“Saya senang mengalahkan Bruins,” kata pelatih Vegas Golden Knights Bruce Cassidy pada 11 Januari. Bahkan Piala Stanley dan kontrak lima tahun tidak membuat perasaan tidak enak hilang.

Terlepas dari semua ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh pemecatannya di Boston Bruins, mantan pelatih itu tetap menjunjung tinggi Brad Marchand. Jadi malam itu, ketika ditanya tentang perkembangan Marchand dari agitator AHL menjadi kapten NHL, Cassidy langsung melompat dari kursinya di T-Mobile Arena untuk memuji mantan pemainnya, teman baiknya, dan tamu rumah musim panasnya.

“Senang melihat pertumbuhannya sebagai pemain lini keempat yang benar-benar menjadi pemain ofensif elit, pemain setinggi 200 kaki, dan pemenang,” kata Cassidy. “Saya angkat topi untuk dia dan pekerjaan yang telah dia lakukan. Senang untuk Brad. Itu adalah hal-hal yang bermanfaat bagi saya sebagai pelatih seiring berjalannya waktu selama bertahun-tahun, ketika Anda melihat para pemain tumbuh baik sebagai pemain, sebagai suami dalam kasusnya maupun sebagai ayah. Sangat bahagia untuk Brad. Saya sangat senang dia tidak menyerang kami malam ini. Saya pikir kami melakukan pekerjaan yang baik melawannya. Tapi saya selalu mendukungnya.”

Di Providence, tempat mereka memulai hubungan, Cassidy tahu satu hal: Tidak ada yang bekerja lebih keras daripada Marchand. Namun, komitmen Marchand terhadap keahliannya tidak menjamin dia masuk NHL, apalagi 1.000 pertandingan karier, level yang akan dia capai pada hari Selasa melawan Tampa Bay Lightning.

Dari 35 pemain aktif yang odometernya telah melewati ambang batas ini, Anda dapat menyatakan bahwa Marchand — pick putaran ketiga, agitator AHL, penggiling lini keempat, penerima suspensi delapan kali — adalah yang paling tidak mungkin mendapatkan tongkat perak.

“Brad selalu, selalu, selalu menjadi orang yang bekerja paling keras,” kata Cassidy tentang waktunya bersama Marchand di Providence. “Anda tahu bahwa Anda akan selalu melakukan upaya maksimal. Namun kedisiplinannya dan kemampuannya untuk menjadi rekan setim yang suportif, beberapa dari hal tersebut membutuhkan waktu untuk dia sadari.”

Kecil dan diabaikan

Marchand tingginya 5 kaki 9 kaki. Dia akan menjadi salah satu pemain terpendek yang tampil dalam 1.000 pertandingan. Anggota klub di lingkungan Marchand termasuk Pat Verbeek (5-kaki-9), Martin St. Louis (5-kaki-8) dan Theo Fleury (5-kaki-6). Anda mengerti idenya. Kekejaman adalah ciri kepribadian yang wajib.

“Semua pemain kecil memilikinya,” kata pelatih Jim Montgomery sambil tertawa. “Tapi dia mempersonifikasikannya semaksimal mungkin. Orang-orang bertanya sepanjang waktu. Saya seperti, 'Ketika Anda memiliki orang-orang seperti Brad Marchand yang memulai setiap latihan, memulai setiap latihan dengan cara yang benar, semua orang akan mengikuti. Mereka memahami standarnya. Standar yang dia tetapkan sebagai pemimpin kita sangat berharga.'”

Tinggi badan Marchand hanyalah salah satu tanda berhenti yang dipasang dalam perjalanannya. Dia kekurangan keterampilan puck yang dibutuhkan untuk tempat tinggal papan atas. Dia egois. Emosinya membahayakan timnya.

Semua hal ini benar.

