Lahore, Pakistan – Dua hari setelah pemilihan umum Pakistan diselenggarakan, terdapat perpecahan mandat di antara tiga partai besar dan hanya ada sedikit kejelasan mengenai siapa yang dapat membentuk pemerintahan.

Menurut penghitungan terbaru Komisi Pemilihan Umum Pakistan (ECP), hasil dari 253 daerah pemilihan Majelis Nasional telah diumumkan pada Sabtu sore, dari total 266 daerah pemilihan.

Hasilnya yang mengejutkan adalah jumlah kursi terbanyak diraih oleh kandidat independen, yang setidaknya 93 kursi didukung oleh Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI).

Pada bulan Desember tahun lalu, partai tersebut dicopot dari simbol pemilunya, yaitu tongkat kriket, karena dituduh melanggar undang-undang mengenai penyelenggaraan pemilu internal partai, sehingga memaksa partai tersebut untuk mengajukan kandidatnya sebagai calon independen.

Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PMLN), yang memasuki pemilu sebagai kandidat terdepan, muncul dengan mandat terbesar kedua, dengan hanya 71 kursi.

Di peringkat ketiga ada Partai Rakyat Pakistan (PPP) yang berhasil memperoleh 54 kursi, 11 kursi lebih banyak dibandingkan perolehan kursi pada pemilu 2018.

Dengan perpecahan seperti itu, pertanyaan besarnya kini terletak pada siapa yang akan mampu membentuk pemerintahan di Pakistan, negara berpenduduk 241 juta jiwa yang telah mengalami dua tahun penuh gejolak karena ketidakstabilan politik, perekonomian yang berada di ambang kegagalan, dan meningkatnya keamanan dalam negeri. tantangan.

Gedung Parlemen di Islamabad, Pakistan, pada Rabu, 7 Februari 2024, satu hari sebelum pemungutan suara dimulai [Asad Zaidi/Bloomberg via Getty Images]

Bagaimana cara menentukan mayoritas?

Dengan 266 kursi yang diperebutkan dalam pemilihan umum, diperlukan mayoritas sederhana sebesar 134 kursi bagi satu partai politik untuk dapat membentuk pemerintahan.

Namun secara teoritis, anggota parlemen dapat membentuk pemerintahan terlepas dari afiliasi partainya.

Dalam kasus PTI, kandidat yang terafiliasi dapat memilih untuk tidak bergabung dengan partai lain dan sebaliknya, bersatu sebagai calon independen. Hal ini akan memungkinkan mereka untuk membentuk pemerintahan jika mereka secara kolektif melewati ambang batas yang disyaratkan yaitu 134 kursi.

Namun, melakukan hal ini dapat mengakibatkan pemerintahan menjadi lemah, dan selalu rentan terhadap keinginan individu yang memilih untuk meninggalkan koalisi pemerintahan – sesuatu yang jauh lebih sulit jika dikaitkan dengan partai politik yang terorganisir secara formal.

Kelemahan lain dari tetap independen adalah mereka tidak dapat memperoleh manfaat dari kuota kursi yang disediakan untuk kandidat perempuan dan minoritas. Di majelis rendah Pakistan, 266 kursi dipilih langsung, dengan tambahan 60 kursi diperuntukkan bagi perempuan dan 10 kursi untuk minoritas. Kursi-kursi tersebut dibagikan kepada partai-partai sesuai dengan rasio kursi yang mereka peroleh.

Jika kandidat yang didukung PTI memutuskan untuk bergabung dengan partai lain untuk membentuk pemerintahan, mereka harus mengumumkan keputusan mereka dalam waktu tiga hari sejak pemberitahuan resmi yang dikeluarkan oleh ECP setelah selesainya penghitungan suara, yang diharapkan terjadi pada Sabtu malam.

Bagaimana reaksi partai lain?

