Belfast, Irlandia Utara — Para pemimpin politik yang terjebak dalam Masalah 30 tahun di Irlandia Utara begitu sibuk dengan perebutan “tanah, tanah, wilayah”, sehingga mereka sepenuhnya mengabaikan kesejahteraan lingkungan dari tanah, tanah, dan wilayah tersebut, kata kaum muda yang lahir sejak itu. Perjanjian Jumat Agung (GFA) 25 tahun lalu.

Ini hanyalah salah satu warisan suram dari Troubles yang menurut generasi muda yang lahir pada masa GFA tahun 1998 – juga dikenal sebagai “bayi perdamaian” – dibiarkan begitu saja untuk dibersihkan.

Pada KTT One Young World 2023 untuk kaum muda yang diadakan pada bulan Oktober, peneliti kehidupan laut Heidi McIlvenny mengatakan sebagian besar sumber daya alam paling berharga di Irlandia Utara – termasuk ekosistem laut dan air tawar yang menopang kehidupan – telah sangat diabaikan dan salah dikelola.

“Dua belas persen dari seluruh spesies di pulau ini terancam punah,” katanya.

Perjanjian Jumat Agung, yang mengakhiri konflik selama lebih dari tiga dekade di Irlandia Utara, menandai hari jadinya yang ke-25 pada bulan April tahun ini.

Namun peristiwa ini dibayangi oleh penutupan pemerintahan devolusi yang keenam di wilayah tersebut yang dibentuk oleh GFA, namun telah terbengkalai selama lebih dari 40 persen sejak tahun 1998 karena perbedaan pendapat antara partai-partai politik terkemuka.

Para pemimpin politik begitu sibuk dengan perebutan 'tanah, tanah, wilayah', sehingga mereka mengabaikan kesejahteraan tanah tersebut, kata Heidi McIlvenny pada pertemuan puncak One Young World 2023, 25 tahun setelah Perjanjian Jumat Agung yang mengakhiri Masalah. [Courtesy of One Young World 2023 Belfast Summit]

'Menahan kami untuk meminta tebusan'

Jacinta Hamley, 27, seorang aktivis iklim yang mencalonkan diri sebagai kandidat Partai Hijau pada pemilu lokal tahun ini, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sebagian besar “stagnasi” politik di Irlandia Utara berasal dari pengaturan pembagian kekuasaan yang memungkinkan partai-partai Nasionalis dan Unionis terbesar untuk melakukan hal yang sama. menahan pemerintahan yang dilimpahkan untuk “tebusan”.

“Setiap kali saya melihat politik selama 25 tahun terakhir di sini, yang saya lihat adalah sistem yang gagal,” katanya.

Lembaga pembagian kekuasaan yang dibentuk berdasarkan perjanjian perdamaian tahun 1998 memerlukan kesepakatan antara partai-partai terbesar Nasionalis (yang menginginkan Irlandia bersatu) dan Unionis (yang ingin tetap menjadi bagian dari Inggris).

Namun, Majelis yang dilimpahkan dan Eksekutif pembuat keputusan di Stormont Estate runtuh di bawah formasi Unionis terbesar, Partai Unionis Demokrat, tahun lalu karena perselisihan berkepanjangan mengenai pengaturan bea cukai pasca-Brexit di Laut Irlandia.

Meskipun lembaga-lembaga ini tidak berfungsi, tata kelola diserahkan kepada pegawai negeri. Hal ini sangat membatasi tindakan pemerintah dan seringkali menimbulkan pertanyaan mengenai tindakan berlebihan yang dilakukan oleh pejabat yang tidak melalui proses pemilihan.

Pembicaraan untuk memulihkan pemerintahan yang dilimpahkan kembali terhenti pada minggu ini, dan kemungkinan besar lembaga eksekutif tidak akan terbentuk paling cepat pada tahun 2024.

