunkan solo nakalnya, menyeringai dalam pakaian luar angkasa kulit hitamnya.

Will.I.Am bergabung dalam “OMG”—sebuah kejadian yang tidak menyenangkan, memicu kenangan buruk bagi siapa pun yang menyaksikan bencana Super Bowl Halftime Show 2011 dari Black Eyed Peas, yang merupakan yang terburuk dalam sejarah, dengan Usher menjadi bintang tamu singkat , serta duet Slash dan Fergie di “I've Had The Time of My Life.” Anehnya, Usher mengungkapkan minggu lalu bahwa pertunjukan paruh waktu Black Eyed Peas adalah templat “lembar contekan” miliknya tentang cara melakukannya, meskipun untungnya tidak ditampilkan. Untuk “OMG,” Ush menghidupkannya dengan sepatu roda untuk meluncur bersama para penarinya.

Tapi pertunjukan paruh waktu benar-benar dimulai dengan momen yang paling jelas dan tak terelakkan, “Ya!”—terutama ketika Lil Jon muncul untuk meneriakkan empat kata paling menentukan dalam sejarah crunk: “Menolak untuk apa!” Lil Jon adalah penambah energi yang sangat dibutuhkan, dengan Ludacris juga bergabung untuk mengubah “Ya!” menjadi roller-boogie skater-boi crunkfest dari jendela hingga dinding. Kostum superhero biru robot Teenage Ninja Mutant Turtles juga merupakan sentuhan yang bagus. Usher tidak menargetkan terlalu tinggi malam ini dengan pertunjukan ini, tapi dia tidak harus melakukannya—itu hanya Usher yang melakukan yang terbaik, dan menyempurnakan legendanya sendiri dengan kepercayaan dirinya yang paling cemerlang.

Itu adalah sorotan musik di Super Bowl yang menampilkan beberapa di antaranya. Beyoncé membuat iklan yang menggoda musik baru (dia juga satu kotak dengan Jay-Z dan…Jack Dorsey?) Kamera tidak bisa menjauh dari Taylor Swift di kotaknya bersama Lana Del Rey dan Blake Lively. Mark Wahlberg, tanpa Funky Bunch-nya, membuat iklan untuk Prapaskah (“Tetap berdoa,” yeeeesh), yang akan menjadi momen paling tidak masuk akal di Super Bowl di mana RFK Jr tidak hadir. Namun turun minum menjadi milik Usher.

Daftar Set:

“Tertangkap”

“Kamu Tidak Perlu Menelepon”

“Superstar”

“Cinta di klub ini”

“Jika Aku Tidak Mendapatkanmu”

“Kekasihku”

“Pengakuan Pt II”

“Bagus & Lambat”

“Membakar”

“Kamu Mengerti Buruk”

“YA AMPUN”

Sedang tren

“Menolak untuk apa”

“Ya

Sumber

Previous articleDJ Super Bowl Kaskade Siap Bekerja Dengan Taylor Swift: “Taylor, Ada Apa?”
Next articleSuper Bowl: Patrick Mahomes Memimpin Ketua Meraih Kemenangan Perpanjangan Waktu yang Mendebarkan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.