Tapi dari segala hal yang tidak ditakuti Marchand, kerja keras lebih unggul dari yang lain. Marchand suka berlatih, berseluncur, dan berkompetisi. Dia juga senang membuktikan bahwa pelatih, rekan satu tim, dan lawannya salah.

Jadi melalui komitmen satu jalur, Marchand membentuk dirinya menjadi pemain ofensif yang lebih baik, rekan setim yang lebih dapat diandalkan, dan kehadiran di atas es yang lebih tenang. Butuh waktu. Dia tidak keberatan. Dia menyukai perjalanan pengembangan diri dan juga mencapai tujuan.


Segala sesuatu yang telah dicapai Brad Marchand di NHL, ia capai melalui kerja keras yang tak kenal lelah. (Bruce Bennett/Getty Images)

“Dia tidak menerima peran tersebut,” kata Montgomery. “Dia ingin menjadi hebat. Itu adalah keyakinan batin bahwa dia bisa menjadikan dirinya lebih dari apa yang orang lain anggap. Sepanjang hidupnya, dia punya masalah di bahunya. Dukungan yang ada di pundaknya telah memungkinkan dia menjadi salah satu Bruin terhebat sepanjang masa dan salah satu pemimpin terbaik di tim kami.”

Tidak akan ada rasa malu jika Marchand mengklaim posisi kedalamannya dalam jangka panjang setelah promosi 2010-11. Cal Clutterbuck dan Lars Eller keduanya telah memainkan lebih dari 1.000 pertandingan terutama sebagai penyerang enam terbawah. Marchand bisa saja mendapatkan karier yang bagus dengan menjadi sayap energi, pembunuh penalti, dan menjengkelkan.

Itu bukan pilihannya. Jadi dia bekerja keras untuk mencapai apa yang dia inginkan.

“Dia bukanlah orang yang menjadi yang pertama secara keseluruhan dan selalu ditakdirkan untuk menjadi hebat,” kata Charlie McAvoy. “Itulah salah satu alasan mengapa kisahnya begitu luar biasa. Karena dia bekerja untuk semua yang dia dapatkan. Keadaannya sekarang adalah hasil kerja kerasnya — menemukan apa yang bisa dia lakukan dan kemudian tidak pernah puas dengan seberapa baik dia dalam hal itu. Dia masih pekerja paling keras yang pernah saya ajak bermain. Diam-diam, apa yang mampu dia lakukan, semakin Anda melihatnya, dia tampak seperti Hall of Famer. Saya yakin dia adalah pemain hoki Hall of Fame. Hal itu sendiri sungguh menakjubkan. Dia belum selesai.”

Faktanya, langkah terbaru Marchand masih dalam proses.

Menjadi kapten

Ketika Marchand mengalami turbulensi di awal karir NHL-nya, Zdeno Chara secara teratur menariknya kembali ke baseline. Marchand tidak punya pilihan selain mendengarkan ketika pria kuat setinggi 6 kaki 9 inci itu bersikeras agar dia menetap.

Di tahun-tahun mendatang, Patrice Bergeron berkembang menjadi wakil kapten virtual Chara, kemudian mengambil alih jabatan tersebut secara penuh pada musim 2020-21. Marchand adalah pengganti utama Bergeron. Setelah Bergeron pensiun, Marchand wajar saja mengambil alih. Dia merasakan beratnya posisi itu. Para pendahulunya termasuk yang terbaik.

Marchand selalu unggul dalam mendorong dirinya sendiri ke tingkat pencapaian yang lebih tinggi. Mendesak orang lain untuk melakukan hal yang sama bukanlah hal yang wajar.

Pada awal musim 2023-2024, Marchand mencoba berbagai cara untuk menjangkau, memimpin, dan menginspirasi rekan satu timnya. Dia menegaskan pada dirinya sendiri bahwa dia bukanlah Bergeron, yang memiliki kemampuan untuk mengetahui dengan tepat apa yang perlu didengar atau dirasakan semua orang.