Ardoyne
Sebuah mural keagamaan tergambar di antara rumah-rumah di kawasan Nasionalis Ardoyne di utara Belfast, salah satu komunitas di Irlandia Utara yang terguncang selama Masa Masalah dan masih tetap miskin. [Paul Faith/AFP]

Jatuh di antara celah

Sementara itu, kelompok-kelompok rentan sedang terjerumus ke dalam celah disfungsi politik ini, kata para pemimpin pemuda. Mereka yang tinggal di daerah-daerah yang paling terkena dampak krisis ini – sering kali daerah-daerah yang terpecah oleh tembok-tembok beton yang sangat besar – melaporkan bahwa mereka mengalami tingkat kekurangan yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang mereka alami selama konflik sengit selama 30 tahun yang menewaskan lebih dari 3.500 orang.

Anggota komunitas seperti daerah kantong Nasionalis Ardoyne dan daerah Unionis Woodvale, keduanya di utara Belfast, mengatakan tingkat kekurangan saat ini lebih buruk dibandingkan 25 tahun yang lalu. Pada saat perjanjian ini ditandatangani, wilayah-wilayah tersebut dijanjikan “dividen perdamaian” dalam bentuk kemakmuran ekonomi yang menurut banyak pihak belum terwujud.

“Faktanya tetap bahwa dampak dari Troubles terus menghancurkan kehidupan,” kata Caitlin Ball, mahasiswa Universitas Ulster, kepada para delegasi pada hari terakhir pertemuan puncak tersebut.

“Masyarakat di wilayah Utara terus beroperasi di bawah kendali paramiliter. Dan trauma – baik yang berasal dari pengalaman hidup kita sendiri maupun trauma antargenerasi yang disebabkan oleh konflik – masih banyak terjadi dan belum terselesaikan.”

Lembah Kayu
Pendukung loyalis berupaya melewati toko-toko Nasionalis Ardoyne di utara Belfast, Irlandia Utara pada 13 Juli 2015, namun dicegah oleh polisi [Paul Faith/AFP]

Ball juga menyerukan Irlandia Utara untuk menghadapi meningkatnya sentimen xenofobia di era perubahan sosial yang semakin beragam.

Menurut sensus tahun 2021, sekitar 4 persen penduduk di Irlandia Utara kini berasal dari latar belakang Kulit Hitam, Asia, dan Etnis Minoritas, sementara wilayah tersebut diperkirakan menjadi rumah bagi sekitar 150.000 migran. Angka ini dua kali lipat dibandingkan angka tahun 2011 sebesar 1,8 persen (32.400 orang) dan lebih dari empat kali lipat angka tahun 2001 sebesar 0,8 persen (14.300 orang).

Ball menyoroti “peningkatan serangan dan intimidasi bermotif rasial”, dengan kejahatan rasial di beberapa wilayah Belfast meningkat dua kali lipat dalam lima tahun terakhir.

Dia berpendapat bahwa kemarahan terhadap kelompok-kelompok ini “salah arah” dan seharusnya ditujukan kepada para pemimpin politik dan institusi yang menurutnya telah mengecewakan banyak orang di Irlandia Utara.

Ada kecenderungan untuk mengabaikan pengalaman orang-orang yang ditinggalkan selama 25 tahun yang relatif damai, katanya.

Ball menambahkan bahwa penting untuk memenuhi kebutuhan “mereka yang tunawisma, yang menderita penyalahgunaan obat-obatan terlarang, mereka yang tidak dapat memiliki pekerjaan karena masalah kesehatan mental yang buruk, komunitas Wisatawan Irlandia, dan pencari suaka.

“Kita tidak bisa berdiri di sini dan membicarakan perdamaian dan rekonsiliasi jika perdamaian yang sama tidak bisa diperluas ke komunitas-komunitas yang semakin berkembang yang kini tinggal di Irlandia.”

Epidemi kesehatan mental

Sejumlah anak muda, termasuk beberapa orang yang memberikan pidato pada pertemuan puncak “Apa Selanjutnya untuk Irlandia Utara?” acara panel, menyoroti epidemi kesehatan mental yang semakin meningkat di kawasan ini.

