Sebastian Pinera meninggal pada hari Rabu dalam kecelakaan helikopter di Chili selatan.

Pemakaman kenegaraan mantan Presiden Chile Sebastian Pinera yang meninggal setelah helikopter yang dikemudikannya jatuh ke danau, sedang berlangsung di ibu kota Santiago.

“Hari ini, kita merasakan keterkejutan atas kepergian tragis seorang pria, ayah, suami, kakek dan tokoh masyarakat yang merupakan pemimpin dalam transisi kita menuju demokrasi,” kata Presiden Gabriel Boric pada upacara di bekas Kongres negara itu pada hari Jumat.

Pinera, 74, meninggal pada hari Selasa dan upacara pemakaman kenegaraan dimulai pada hari Rabu di ibu kota dengan acara tertutup sebelum dibuka untuk umum.

Pada hari Jumat, band militer bertopi kerucut merah bermain saat peti mati Pinera, yang dibungkus dengan bendera Chili, diantar ke katedral di Santiago oleh penjaga yang menunggang kuda untuk misa pemakamannya.

Ia nantinya akan dimakamkan dalam upacara pribadi keluarga yang dihadiri oleh janda, empat anak, dan cucunya.

Seorang miliarder konservatif yang pertama kali terpilih pada tahun 2010 hingga 2014, Pinera menyaksikan masa pertumbuhan ekonomi yang kuat, namun juga terus melakukan protes. Boric sendiri adalah pemimpin protes mahasiswa pada masa jabatan pertama Pinera, yang menuntut reformasi pendidikan.

“Saat ini beberapa orang mengingat kami adalah musuh politik. Itu benar,” kata Boric, yang merupakan sayap kiri, seraya menambahkan bahwa keduanya mampu mencapai kompromi dan bahkan berbicara sehari sebelum kematiannya untuk membahas kebakaran hutan mematikan baru-baru ini yang menewaskan 131 orang di Chile tengah.

'Menyatukan dalam memori'

Melaporkan dari Santiago, Lucia Newman dari Al Jazeera mengatakan banyak orang telah berkumpul sejak dini hari Jumat pagi untuk memberikan penghormatan terakhir kepada mantan presiden tersebut.

“Ini merupakan pemakaman yang sangat emosional. Bukan hanya karena mantan presiden tersebut meninggalkan jabatannya dua tahun lalu, tetapi juga karena kematiannya yang begitu dramatis dan tidak terduga. Jadi orang-orang menunjukkan rasa hormat mereka tidak hanya kepada mantan presiden tetapi juga terhadap sosok beliau,” katanya.

Pinera juga mengawasi penyelamatan 33 penambang yang terjebak di bawah gurun Atacama. Peristiwa ini menjadi sensasi media global dan menjadi subjek film tahun 2014, The 33.

Newman mengatakan bahwa beberapa dari 33 penambang Chili yang diselamatkan dalam pertaruhan berani yang dilakukan Pinera, juga hadir di pemakaman tersebut.

Salah satu penambang, Juan Carlos Aguilar, mengenang kegembiraan setelah mendengar mantan presiden tersebut saat pertama kali melakukan kontak.

“Bayangkan Anda mendengar presiden berkata, 'Kami akan mencari Anda seolah-olah Anda adalah anak-anak kami.' Saya tidak akan pernah melupakannya,” kata Aguilar kepada kantor berita Reuters.

Selama masa jabatan Pinera yang kedua pada tahun 2018-2022, protes berskala besar yang seringkali disertai kekerasan terhadap kesenjangan terjadi pada tahun 2019 dan berakhir dengan janji untuk merancang konstitusi baru. Pinera juga mengawasi respons pandemi di negara tersebut.

“Dia [Pinera] dikritik habis-habisan sebagian karena urusan bisnisnya dan karena pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi selama masa jabatannya pada tahun 2019… Namun hari ini, anggota gereja meminta seluruh warga Chili untuk bekerja sama dan bersatu untuk mengenang mantan presiden tersebut,” Newman dikatakan.

Sumber

Previous articleIni Fajar Baru, Ini Hari Baru bagi Raye di Sampul Nina Simone
Next articleThe 25 Best Usher Songs
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.