Marchand dan Bergeron adalah mitra lama, tetapi dengan gaya yang sangat berbeda. (Adam Glanzman / Getty Gambar)

Marchand harus menemukan jalannya sendiri. Itu berarti, terkadang, tidak menjadi teman bagi semua orang.

“Anda harus tumbuh menjadi diri Anda sendiri dan tingkat kenyamanan Anda sebagai seorang kapten,” kata Montgomery. “Sangat terlihat bahwa dia sangat lugas dan langsung pada sasarannya sekarang, di bangku cadangan dan di dalam ruangan. Saya tidak berpikir dia khawatir tentang menjadi teman, melainkan menjadi seorang kapten yang meminta pertanggungjawaban orang lain. Bergeron memiliki kemampuan luar biasa untuk berempati dan pada saat yang sama meminta pertanggungjawaban orang lain. Jarang sekali ada orang yang mempunyai kemampuan itu. Tidak semua orang memiliki kemampuan untuk berempati terhadap orang lain. Tapi kamu harus menjadi dirimu yang sebenarnya. Itu sebabnya ketika Brad masuk ke ruangan sekarang, jelas: Itu kapten kami. Itu adalah pemimpin kami.”

Bruins adalah No. 1 di Wilayah Timur. Mereka tetap menjadi salah satu standar NHL untuk stabilitas tahun ke tahun. Salah satu alasannya adalah karena Marchand meneruskan apa yang dilakukan pendahulunya.

“Selama 10 tahun terakhir, jika Anda melihat kelompok kepemimpinan mereka, menurut saya, itu mungkin salah satu kelompok kepemimpinan terbaik di hoki,” kata pelatih Vancouver Canucks Rick Tocchet. “Ini dimulai dengan Chara. Jelas sekali, Bergeron. Mereka mewariskannya kepada Marchand, (David) Pastrnak.”

Pada 26 September 2016, Marchand menandatangani kontrak delapan tahun senilai $49 juta. Dia berada di Toronto pada saat itu, berkompetisi untuk Tim Kanada di Piala Hoki Dunia. Dia diangkat ke status kelas dunia di turnamen tersebut. Sayap kiri, bermain dengan Bergeron dan Sidney Crosby, membantu Kanada memenangkan emas.


Patrice Bergeron, Sidney Crosby dan Brad Marchand bekerja sama pada tahun 2016 di Piala Dunia. (Dennis Pajot / Getty Gambar)

Tujuh musim kemudian, kontrak Marchand hanya tersisa satu tahun. Dia tidak bermaksud ini menjadi yang terakhir baginya. Dia menginginkan Piala Stanley lagi. Dia bermimpi bermain di Olimpiade untuk pertama kalinya, mungkin setara dengan Crosby dan Nathan MacKinnon, rekannya dari Nova Scotia. Dengan 90 poin lagi, dia akan menembus ambang batas 1.000 poin.

Semua itu melampaui rasa tidak aman aslinya.

“Itu adalah sebuah gol pada satu titik,” kata Marchand. “Kemudian belum lama ini, itu tidak lagi menjadi gol. Karena saya punya tujuan yang jauh lebih besar sekarang. Saya masih berencana bermain selama bertahun-tahun. Seribu permainan sepertinya hanya sebuah rintangan dibandingkan dengan memainkan 1.300 atau 1.400 atau berapa pun hasilnya pada akhirnya. Itu adalah sesuatu yang ingin saya duduki dan banggakan. Karena saya tidak pernah berpikir saya akan sampai di sini. Saya sebenarnya tidak menyangka bisa sampai di sini. Tapi sekarang ini hanyalah permainan lain. Saya berencana untuk bermain lebih banyak lagi.”

(Foto teratas: Tim Nwachukwu / Getty Images)



Sumber

Previous articlePerang Israel di Gaza: Daftar peristiwa penting, hari ke-129
Next articleKelompok Houthi Yaman menargetkan kapal yang terkait dengan AS dengan rudal
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.