Dalam 20 tahun setelah Perjanjian Jumat Agung, angka bunuh diri di wilayah tersebut melampaui jumlah nyawa yang hilang selama 30 tahun Masa Masalah, yakni hampir 1.000 jiwa, menurut angka yang disampaikan oleh koalisi profesional kesehatan kepada anggota parlemen di Westminster pada tahun 2018.

Bola Caitlin
Caitlin Ball meminta para pemimpin untuk mengatasi rasisme terhadap migran di Irlandia Utara serta meningkatnya kesenjangan [Courtesy of One Young World 2023 Belfast Summit]

Para pegiat mengatakan bahwa ketergantungan yang berlebihan pada pengobatan dan kurangnya terapi bicara membuat upaya mengatasi dampak berbagai jenis trauma terhadap mereka yang tinggal di Irlandia Utara menjadi mustahil. Sementara itu, daftar tunggu di wilayah ini tetap lebih tinggi dibandingkan wilayah mana pun di Inggris atau Republik Irlandia.

Matthew Taylor, 21, mendirikan badan amal kesehatan mental pertama yang dipimpin pemuda di Inggris, Pure Mental NI, ketika dia baru berusia 17 tahun.

Dia mengatakan kepada delegasi KTT: “Bencana iklim akan segera terjadi, kelumpuhan politik yang tiada henti di Irlandia Utara, hubungan antara negara-negara nuklir semakin mendekati tengah malam dibandingkan sebelumnya. Dan dengan apa kita bertemu?

“Kita dihadapkan pada para pemimpin politik yang bersikap pasrah dan apatis yang ambivalen untuk melakukan yang lebih baik dari ini, lebih baik dari apa yang kita miliki.”

Masa jeda yang sedang berlangsung di Stormont berarti tidak ada dana yang dapat dialokasikan untuk mendukung strategi kesehatan mental yang telah lama ditunggu-tunggu di wilayah tersebut, di tengah meningkatnya permintaan dan meningkatnya daftar tunggu. Tindakan yang direncanakan sebagai bagian dari strategi ini diperkirakan akan menelan biaya sebesar £1,2 miliar ($1,52 miliar) antara saat ini hingga tahun 2031.

Ada juga kesenjangan yang semakin besar dalam penyediaan layanan kesehatan mental antara distrik-distrik yang paling miskin di Irlandia Utara dan lingkungan yang lebih makmur. Tingkat resep obat untuk mengatasi suasana hati dan kecemasan ditemukan 66 persen lebih tinggi di komunitas miskin dibandingkan di wilayah kaya.

Sementara itu, pengeluaran untuk obat antidepresan di kawasan ini meningkat lebih dari 50 persen pada tahun 2020.

Skema lingkungan yang gagal

Banyak generasi muda percaya bahwa hal ini merupakan warisan dari kesalahan pengelolaan lingkungan hidup yang telah memperburuk krisis sosial di Irlandia Utara.

Pemerintahan devolusi Irlandia Utara runtuh antara tahun 2017 dan 2020 karena dampak politik dari skema energi terbarukan yang gagal. Skandal “uang untuk abu” – sebuah skema subsidi hijau yang salah urus yang terjadi di bawah kepemimpinan Partai Persatuan Demokrat (DUP) – membuat pembayar pajak Inggris harus membayar tagihan sebesar 500 juta pound ($630 juta). Partai Nasionalis, Sinn Fein, keluar dari pemerintahan pembagian kekuasaan sebagai protes.

Belfast
Sebuah mural yang menggambarkan pemimpin DUP dan Menteri Pertama Arlene Foster terkait dengan kontroversi skema inisiatif panas terbarukan pada 10 Januari 2017 di Belfast, Irlandia Utara [Charles McQuillan/Getty Images]

Sementara itu, lebih dari seperempat lahan di kawasan ini telah menjadi subyek konsesi termasuk izin eksplorasi, penggalian terowongan, pekerjaan eksplorasi dan pengambilan sampel, yang telah diberikan kepada perusahaan pertambangan (terutama di luar negeri). Hampir 70 persen dari seluruh lahan di wilayah otoritas lokal Derry dan Strabane, dekat perbatasan darat Irlandia, tunduk pada konsesi tersebut.

