Moskow mengatakan layanan internet SpaceX 'tidak dapat digunakan secara resmi di sini dengan cara apa pun'.

Elon Musk membantah menjual layanan internet Starlink miliknya ke Rusia setelah Ukraina mengklaim terminal tersebut digunakan oleh pasukan Rusia di garis depan perang.

“Sejumlah laporan berita palsu mengklaim bahwa SpaceX menjual terminal Starlink ke Rusia. Ini jelas salah,” Musk, yang memimpin SpaceX dan beberapa perusahaan lain termasuk Tesla, mengatakan dalam postingan di X pada hari Senin.

“Sepengetahuan kami, tidak ada Starlink yang dijual secara langsung atau tidak langsung ke Rusia.”

Moskow juga menolak klaim Kyiv bahwa terminal Starlink telah diselundupkan ke Rusia dan digunakan secara “sistematis” di Donetsk yang diduduki Rusia.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Starlink tidak bersertifikat untuk digunakan di Rusia.

“Ini tidak dapat dipasok secara resmi di sini dan juga tidak secara resmi dipasok di sini,” kata Peskov kepada wartawan, Senin.

Pada hari Minggu, badan intelijen militer Ukraina, GUR, mengatakan bahwa percakapan yang disadap di antara pasukan Rusia mengungkapkan bahwa terminal Starlink telah dikerahkan di antara pasukan yang beroperasi di dekat kota Klishchiivka dan Andriivka.

Juru bicara GUR Andriy Yusov mengatakan di TV pemerintah bahwa terminal Starlink memasuki Rusia melalui impor paralel, bukan melalui jalur resmi.

Starlink mengatakan dalam sebuah postingan di X minggu lalu bahwa mereka “tidak melakukan bisnis apa pun dengan Pemerintah Rusia atau militernya” dan layanan tersebut “tidak akan berfungsi” di negara tersebut.

Militer Ukraina memuji Starlink karena memungkinkan pasukannya berkomunikasi, mengumpulkan intelijen, dan mengoordinasikan serangan dengan lebih cepat dan aman dibandingkan menggunakan komunikasi radio atau telepon.

Tahun lalu, Musk mendapat sorotan setelah diketahui bahwa dia menolak permintaan Ukraina untuk mengaktifkan Starlink guna membantu serangan mendadak terhadap armada Rusia di pelabuhan Sevastopol di Krimea.

Musk mengatakan dia telah menolak permintaan tersebut, yang pertama kali dilaporkan dalam kutipan biografi Walter Isaacson tentang miliarder tersebut karena hal itu akan membuatnya “secara eksplisit terlibat dalam tindakan besar perang dan eskalasi konflik”.

Sumber

Previous article“Ini enam belas tahun yang manis” Aktris Monalisa Chinda merayakan ulang tahun putrinya di postingan baru
Next articleKomisaris FCC mendorong untuk menyelidiki keputusan Apple untuk memblokir Beeper Mini
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.