Pada tanggal 11 Maret 2011, gempa bumi berkekuatan 9 dan tsunami setinggi 15 meter melanda Jepang, yang memicu bencana nuklir di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi milik TEPCO. Tiga dari enam reaktor pembangkit tersebut terkena dampaknya, mengakibatkan kehancuran dan pelepasan sejumlah besar bahan radioaktif ke lingkungan.

Saat ini, 13 tahun kemudian, Jepang masih merasakan dampak bencana tersebut. Segera setelah gempa terjadi, lebih dari 160.000 orang dievakuasi. Dari jumlah tersebut, hampir 29.000 orang masih mengungsi.

Dampak buruk terhadap kesehatan akibat paparan radioaktivitas masih menjadi kekhawatiran serius bagi banyak orang, dan dampak lingkungan terhadap tanah, air, pertanian, dan perikanan masih terlihat. Kerugian yang ditimbulkan, termasuk kompensasi bagi korban, sangat besar; $7 miliar telah dibelanjakan setiap tahun sejak 2011, dan pekerjaan terus berlanjut.

Tahun lalu, rencana Jepang untuk mulai membuang lebih dari satu juta ton air limbah yang telah diolah ke Samudera Pasifik memicu kecemasan dan kemarahan, termasuk di kalangan masyarakat yang menggantungkan mata pencahariannya pada penangkapan ikan, mulai dari Fukushima hingga Fiji.

Namun, Jepang dan negara-negara lain di dunia nampaknya tidak belajar banyak dari pengalaman buruk ini. Pada tanggal 21 Maret, Belgia menjadi tuan rumah KTT Energi Nuklir pertama yang dihadiri oleh pejabat tingkat tinggi dari seluruh dunia, termasuk Wakil Menteri Luar Negeri Jepang Masahiro Komura. Acara ini dimaksudkan untuk mempromosikan pengembangan, perluasan dan pendanaan penelitian dan proyek energi nuklir.

KTT tersebut diadakan setelah lebih dari 20 negara, termasuk Jepang, mengumumkan rencana untuk melipatgandakan kapasitas energi nuklir pada tahun 2050 pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28) tahun lalu.

Semua perkembangan ini bertentangan dengan semakin banyaknya bukti yang menunjukkan bahwa energi nuklir bukanlah pilihan yang efisien dan aman untuk transisi energi dari bahan bakar fosil.

Meskipun ada kemajuan dalam teknologi penyimpanan limbah, belum ada metode yang mudah untuk menangani limbah nuklir yang dirancang dan diterapkan. Ketika pembangkit listrik tenaga nuklir terus menghasilkan limbah radioaktif, potensi kebocoran, kecelakaan, dan pengalihan senjata nuklir masih menimbulkan risiko lingkungan, kesehatan masyarakat, dan keamanan yang signifikan.

Tenaga nuklir juga merupakan energi rendah karbon yang paling lambat penerapannya, sangat mahal dan memiliki dampak paling kecil dalam jangka pendek, menengah, dan panjang terhadap dekarbonisasi bauran energi. Laporan terbaru Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menunjukkan bahwa potensi energi nuklir dan efektivitas biaya pengurangan emisi pada tahun 2030 jauh lebih kecil dibandingkan energi surya dan angin.

Teknologi energi skala besar seperti pembangkit listrik tenaga nuklir juga membutuhkan biaya miliaran dolar di muka, dan pembangunannya membutuhkan waktu satu dekade karena peraturan keselamatan yang lebih ketat. Bahkan penerapan reaktor modular kecil (SMR) memiliki harga yang mahal. Akhir tahun lalu, proyek andalan NuScale yang didanai oleh pemerintah AS senilai ratusan juta dolar harus ditinggalkan karena meningkatnya biaya.

Selain itu, menurut laporan yang dirilis oleh Greenpeace pada tahun 2023, bahkan dalam skenario yang paling menguntungkan dan dengan jumlah investasi yang sama, pada tahun 2050, pemasangan infrastruktur tenaga angin dan surya akan menghasilkan listrik kumulatif tiga kali lebih banyak dan mengeluarkan emisi empat kali lipat. CO2 kumulatif kali lebih sedikit dibandingkan dengan reaktor nuklir air pada periode yang sama.

Dan krisis iklim bukan hanya soal emisi CO2. Hal ini berkaitan dengan berbagai isu keadilan lingkungan dan demokrasi yang perlu dipertimbangkan. Dan energi nuklir tidak memiliki catatan luar biasa dalam hal ini.

Misalnya saja, penambangan uranium – yang merupakan tahap awal produksi energi nuklir – telah dikaitkan dengan perusakan habitat, kontaminasi tanah dan air, serta dampak buruk terhadap kesehatan masyarakat di sekitar lokasi penambangan. Ekstraksi dan pemrosesan uranium membutuhkan energi dalam jumlah besar, seringkali berasal dari sumber tak terbarukan, sehingga semakin mengurangi kualitas lingkungan dari tenaga nuklir.

Energi nuklir juga menggunakan teknologi, tata kelola, dan proses pengambilan keputusan yang terpusat, sehingga distribusi kekuasaan terkonsentrasi di tangan segelintir orang.

Untuk keadilan transisi energi, solusi energi tidak hanya harus aman, namun juga harus diperoleh dari sumber yang adil dan diterapkan secara adil. Meskipun pembangkit listrik tenaga nuklir memerlukan jaringan pipa berkilo-kilometer, perencanaan jarak jauh, dan manajemen terpusat, produksi dan pemasangan panel surya dan turbin angin menjadi semakin hemat energi dan lebih mudah diterapkan.

Jika diterapkan dengan benar, peraturan dan program daur ulang dapat mengatasi masalah bahan-bahan penting dan pembuangan di akhir masa pakainya. Proyek tenaga surya dan angin berbasis masyarakat dapat menciptakan lapangan kerja baru, menstimulasi perekonomian lokal, dan memberdayakan masyarakat untuk mengendalikan masa depan energi mereka dibandingkan menyumbang lebih banyak uang untuk industri bahan bakar fosil yang bernilai triliunan dolar.

Meskipun bencana Fukushima pada tahun 2011 mungkin tampak seperti masa lalu, dampaknya terhadap kesehatan lingkungan, masyarakat, dan komunitas saat ini merupakan pengingat bahwa kita tidak boleh terlalu teralihkan oleh janji-janji energi nuklir.

Kita tidak boleh berpindah dari satu sistem yang rusak ke sistem yang lain.

Negara-negara kaya mempunyai tanggung jawab sejarah etis untuk mendukung reformasi keuangan global dan menyediakan pendanaan yang cukup untuk energi terbarukan di negara-negara berpenghasilan rendah. Untuk menjaga dunia kita tetap aman dan adil, kita tidak hanya perlu segera mengenakan pajak dan menghentikan penggunaan bahan bakar fosil, namun kita juga harus menggunakan energi terbarukan, seperti angin dan matahari, secara cepat, luas, dan adil.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.

Sumber

Previous articleDibutuhkan Ahli: Kampung Halaman Harry Styles Mempekerjakan Pemandu Wisata 'Desa Rumah Harry'
Next articleZip ingin memodernisasi pengadaan perusahaan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.