“Lough Neagh, yang menyediakan hampir separuh air minum untuk Irlandia Utara, sedang bergulat dengan pertumbuhan ganggang biru-hijau yang beracun, yang mengancam kesejahteraan manusia dan satwa liar.”

Ciaran Ferrin, 25, ketua Kelompok Kerja Pemuda Komisi Iklim Belfast, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa disahkannya undang-undang iklim pertama di yurisdiksi tersebut tahun lalu adalah contoh tuntutan politik kaum muda yang akhirnya diterjemahkan ke dalam komitmen yang mengikat secara hukum.

“Saya pikir generasi muda mempunyai peran besar dalam membantu disahkannya Undang-Undang Perubahan Iklim,” katanya.

Namun, tambahnya, fungsi inti komisi tersebut, yaitu menyediakan saluran komunikasi antara pihak Eksekutif dan mereka yang berusia 18 hingga 30 tahun, dengan berbagai perspektif mengenai perubahan iklim, tidak dapat dijalankan jika masa jeda di Stormont terus berlanjut.

'Itu tidak berhasil, jadi kenapa repot-repot?'

Jacinta Hamley, 27, mengatakan anak muda menjadi kecewa dengan politik di Irlandia Utara sebagai dampaknya.

“Mereka berpikir, 'Lagi pula, hal itu tidak berhasil di sini. Jadi apa gunanya?' Saya pikir, selama kita terus mengalami kegagalan sistem yang disebabkan oleh politik kesukuan dengan cara seperti ini, hal ini mungkin akan sulit.”

Jacinta Hamley
'Di sini tidak bisa, jadi apa gunanya?' Jacinta Hamley, 27, mengatakan kaum muda kecewa dengan jeda politik di Irlandia Utara [Courtesy of One Young World 2023 Belfast Summit]

Namun, Hamley menambahkan, terdapat tanda-tanda dan tanda-tanda bahwa politik non-sektarian yang progresif mungkin secara bertahap akan muncul di Irlandia Utara.

“Saya masih berharap. Karena Anda melihatnya – ada peningkatan jumlah generasi muda yang menjadi lebih terlibat, mendapat informasi, dan terlibat dalam politik di sini. Saya yakin ada potensi munculnya sistem politik yang lebih baik dan lebih fungsional.”

Dalam jajak pendapat perbatasan mengenai reunifikasi Irlandia, sesuatu yang semakin mungkin terjadi sebagai konsekuensi dari Brexit, Hamley berpendapat bahwa pertanyaan lintas batas mengenai polusi dan pengelolaan banjir, ketahanan energi dan pangan akan semakin membentuk realitas sehari-hari. kehidupan masyarakat – apapun kerangka atau pengaturan konstitusinya.

“Bahkan jika kita berbicara tentang masalah konstitusional dan perbatasan, wilayah yang sama akan terkena dampak dari masalah ini – misalnya, jika kita melihat banjir ekstrem dan kenaikan permukaan air laut di Belfast dan Dublin.

“Ini adalah topik-topik penting yang mendesak dan akan berdampak pada kehidupan dan kesejahteraan warga di seluruh pulau. Dan, apa pun hasilnya, kami masih harus terus bekerja sama [the Republic of] Irlandia dan wilayah Inggris lainnya dalam peraturan dan kebijakan iklim dan lingkungan.”

Sumber

Previous articleSiapakah Penjahit Giok? Wiki Bio, etnis, tinggi badan, ukuran, kekayaan bersih
Next article“Saya akan membocorkan semua rahasia yang telah saya putuskan untuk sembunyikan jika saya mendengar pembicaraan bodoh apa pun” ancam Emeka Ike sambil menegaskan pernikahan kembali (Video)
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here