Para pelayat yang berkumpul di pemakaman umum di Sanaa mengatakan mereka tetap teguh pada sikap mereka terhadap perang Israel di Gaza.

Tujuh belas pejuang Houthi tewas dalam serangan Amerika Serikat dan Inggris, kata kelompok pemberontak Yaman melalui media resminya, setelah pemakaman umum di ibu kota Sanaa.

“Jenazah sejumlah syuhada bangsa dan angkatan bersenjata dan keamanan yang menjadi martir akibat pemboman agresi Amerika-Inggris dibawa melalui Sanaa hari ini dalam prosesi pemakaman yang khidmat,” kata media resmi Houthi di Sabtu, mencantumkan nama mereka.

AS dan Inggris telah menyerang sasaran-sasaran Houthi di Yaman sejak pertengahan Januari, dalam upaya untuk membuat mereka menghentikan serangan terhadap kapal-kapal di Laut Merah.

Pemberontak yang didukung Iran, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman yang dilanda perang termasuk pelabuhan Hodeidah, telah menargetkan apa yang mereka katakan sebagai kapal-kapal yang terkait dengan Israel sebagai tanggapan terhadap perang di Gaza.

Amerika Serikat dikatakan pada hari Kamis bahwa militernya telah melakukan beberapa serangan terhadap peluncur rudal ketika pejuang Houthi bersiap meluncurkannya terhadap kapal komersial dan kapal perang AS di Laut Merah.

Sejumlah besar pendukung berkumpul di masjid Al-Shaab di Sanaa, yang sebelumnya merupakan masjid Al-Saleh, pada hari Sabtu untuk menghadiri pemakaman anggota Houthi yang tewas dalam serangan tersebut.

Kendaraan yang ditutupi kain hijau, membawa peti mati pemberontak Houthi Yaman berkendara di dekat masjid Al-Shaab di Sanaa selama upacara pemakaman [Mohammed Huwais/AFP]

Salah satu pelayat, Abu Moataz Ghalib, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia dan orang lain yang hadir tetap teguh pada pendirian mereka mengenai perang di Gaza.

“Kami menyampaikan pesan kami melalui para syuhada ini bahwa sangat tidak mungkin kami meninggalkan posisi kami yang didasarkan pada prinsip dan keyakinan, yang memaksa kami untuk mengambil tindakan,” ujarnya.

Sebutan 'Teroris'

Pada hari Rabu, kantor berita Houthi melaporkan bahwa AS dan Inggris telah mencapai sasaran di provinsi Hodeidah.

Pada hari Selasa, kelompok Houthi mengatakan mereka telah menargetkan kapal-kapal AS dan Inggris dalam dua serangan di Laut Merah, menyebabkan kerusakan kecil tetapi tidak ada korban jiwa.

Serangan di Laut Merah telah meningkatkan premi asuransi bagi perusahaan pelayaran, memaksa banyak perusahaan untuk menghindari rute penting yang biasanya dilalui sekitar 12 persen perdagangan maritim global.

Pada hari Jumat, Steve Fagin, duta besar AS untuk Yaman, berkata pada X melalui akun Kedutaan Besar AS, bahwa AS akan mengklasifikasikan Houthi sebagai kelompok teroris pada akhir pekan depan, kecuali kelompok tersebut menghentikan serangannya terhadap kapal-kapal di Laut Merah.

AS mengumumkan langkah ini pada bulan Januari, memberikan waktu 30 hari kepada Houthi untuk menghentikan serangan sebelum tindakan tersebut diterapkan.

“Sebagai tanggapan atas ancaman dan serangan yang terus berlanjut ini, Amerika Serikat mengumumkan penetapan Ansarallah, yang juga dikenal sebagai Houthi, sebagai Teroris Global yang Ditunjuk Secara Khusus,” kata Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan dalam sebuah pernyataan pada saat itu.



Sumber

Previous articleNigeria vs Pantai Gading: Pratinjau final CAF AFCON 2023
Next articleDunia akan berguncang jika Nigeria memenangkan AFCON – Penyanyi, Omah Lay
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.