Para pemimpin dari dua partai lain dengan jumlah suara terbanyak – PMLN dan PPP – mengadakan pertemuan pada Jumat malam di Lahore, setelah pemimpin PMLN Nawaz Sharif menyatakan partainya “pemenang” dalam pemilihan parlemen.

Pernyataan Sharif bahwa PMLN-nya muncul sebagai partai dengan mandat terbesar secara teknis benar karena legislator dukungan PTI adalah independen.

Namun, ia juga mengakui bahwa partainya telah gagal mencapai tujuannya untuk mencapai mayoritas sederhana, dan oleh karena itu kini ia berupaya menjangkau partai-partai lain untuk mendiskusikan pembentukan koalisi guna membentuk pemerintahan.

Berbicara kepada Al Jazeera, Abdul Basit, peneliti di S Rajaratnam School of International Studies di Singapura, mencatat bahwa hasil provinsi menunjukkan bahwa PMLN dan kandidat independen bersaing ketat di majelis provinsi Punjab, yang dianggap penting untuk membentuk pemerintahan. karena jumlah kursinya yang banyak.

“Yang muncul adalah dua partai utama akan menguasai dua provinsi, PTI mendapatkan Khyber Pakhtunkhwa, dan PPP mendapatkan Sindh. Siapapun yang menguasai Punjab akan selalu digantungkan pedang Damocles di kepalanya, karena hasil yang terbagi,” tambahnya.

Mengapa ada tuduhan manipulasi?

Meskipun partai-partai telah memulai diskusi untuk membentuk pemerintahan baru, PTI menuduh adanya manipulasi luas terhadap hasil pemilu untuk mencuri mayoritas suara. Jika sebelumnya mereka bisa membentuk pemerintahan sendiri, kini mereka memerlukan dukungan koalisi untuk melakukannya.

Pemimpin partai tersebut, Imran Khan, yang dipenjara setelah dinyatakan bersalah atas tuduhan korupsi, telah berkali-kali menyatakan bahwa PTI akan menolak menjadi bagian dari pemerintahan koalisi.

Hasil pemilu datang sangat terlambat meskipun tenggat waktu telah ditetapkan oleh badan pemungutan suara di negara tersebut. Hasil mulai terlihat hampir 10 jam setelah pemungutan suara berakhir.

PTI menuduh bahwa hasil dari banyak kursi dirusak untuk menggagalkan kemenangannya. Beberapa kandidat telah memulai tindakan hukum, menuntut pengadilan mengeluarkan perintah penundaan terhadap hasil akhir.

Komunitas internasional, termasuk Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Eropa, juga menuntut penyelidikan atas klaim yang dibuat oleh PTI.

Apa yang akan dilakukan calon PTI sekarang?

PTI, yang tidak mau menjalin aliansi formal dengan partai lain, sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan kelompok oposisi “di bawah bendera” partai lain untuk mendapatkan akses ke pemerintah. Sementara itu, mereka juga akan menempuh jalur hukum untuk membatalkan kursi yang dituduhkan telah dicuri dari para kandidatnya.

“Kami akan bergabung dengan partai kecil sehingga kami masuk parlemen dengan simbol, dan itu berarti kandidat kami tidak akan independen lagi. Kami akan bergabung dengan partai politik pilihan pemimpin kami, Imran Khan,” Syed Zulfikar Bukhari, anggota senior PTI, mengatakan kepada Al Jazeera.

Namun, anggota terkemuka PTI lainnya, Gohar Ali Khan, yang memimpin partai tersebut setelah Khan dipenjara, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Sabtu bahwa partai tersebut akan terus berusaha membentuk pemerintahan karena partai tersebut memenangkan kursi terbanyak.

pemungutan suara Pakistan
Petugas pemilu mulai menghitung suara di TPS di Peshawar, Pakistan, pada 08 Februari 2024 [Hussain Ali/Anadolu via Getty Images]

Berbicara di Islamabad, ia menambahkan bahwa jika hasil lengkap belum diumumkan pada Sabtu malam, PTI akan mengadakan protes damai pada hari Minggu.

