Ini gerimis Senin pagi di New York dan restoran hotel tempat saya duduk dipenuhi dengan suara persiapan pekerjaan untuk hari itu. Bagi saya, dentingan gelas dan deringan peralatan makan dari perak mudah diabaikan, bunyi dentingan dan dentingan yang campur aduk segera menghilang ke latar belakang. Namun bagi penulis dan sutradara Rudy Mancuso — yang menjadi bintang Vine dan Youtube — ada barisan drum yang nyata di sekitar kita, yang dimainkan dari botol ke botol. Sebenarnya, itulah alasan utama kami ada di sini.

Mancuso adalah sutradara dan bintang dari Musik, film debutnya berdasarkan (agak longgar) tentang kehidupannya saat tumbuh di Ironbound, sebuah komunitas erat di Newark. Tayang perdana awal tahun ini di festival film SXSW, film ini mengikuti Mancuso saat dia terjebak di antara dua wanita dan dua jalur kehidupan. Namun pendorong film ini adalah sinestesia, suatu kondisi ketika otak Anda memproses masukan melalui indera yang tidak berhubungan, seperti menghubungkan huruf dengan rasa atau nama seseorang dengan warna. Sekitar empat persen populasi mengalaminya dalam bentuk yang sangat berbeda – dan Mancuso adalah salah satunya. Di mana saya mendengar suara, dia mendengar ritme.

“Aku bisa mendengar setiap botol yang baru saja dia taruh,” dia memberitahuku, jari-jarinya sesekali mengetuk meja. “Saya dapat memberi tahu Anda dengan tepat berapa banyak dan apa yang dimaksud dengan setiap lemparan. Namun saya telah belajar bagaimana mengatasinya dan tidak membiarkan hal itu mengalihkan perhatian saya. Film ini bersetting pada saat 'Rudy' tidak begitu tahu bagaimana cara menghilangkannya.”

Dianggap sebagai “musikal non-musikal,” Música memposisikan dirinya sebagai komedi romantis, memberikan pemirsa gambaran mendalam tentang kehidupan seorang pencipta yang putus asa untuk memilih jalan. Seorang pengamen jalanan yang melakukan pertunjukan boneka di kereta bawah tanah, Manusco memainkan peran otobiografi sebagai seorang mahasiswa New Jersey bernama Rudy yang mencoba mengendalikan hidupnya dan menghindari permintaan terus-menerus dari ibunya agar ia menikahi seorang gadis Brasil yang baik. Hubungannya dengan pacarnya Haley (Francesca Reale) tidak baik — situasi yang secara intrinsik menjadi lebih sulit karena sinestesia Rudy. Dunianya membingungkan, setiap kebisingan menarik fokus dan keinginan untuk mencintai sekaligus meninggalkan batasan Ironbound. Ketika dia bertemu Isabella (Camila Mendes, pacar Mancuso di kehidupan nyata) di pasar ikan setempat, hubungan mereka yang mulai berkembang, dikombinasikan dengan ketidakmampuannya untuk memutuskan hubungan dengan Haley, memulai cinta segitiga yang diperlukan dalam romcom — akhirnya memaksa Rudy untuk mencari tahu apakah itu benar. dia sangat menginginkannya, dan jika keinginan itu mampu menembus kebisingan.

Bagi Mancuso, Música bukan sekadar mimpi yang dibuat selama 10 tahun — ini adalah representasi fisik dari keterampilan yang ia pelajari selama satu dekade setelah menjadi bagian dari generasi bintang internet pertama yang hebat.

“Saya tahu saya ingin membuat film berdasarkan pengalaman saya karena saya merasa, 'Cara saya melihat dan mendengar sesuatu jelas tidak normal.' Orang tidak seperti ini. Kebanyakan orang tidak menggambarkan pengalaman mereka seperti ini. Saya ingin melihat ini di layar. Seiring bertambahnya usia dan menjadi remaja dan dewasa muda, saya tahu bahwa mimpi itu konsisten tetapi saya juga kesulitan mencari tahu siapa saya dan apa yang saya inginkan. Dan kemudian saya terjun ke dunia pembuatan konten, dan saya segera menyadari bahwa ini adalah jalan yang sempurna untuk film dan TV.”

Studio Amazon MGM

Saat remaja, Mancuso membeli peralatan filmnya sendiri dan memulai bisnis kecil-kecilan, meminta ibunya mengantarnya ke restoran dan kafe setempat, di mana dia menawarkan untuk membuatkan mereka iklan yang murah namun bagus. Film menangkapnya dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh kenyataan. “Saya rasa terkadang saya kesulitan dengan kehidupan nyata. Itu terlalu nyata. Itu terlalu nyata, tiga dimensi,” katanya. “Ada sesuatu tentang pengalaman teatrikal, baik itu panggung atau layar, yang membawa saya ke tempat di mana saya merasa perlu memberi perhatian.”

