Parlemen Israel pada hari Senin mengesahkan undang-undang yang mengizinkan penutupan sementara media asing di Israel termasuk – dan mungkin terutama – Al Jazeera.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah beberapa kali menyatakan niatnya untuk menutup Al Jazeera di Israel.

Undang-undang tersebut mengizinkan penutupan biro media asing hingga 45 hari, periode yang dapat diperbarui, dan akan tetap berlaku hingga akhir Juli atau hingga operasi militer besar di Gaza selesai.

Undang-undang ini juga memperbolehkan penyitaan peralatan mereka jika diyakini menimbulkan “bahaya bagi keamanan negara”.

“Al Jazeera merugikan keamanan Israel, secara aktif berpartisipasi dalam pembantaian 7 Oktober, dan menghasut terhadap tentara Israel,” kata Netanyahu dalam sebuah postingan di X pada hari Senin. “Saya bermaksud untuk segera bertindak sesuai dengan undang-undang baru untuk menghentikan aktivitas saluran tersebut.”

Komentar dan ancaman Netanyahu hanyalah yang terbaru dari serangkaian serangan Israel terhadap Al Jazeera.

Apakah Israel pernah mengancam akan menutup Al Jazeera sebelumnya?

Pada tanggal 26 Juli 2017, Netanyahu mengancam akan menutup kantor Al Jazeera di Yerusalem, mengomentari liputan outlet tersebut dalam sebuah postingan Facebook, dengan mengatakan bahwa jurnalis Al Jazeera “menghasut kekerasan”.

Postingan Netanyahu ini muncul ketika terjadi perselisihan besar mengenai Masjid al-Aqsa antara pemerintah Israel dan Palestina.

Sebelumnya, pada 12 Maret 2008, kantor pers pemerintah Israel memberikan sanksi kepada staf Al Jazeera di Israel setelah TV Al Jazeera meliput perayaan menyusul pembebasan Samir Kuntar dari penjara Israel. Kuntar, seorang anggota Druze Lebanon dari Front Pembebasan Palestina dan Hizbullah, telah dijatuhi hukuman karena pembunuhan, percobaan pembunuhan dan penculikan.

Apakah Israel telah menyerang kantor Al Jazeera di luar Israel?

Pada tanggal 15 Mei 2021, Menara al-Jalaa di Kota Gaza, yang menampung kantor Al Jazeera dan The Associated Press, serta sejumlah tempat tinggal, dihancurkan oleh rudal Israel.

Hal ini terjadi selama serangan besar-besaran Israel di Gaza yang terjadi antara 10 dan 21 Mei 2021.

Apakah Israel merugikan jurnalis Al Jazeera?

Baru-baru ini, pada 18 Maret 2024, koresponden Al Jazeera berbahasa Arab Ismail al-Ghoul ditangkap selama 12 jam dan dipukuli oleh pasukan Israel di Rumah Sakit al-Shifa Kota Gaza. Pasukan Israel juga menghancurkan peralatan media.

Sebelumnya selama perang Israel saat ini di Gaza – pada 13 Februari 2024 – Koresponden Al Jazeera berbahasa Arab Ismail Abu Omar dan juru kameranya, Ahmad Matar, terluka dalam serangan Israel di utara Rafah, Gaza.

Pada tanggal 15 Desember 2023, kepala biro Al Jazeera di Gaza, Wael Dahdouh, terluka dalam serangan pesawat tak berawak Israel di Khan Younis, Gaza.

Dan, pada tanggal 5 Juni 2021, jurnalis Arab Al Jazeera Givara Budeiri ditahan selama berjam-jam dan diserang secara fisik saat meliput demonstrasi di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki.

Apakah jurnalis Al Jazeera terbunuh?

Pada 7 Januari 2024, jurnalis Al Jazeera Hamza Dahdouh, putra tertua Wael Dahdouh, tewas akibat serangan rudal Israel di Khan Younis, Gaza. Hamza Dahdouh berada di dalam kendaraan dekat al-Mawasi bersama jurnalis lainnya, Mustafa Thuraya, yang juga tewas dalam serangan itu.

