Setiap pagi, Yasser Abu Shamala, 51 tahun, pergi ke tempat rumah keluarganya pernah berdiri di Khan Younis di selatan Jalur Gaza. Dia mulai menggali reruntuhan dengan tangan kosong, mengangkat potongan beton untuk mencoba menemukan anggota keluarganya terkubur di bawah puing-puing.

Rumah keluarga Abu Shamala dibom oleh pasukan Israel pada tanggal 26 Oktober, menghancurkan bangunan tersebut dan membunuh orang tua, saudara laki-laki dan sepupunya. Serangan tersebut menewaskan 22 orang dan banyak lagi yang terjebak di bawah reruntuhan.

Anggota keluarga Abu Shamala termasuk di antara lebih dari 7.000 orang yang dilaporkan hilang di Gaza, termasuk 4.900 anak-anak dan wanita. Mereka yang hilang diyakini terjebak di bawah bangunan yang dibom. menurut pejabat Hamas di Gaza.

Meskipun beberapa kali gagal, Abu Shamala menolak untuk berhenti dan berjanji untuk terus mencari kerabatnya dan mengambil jenazah mereka dari bawah reruntuhan rumah. Ia berharap bisa menguburkannya di kuburan dengan ritual Islam yang benar.

Israel telah menjatuhkan ribuan bom di Gaza sejak 7 Oktober, hari dimulainya perang dengan serangan Hamas di Israel selatan. Perang tersebut diyakini sebagai salah satu perang paling destruktif dan fatal dalam beberapa waktu terakhir, yang telah menewaskan hampir 21.000 orang di Gaza dan 1.139 orang di Israel, melukai hampir 55.000 warga Palestina dan sedikitnya 8.730 orang di Israel, serta menghancurkan atau merusak sedikitnya 60 persen wilayah Gaza. unit perumahan.

Ketika perang terus berlanjut, menemukan dan menyelamatkan mereka yang terjebak di bawah reruntuhan menjadi semakin sulit.

Sumber

Previous articleBiografi Jordan Beckham: Usia, Tinggi Badan, Kekayaan Bersih Kencan, Orang Tua, Pacar
Next articleIndia menekan Apple atas peringatan yang disponsori negara, kata laporan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here