Saat kuliah untuk produksi film, atas rekomendasi seorang teman, dia mengunduh aplikasi baru bernama Vine. Video berdurasi enam detik — dan sisanya terjadi dalam sekejap. Beberapa bulan setelah memposting video pertamanya, yang menggabungkan humor singkat Mancuso dengan warisan Brasilnya, dia pindah ke California untuk mengejar karier sebagai pembuat konten. Teman sekamar pertamanya adalah komedian Ramy Youseff (penghargaan pra-Peabody atau film pemenang Oscar) dan dari sofa di Echo Park, Mancuso membangun karier Vine-nya. Pada masa kejayaan debut pembuat konten di industri hiburan, Mancuso mewakili generasi bintang konten pertama yang melakukan transisi dari aplikasi ke YouTube menjadi uang tunai. Dengan tujuh juta pelanggan di YouTube saja, Mancuso sering kali mendapatkan rata-rata hampir 20 juta penayangan per video dan selalu menjadi langganan di antara kolaborator seperti LeLe Pons, King Bach, dan Juanpa Zurita. Namun di luar ketenarannya, Mancuso benar-benar memuji hari-harinya di Vine dan karier pembuat konten berikutnya dengan memberinya kursus kilat yang sangat dibutuhkan dalam pembuatan film.

“Secara akademis, saya cukup tidak kompeten. Saya mengalami kesulitan untuk duduk dan mendengarkan siapa pun berbicara tentang apa pun yang masih Anda lakukan. Tapi berikan saya kamera dan lemparkan saya ke suatu situasi, dan saya akan belajar lebih banyak,” katanya. “ Tidak ada pengeditan [with Vine]. Tidak ada penerangan. Semuanya asli di aplikasi, apa yang Anda lihat itulah yang Anda dapatkan. Ini mulai mengajari saya bagaimana menerapkan gaya gerilya darurat dalam pembuatan film. Saya tidak menyadarinya saat itu, tapi 10 tahun kemudian, pada hari syuting untuk Música, saya tidak khawatir tentang apa pun. Karena saya memiliki semua pengalaman membuat sesuatu sendiri tanpa bantuan. Jadi menurut saya, yang terpenting adalah hal ini mengkondisikan saya untuk benar-benar mandiri.”

Música jelas merupakan persembahan pertama, menunjukkan semua tanda-tanda film debut. Namun di balik beberapa perhentian dan permulaan, terdapat sebuah film yang benar-benar penuh dengan hati dan kesungguhan. Mancuso mengatakan dia sedang mengerjakan dua fitur berikutnya, keduanya berhubungan dengan aspek dan perspektif sinestesia yang berbeda. Dia juga bersemangat untuk tidak berakting di dalamnya dan merasakan pengalaman pembuatan film sebagai sutradara tanpa gangguan atau mengkhawatirkan penampilannya sendiri. Nanti di hari kita berbincang, dia akan bergabung dengan keluarga dan teman-temannya di teater berkapasitas 300 kursi di New Jersey untuk menonton film yang merayakan kampung halamannya. Namun mungkin hadiah terbesar yang diberikan film tersebut kepada Mancuso adalah hubungannya dengan Mendes—yang ia temui di lokasi syuting film dan mulai berkencan. Pasangan itu kini telah bersama selama hampir dua tahun.

Sedang tren

“Sungguh ironis, namun juga sangat ajaib. Saya bisa memiliki hubungan dan chemistry yang luar biasa dengan seseorang di dalam dan di luar layar,” katanya sambil tersenyum lembut. “Saya bukan aktor terlatih. Saya tidak punya banyak pengalaman. Saya khawatir saya akan kesulitan memalsukan chemistry. Saya tidak tahu apakah saya cukup memercayai kemampuan saya untuk melakukan itu. Jadi begitu saya bertemu Cami, kekhawatiran itu tidak ada lagi. Rasanya seperti kami sudah mengenal satu sama lain lebih dari beberapa minggu dan membuat prosesnya sangat, sangat mudah. Kehidupan meniru seni dengan cara yang sangat nyata.”

Rilisan musik di Amazon Prime pada 4 April

Sumber

Previous article“Sepertinya kalian lupa bahwa saya adalah produser ulung” -Don Jazzy berbagi sambil mengenang lagu-lagu yang ia produksi di masa lalu
Next articleBocah pengungsi berusia 12 tahun menjadi petugas medis termuda di Gaza
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.