Pada tanggal 15 Desember 2023, juru kamera Al Jazeera Arab Samer Abudaqa terkena serangan drone Israel yang sama yang melukai Wael Dahdouh, di Khan Younis, Gaza. Abudaqa mati kehabisan darah selama empat jam ketika pekerja darurat berdiri dan tidak dapat menghubunginya karena mereka memerlukan persetujuan militer Israel untuk masuk dengan selamat.

Organisasi kemanusiaan dan jurnalis lainnya menekan militer untuk memfasilitasi evakuasinya tetapi militer Israel menghalangi bantuan untuk mencapai lokasi tersebut karena Abudaqa berdarah. Abudaqa telah mati kehabisan darah saat bantuan diizinkan untuk menghubunginya.

Dahdouh mengatakan serangan itu terjadi di daerah di mana “tidak ada orang selain kami”, dan menambahkan bahwa mereka pasti menjadi sasarannya.

Satu setengah tahun sebelum perang di Gaza dimulai – pada 11 Mei 2022 – pasukan Israel membunuh jurnalis veteran Al Jazeera Arab Shireen Abu Akleh saat dia melaporkan dari Jenin di Tepi Barat yang diduduki. Abu Akleh dikenal sebagai “putri Palestina”.

Narasi Israel mengenai kejadian yang menimpa Abu Akleh beberapa kali mengalami pergeseran. Segera setelah dia dibunuh, pihak berwenang Israel mengatakan bahwa pejuang Palestina telah membunuhnya, dan mengecam tuduhan terhadap tentara Israel.

Dua hari kemudian, tentara Israel mengatakan peluru yang menewaskan Abu Akleh kemungkinan besar berasal dari seorang tentara Israel. Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh tentara Israel menambahkan bahwa tentara tersebut menargetkan orang-orang bersenjata Palestina yang telah menembak ke arahnya, dan Abu Akleh malah terkena serangan tersebut.

Rekan-rekan Abu Akleh yang bersamanya, setelah melakukan berbagai investigasi, menegaskan bahwa tidak ada pejuang Palestina di sekitar tempat dia dibunuh.

Enam hari kemudian, pihak berwenang Israel mengidentifikasi senjata Israel yang mungkin telah membunuhnya. Pada tanggal 5 September 2022, Israel mengatakan ada “kemungkinan besar” bahwa Abu Akleh “secara tidak sengaja terkena” tembakan tentara Israel, tetapi penyelidikan kriminal tidak akan dilakukan.

Apakah Israel telah merugikan pihak lain yang terkait dengan Al Jazeera?

Serangan Israel juga meluas ke keluarga jurnalis. Pada tanggal 25 Oktober 2023, istri Wael Dahdouh, putra bungsu, putri dan cucunya semuanya tewas ketika serangan udara Israel menghantam rumah tempat mereka berlindung di dalam kamp pengungsi Nuseirat.

Dahdouh dan keluarganya telah mengungsi dan berlindung di tempat yang menurut tentara Israel adalah zona aman setelah tentara Israel memerintahkan warga sipil di Gaza utara untuk pindah ke selatan.

Militer Israel mengkonfirmasi bahwa serangan udaranyalah yang menewaskan keluarga Dahdouh dalam sebuah pernyataan kepada CNN. Militer menambahkan dalam pernyataannya bahwa serangan itu menargetkan “infrastruktur teroris Hamas”.

Apa kata Al Jazeera tentang ancaman terbaru ini?

Jaringan yang berbasis di Qatar menolak apa yang mereka gambarkan sebagai “tuduhan fitnah” Israel dan menuduh Netanyahu melakukan “hasutan”.

“Al Jazeera menganggap Perdana Menteri Israel bertanggung jawab atas keselamatan stafnya dan lokasi Jaringan di seluruh dunia, menyusul hasutannya dan tuduhan palsu ini dengan cara yang memalukan,” kata nwtwork dalam sebuah pernyataan.

“Al Jazeera menegaskan kembali bahwa tuduhan fitnah tersebut tidak akan menghalangi kami untuk melanjutkan liputan kami yang berani dan profesional, dan berhak untuk mengambil setiap langkah hukum.”



Sumber

Previous articleTonton Kim Gordon Menampilkan Single Synth-Heavy 'Bye Bye' di 'Kimmel'
Next article“Putra Anda terus-menerus menulari Wunmi dengan penyakit menular seksual” – Adik istri Mohbad menyeret ayahnya, mengancam akan melibatkan pemerintah AS (Video)
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.