Namun, Bukhari, yang juga merupakan penasihat Khan, mengatakan partainya puas mengambil posisi “kingmaker” karena jumlah kursi yang dimilikinya dan akan melakukan “apa pun yang kami inginkan”.

“Kami tidak akan bersekutu dengan partai besar mana pun untuk membentuk pemerintahan campur aduk di pusat. Kami telah belajar dari masa jabatan kami sebelumnya bahwa memiliki pemerintahan yang berkompromi dengan sekutu berarti diperas setiap hari,” katanya.

Lebih lanjut ia menambahkan, dirinya tidak yakin pemerintahan yang dibentuk melalui aliansi partai lain akan bertahan lama.

“Kami bermaksud untuk bergabung dengan sebuah partai demi menempatkan semua kandidat kami di bawah satu bendera, dan kami akan menjadi oposisi terkuat yang pernah ada di negara ini,” kata Bukhari.

Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Di tengah banyaknya ketidakpastian, para analis percaya bahwa hasil perpecahan berarti tidak ada partai yang dapat membentuk pemerintahan sendiri – dua dari tiga partai besar akan dipaksa untuk membentuk aliansi.

Basit dari Sekolah S Rajaratnam mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia memperkirakan kembalinya aliansi penguasa yang memerintah negara itu setelah April 2022, ketika pemerintahan PTI Khan digulingkan setelah mosi tidak percaya.

“Dari fakta bahwa PPP dan PMLN sudah melakukan pertemuan dan Sharif dalam pidatonya mengatakan ingin menjangkau partai politik lain, nampaknya kita akan melihat munculnya Gerakan Demokratik Pakistan (PDM) versi 2.0 dari hasil ini. ,” katanya, merujuk pada aliansi penguasa yang berhasil menyingkirkan Khan.

pendukung Khan
Pendukung Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) di luar kediaman mantan Perdana Menteri Imran Khan di Lahore di Lahore, Pakistan, pada 22 Februari 2023 [Raja Imran/Anadolu Agency via Getty Images]

Namun, analis politik Arifa Noor mengatakan PTI harus fokus pada pembentukan pemerintahan di Khyber Pakhtunkhwa, yang telah menyapu bersih dewan provinsi dan memenangkan 90 dari 115 kursi.

“Membentuk pemerintahan seharusnya menjadi fokus mereka saat ini. Mereka harus menyadari kenyataan di lapangan bahwa kekuatan militer tidak akan memberi ruang bagi PTI, jadi masuk akal untuk menetap di benteng mereka di sana,” katanya kepada Al Jazeera.

Namun Basit mengatakan hasil pemilu menunjukkan bahwa pemilu tidak memberikan stabilitas yang “sangat” dibutuhkan negara tersebut.

“Tujuan dari pemilu ini adalah untuk menjamin stabilitas di negara yang sedang terperosok dalam krisis, seperti ketidakstabilan politik, lemahnya perekonomian atau masalah keamanan. Namun dengan hasil ini, yang akan terjadi hanya kekacauan, dan stabilitas akan tetap sulit dicapai,” katanya.

Noor menambahkan bahwa, mengingat banyaknya tuduhan yang dilontarkan PTI mengenai gangguan hasil pemilu, banyak anggota legislatifnya kini mungkin akan menghabiskan sumber daya, waktu, dan energi yang berharga untuk memperjuangkan perselisihan ini di pengadilan.

“Hal ini membutuhkan waktu dan usaha, dan meskipun beberapa orang pasti akan melakukan hal tersebut, banyak politisi lain yang tampaknya mempertanyakan apakah hal ini layak dilakukan. Namun, saya pikir akan ada pertarungan hukum sebelum hasilnya,” tambahnya.

Sumber

Previous articleIndiana vs. Purdue Livestream: Di Sini Tempat Menonton Pertandingan Bola Basket Online
Next articleMadi Diaz Merayakan Perilisan Album Baru Dengan 'Everything Almost' di 'Fallon'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.