Biden menghadapi tekanan dari mitra asing, kelompok hak asasi manusia, dan beberapa anggota Partai Demokrat di Kongres untuk menerapkan persyaratan pada transfer senjata ke Israel.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden sedang mempertimbangkan apakah akan melanjutkan paket transfer senjata senilai $18 miliar ke Israel yang akan mencakup lusinan pesawat F-15, menurut kantor berita Reuters.

Penjualan 25 pesawat F-15 telah ditinjau sejak AS menerima permintaan resmi pada Januari 2023, Reuters melaporkan, mengutip satu dari lima sumber yang mengetahui rencana tersebut, jauh sebelum kampanye militer Israel yang berlangsung selama enam bulan di Gaza. Penjualan ini akan meningkatkan jumlah tersebut menjadi sebanyak 50 F-15.

Mempercepat pengiriman pesawat tersebut merupakan salah satu permintaan utama Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, yang mengunjungi Washington pekan lalu dan mengadakan pembicaraan dengan para pejabat AS termasuk Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin, kata sumber kedua.

Biden menghadapi tekanan dari mitra asing, kelompok hak asasi manusia, dan beberapa rekan Demokrat di Kongres untuk menerapkan persyaratan pada transfer senjata guna mengendalikan serangan Israel di Gaza di mana para pejabat kesehatan mengatakan setidaknya 32.845 warga Palestina telah terbunuh, banyak dari mereka adalah warga sipil.

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa bahkan jika pemberitahuan resmi dikirim ke Kongres besok dan kesepakatan segera diselesaikan, pengiriman paling awal pesawat tersebut adalah pada tahun 2029. Israel berupaya untuk menambah armada pesawat tempurnya yang sudah tangguh, bukan hanya untuk melanjutkan perjuangannya. melawan Hamas tetapi untuk menangkal ancaman lebih lanjut dari kelompok bersenjata Hizbullah Lebanon yang didukung Teheran di perbatasan utara serta dari saingan regional Iran.

Ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR Michael McCaul memberikan lampu hijau untuk penjualan F-15 pada 30 Januari, kata seorang asisten komite kepada Reuters, ketika kantor kongres terkait yang bertanggung jawab untuk menyetujui transfer senjata dalam jumlah besar telah diberitahu.

“Pertimbangan Administrasi-Kongres mengenai kasus F-15 telah dilakukan,” kata sumber kedua yang mengetahui masalah tersebut, namun menambahkan bahwa beberapa dari empat petugas yang diperlukan untuk menandatangani transfer senjata belum melakukannya.

Undang-undang AS mewajibkan Kongres untuk diberitahu mengenai perjanjian penjualan peralatan militer luar negeri yang signifikan dan mengizinkan Kongres untuk memblokir penjualan tersebut dengan mengeluarkan resolusi penolakan jika ada kekhawatiran mengenai pelanggaran hak asasi manusia atau masalah lainnya, meskipun tidak ada resolusi seperti itu yang pernah disahkan dan lolos dari veto presiden. .

Proses peninjauan informal memungkinkan para pemimpin komite urusan luar negeri dari Partai Demokrat dan Republik untuk memeriksa perjanjian tersebut sebelum pemberitahuan resmi ke Kongres.

Jet tempur F-15 angkatan udara Israel terbang saat pameran [File: Reuters]

Pesawat, amunisi dan dukungan

Paket Israel mencakup 50 pesawat F-15, dan layanan dukungan, pelatihan, pemeliharaan, pemeliharaan, dan dukungan kontraktor selama bertahun-tahun selama siklus hidup jet tersebut, yang biasanya dapat berlangsung hingga dua dekade, kata sumber tersebut kepada Reuters.

Salah satu sumber mengatakan pemerintahan Biden telah menyatakan dukungannya kepada Israel atas permintaan F-15. Washington telah secara terbuka menyatakan keprihatinannya mengenai rencana serangan militer Israel di Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza di mana banyak warga Palestina berlindung setelah menjadi pengungsi akibat serangan Israel.

Israel juga menghadapi tuduhan bahwa mereka telah melanggar hukum kemanusiaan internasional – seperangkat aturan yang bertujuan melindungi warga sipil dalam konflik bersenjata, termasuk Konvensi Jenewa.

Para saksi mata dan kelompok hak asasi manusia menuduh Israel melakukan pemboman tanpa pandang bulu, menargetkan infrastruktur sipil, menganiaya tahanan, melakukan eksekusi di luar hukum dan menggunakan bantuan kemanusiaan sebagai senjata perang, dan pelanggaran lainnya.

Namun pekan lalu, Departemen Luar Negeri mengatakan pihaknya tidak menemukan Israel melanggar hukum kemanusiaan internasional dalam insiden apa pun.

Penjualan ini terpisah dari bantuan sebesar $14 miliar untuk Israel yang telah diminta oleh Biden kepada Kongres untuk disetujui sebagai bagian dari paket belanja tambahan keamanan nasional senilai $95 miliar yang juga mencakup bantuan untuk Ukraina dan Taiwan.

Washington memberikan bantuan militer tahunan sebesar $3,8 miliar kepada Israel, dan pemerintah sejauh ini menolak seruan untuk mengkondisikan transfer senjata meskipun para pejabat senior AS telah mengkritik Israel atas tingginya jumlah korban jiwa warga sipil.

Pada hari Minggu, Senator Demokrat Jeff Merkley menyerukan libur Paskah untuk mengutuk perang di Gaza.

“Kita juga harus mengakui bahwa Amerika terlibat dalam tragedi ini dengan memasok bom ke Israel dan gagal menggunakan pengaruh Amerika untuk meningkatkan bantuan yang dikirim ke Gaza,” tulisnya dalam serangkaian postingan di media sosial.

Sumber

Previous article“Mengapa saya akan menikahi wanita Nigeria ketika saya siap untuk berumah tangga” ungkap aktor Mike Adeyemi
Next articleAyra Starr merayakan setengah miliar penayangan di albumnya yang ke-19 dan berbahaya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.