Paus Fransiskus mengawali perayaan Natal sedunia dengan sebuah penyesalan – bahwa pesan perdamaian Yesus ditenggelamkan oleh “logika perang yang sia-sia” di negara kelahirannya.

Perang paling mematikan yang pernah terjadi di Israel di Gaza membayangi ketika Paus memimpin Misa malam pada hari Minggu, yang dihadiri oleh 6.500 orang di Basilika Santo Petrus di Vatikan.

“Malam ini, hati kita ada di Betlehem, di mana Pangeran Perdamaian sekali lagi ditolak oleh logika perang yang sia-sia, oleh bentrokan senjata yang bahkan hingga saat ini menghalangi dia untuk mendapatkan ruang di dunia,” kata pemimpin Katolik itu.

Paus berusia 87 tahun itu mengatakan pesan Natal yang sebenarnya adalah perdamaian dan cinta, dan mendesak masyarakat untuk tidak terobsesi dengan kesuksesan duniawi dan “penyembahan konsumerisme”.

Ia berbicara tentang “rangkaian yang sangat manusiawi sepanjang sejarah: pencarian kekuatan dan keperkasaan duniawi, ketenaran dan kejayaan, yang mengukur segala sesuatu berdasarkan kesuksesan, hasil, angka dan angka, dunia yang terobsesi dengan pencapaian”.

“Malam ini, cinta mengubah sejarah,” ujarnya sambil mengenakan jubah putih.

Bethlehem, kota alkitabiah di Tepi Barat yang diduduki di mana umat Kristen percaya bahwa Yesus Kristus dilahirkan di palungan lebih dari 2.000 tahun yang lalu, secara efektif membatalkan perayaan Natal tahunan yang biasanya menarik ribuan wisatawan.

Instalasi karya Rana Bishara memperlihatkan sosok bayi Yesus karya Sana Fara Bishara di dalam inkubator di depan Gereja Kelahiran di Betlehem [Clodagh Kilcoyne/Reuters]

Kota ini tidak lagi menampilkan pohon Natal raksasa, marching band, dan tempat kelahiran Yesus yang flamboyan tahun ini, dan hanya memilih beberapa lampu yang meriah.

Di pusat kota, sebuah bendera besar Palestina dikibarkan dengan spanduk bertuliskan, “Lonceng Betlehem berbunyi untuk gencatan senjata di Gaza.”

“Banyak orang yang mati demi tanah ini,” kata Nicole Najjar, seorang siswa berusia 18 tahun. “Sangat sulit untuk merayakannya ketika rakyat kita sedang sekarat.”

Paus Fransiskus berbicara beberapa jam setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji untuk berperang lebih jauh ke wilayah kantong Palestina di Gaza setelah pasukannya mengalami salah satu hari kekalahan terburuk dalam perang darat mereka.

Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan serangan Israel pada Minggu malam menewaskan sedikitnya 70 orang di kamp pengungsi Maghazi di Gaza tengah dan menghancurkan beberapa rumah.

Setidaknya 20.424 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, telah tewas di wilayah kantong tersebut sejak perang dimulai, menurut Kementerian Kesehatan wilayah tersebut.

Natal di Gaza
Pramuka mengadakan tanda solidaritas dengan warga Palestina di Gaza, pada hari kunjungan Patriark Latin Yerusalem, Pierbattista Pizzaballa, ke Kota Tua Betlehem [Mussa Issa Qawasma/Reuters]

“Bethlehem merayakan Natal dengan kesedihan dan kesedihan atas apa yang terjadi di Gaza dan di seluruh Tepi Barat, seluruh wilayah Palestina,” kata Menteri Pariwisata Palestina Rula Maayah.

Patriark Latin Yerusalem, Pierbattista Pizzaballa, tiba pada hari Minggu di Gereja Kelahiran, mengenakan keffiyeh tradisional hitam dan putih.

“Hati kami tertuju ke Gaza, kepada semua orang di Gaza, tetapi perhatian khusus kami tertuju kepada komunitas Kristen di Gaza yang menderita,” katanya.

“Kami di sini untuk berdoa dan meminta tidak hanya gencatan senjata, gencatan senjata saja tidak cukup… kekerasan hanya menghasilkan kekerasan.”

Orang-orang menyalakan lilin di samping Kandang Natal yang dihias untuk menghormati para korban di Gaza dan meminta perdamaian, yang dipajang di Manger Square, bersebelahan dengan Gereja Kelahiran Yesus, di kota Betlehem, Tepi Barat, pada hari Jumat.
Orang-orang menyalakan lilin di samping Kandang Natal untuk menghormati para korban di Gaza dan meminta perdamaian, di Manger Square, bersebelahan dengan Gereja Kelahiran di Betlehem [Mahmoud Illean/AP]

Paus Fransiskus telah mengajukan banyak permohonan untuk gencatan senjata dalam konflik yang berkecamuk di Gaza dan menyerukan pembebasan semua tawanan.

Ketika Misa Malam Natal berakhir, Paus, yang didorong dengan kursi roda, turun ke basilika dengan patung bayi Yesus seukuran manusia di pangkuannya dan diapit oleh anak-anak yang membawa karangan bunga.

Patung itu ditempatkan di palungan di kandang Natal di basilika.

Pada siang hari (11:00 GMT) pada hari Senin, Paus Fransiskus akan menyampaikan pesan dan berkah Hari Natal “Urbi et Orbi” (kepada kota dan dunia).

Sumber

Previous articlePenyanyi Chike membeli G wagon baru senilai 250 juta naira
Next articlePembawa Acara Podcast Mengatasi Reaksi Terhadap Jonathan Owens Setelah Komentar Simone Biles: Orang-orang “Membuatnya Menjadi Sesuatu yang Negatif”
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here