Mantan Perdana Menteri Alexander Stubb bersaing dengan mantan Menteri Luar Negeri Pekka Haavisto.

Rakyat Finlandia akan pergi ke tempat pemungutan suara untuk memilih antara dua politisi berpengalaman dalam pemilihan presiden putaran kedua.

Lebih dari empat juta orang berhak memilih pada hari Minggu untuk memilih kepala negara baru, yang tugas utamanya adalah mengarahkan kebijakan luar negeri dan keamanan, yang menjadi semakin penting setelah negara Nordik itu bergabung dengan NATO sebagai tanggapan terhadap invasi Rusia ke Ukraina.

Pemungutan suara tersebut mempertemukan mantan perdana menteri konservatif Alexander Stubb, 55, melawan Pekka Haavisto, 65 tahun, mantan menteri luar negeri dari Liga Hijau.

Keduanya sebagian besar sepakat mengenai kebijakan luar negeri dan prioritas keamanan Finlandia. Hal ini termasuk mempertahankan sikap keras terhadap Rusia – yang berbatasan dengan negara tersebut sepanjang 1.340 km (832 mil) – memperkuat hubungan keamanan dengan Washington, dan dukungan untuk Ukraina.

Pemilihan putaran kedua ini menyusul putaran pertama pada tanggal 28 Januari, yang mana tidak ada kandidat yang memperoleh lebih dari 50 persen suara yang diperlukan untuk menang.

Stubb dari Partai Koalisi Nasional – yang memimpin pemerintahan pada tahun 2014-2015 dan sebelumnya memegang beberapa jabatan Kabinet lainnya – menempati posisi teratas pada putaran pertama dengan 27,2 persen, mengungguli delapan kandidat lainnya. Dia tetap difavoritkan untuk memenangkan putaran kedua.

Haavisto, yang menempati posisi kedua pada putaran pertama, adalah diplomat tertinggi Finlandia pada 2019-2023 dan negosiator utama masuknya negara itu ke dalam NATO. Haavisto, mantan mediator konflik di PBB dan aktivis lingkungan yang taat, memperoleh 25,8 persen suara pada putaran pertama. Ia akan menjadi presiden Finlandia pertama yang mengaku gay jika terpilih.

Pemenangnya akan menggantikan Presiden Sauli Niinisto yang sangat populer, yang masa jabatan enam tahun keduanya akan berakhir pada bulan Maret. Niinisto tidak memenuhi syarat untuk dipilih kembali.

Perbatasan luar UE

Berbeda dengan kebanyakan negara Eropa, presiden Finlandia memegang kekuasaan eksekutif dalam merumuskan kebijakan luar negeri dan keamanan, bersama dengan pemerintah. Fokus tersebut diperbesar terhadap negara-negara di luar Uni Eropa seperti Amerika Serikat, Rusia dan Tiongkok.

Kepala negara juga memimpin militer, yang sangat penting dalam lingkungan keamanan Eropa saat ini dan perubahan situasi geopolitik Finlandia.

Negara ini bergabung dengan NATO pada April 2023, mengakhiri ketidak-sejajaran selama beberapa dekade dan bergabung dengan aliansi pertahanan Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Masuknya Finlandia ke dalam aliansi ini mengundang ancaman “tindakan balasan” dari Rusia.

Pada bulan Desember, Finlandia menutup perbatasannya dengan Rusia sebagai respons terhadap lonjakan migran yang mencoba menyeberang. Moskow membantah tuduhan Finlandia bahwa mereka mengirim para migran ke sana.

Perbatasan Finlandia juga berfungsi sebagai perbatasan luar UE dan mewakili sisi timur laut NATO.

Sumber

Previous article“Mereka harus mulai merenovasi dan memperluas penjara” reaksi Shan George terhadap hukuman penjara 3 tahun karena pengkritik Presiden Tinubu
Next articlePTI Khan memimpin sebagai hasil akhir pemilu Pakistan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.