Nikotin

Temuan ini muncul setelah para peneliti di sebuah rumah sakit ternama di Paris menguji 343 pasien virus corona dan 139 orang dengan gejala ringan yang terinfeksi penyakit tersebut.

Mereka menemukan bahwa hanya sedikit dari mereka yang merokok pada populasi umum di Perancis dibandingkan dengan tingkat perokok yang berjumlah sekitar 35 persen.

Penelitian tersebut mengulangi hasil serupa yang diterbitkan bulan lalu di New England Journal of Medicine yang menunjukkan bahwa 12,6 persen dari 1.000 orang yang terinfeksi adalah perokok di Tiongkok. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, angka ini jauh lebih rendah dibandingkan jumlah perokok harian pada populasi umum di Tiongkok, yaitu sekitar 26 persen.

Para peneliti sedang menunggu izin dari otoritas kesehatan Perancis untuk melakukan uji klinis lebih lanjut.

Kami bermaksud menggunakan patch nikotin pada staf kesehatan di rumah sakit Pitie-Salpetriere yang berbasis di Paris – tempat penelitian awal dilakukan – untuk melihat apakah patch tersebut dapat mencegah mereka tertular virus.

Para peneliti sedang menyelidiki apakah nikotin dapat membantu menghindari “gelombang sitokin”, suatu reaksi berlebihan sistem kekebalan tubuh yang cepat yang diduga oleh para ilmuwan mungkin memainkan peran penting dalam kasus-kasus COVID-19 yang fatal. Tembakau adalah pembunuh nomor satu di Perancis, dengan perkiraan 75.000 kematian akibat merokok setiap tahunnya.

Sumber

Previous articleBiarkan permainan berlanjut
Next articleVinicius siap melampaui Mbappé
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here