Ibu kota India dan Bangladesh mengalami lapisan kabut asap beracun yang tebal, sehingga mempengaruhi kualitas udara dan kehidupan normal.

Ibu kota India dan Bangladesh diselimuti lapisan tebal kabut asap beracun, seiring menurunnya kualitas udara di New Delhi dan Dhaka.

Dhaka sempat muncul sebagai kota paling tercemar di dunia pada hari Rabu, dengan tingkat indeks “berbahaya” sebesar 325, menurut pemantau iklim Swiss, IQAir.

Namun pada tengah hari, kondisi sedikit membaik, dengan indeks turun ke 177 – masih dalam kisaran “tidak sehat”.

Kualitas udara di Dhaka, salah satu kota terpadat di dunia dengan lebih dari 20 juta penduduk, telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir karena penggunaan bahan bakar fosil secara berlebihan, sehingga menimbulkan masalah kesehatan bagi masyarakat.

“Kami sering menderita asma, demam, dan alergi saat mengoperasikan becak di jalanan,” kata Rafiq Mondal, yang mencari nafkah sebagai pengemudi kendaraan. “Sering kali sangat menyakitkan.”

Meskipun pihak berwenang di Dhaka menyemprot jalan-jalan dengan air untuk membantu menghilangkan debu, warga menginginkan langkah-langkah tambahan diambil.

“Polusi udara berdampak buruk,” kata warga Wasim Akhter.

“Dengan adanya mega proyek seperti jalur kereta metro, terdapat banyak material konstruksi di mana-mana… Tindakan harus dilakukan dengan lebih serius.”

Bank Dunia telah mendesak Bangladesh untuk berkoordinasi lebih erat dengan negara-negara tetangganya di Asia Selatan untuk membersihkan udara.

Polusi udara, yang seringkali berupa campuran partikel padat, tetesan cairan, dan gas, menyumbang seperlima kematian di negara ini setiap tahunnya, kata laporan tersebut dalam sebuah laporan.

Di New Delhi, yang sering memimpin daftar paling tercemar di dunia, indeks AQI pada hari Rabu menunjukkan angka 378, menurut Dewan Pengendalian Polusi Pusat – sebuah peringkat “sangat buruk”.

Kabut tebal di ibu kota India dan di seluruh India utara menyebabkan penundaan lebih dari 100 penerbangan dan gangguan layanan kereta api karena jarak pandang berkurang hingga hampir 50 meter (164 kaki) di beberapa daerah.

Kabut tebal mengandung partikel dan polutan lainnya, menurut departemen cuaca, yang memperingatkan dampaknya terhadap kesehatan puluhan juta penduduk kota.

Daerah lain di India utara, termasuk negara bagian Punjab, Uttar Pradesh dan Haryana melaporkan kondisi cuaca serupa.

Sumber

Previous articleMenikahi. 10:31: Masyarakat Amerika kecewa dengan proses pemilu pendahuluan dan partai politik besar, menurut jajak pendapat AP-NORC
Next articleEquity Down Under: Bagaimana startup Australia dapat mendobrak pasar AS
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here