Upaya Khawaja untuk menyampaikan pesan dukungan dan tanda perdamaian dihalangi oleh badan pengatur kriket dunia.

Dewan Kriket Internasional (ICC) dikecam karena menunjukkan “kurangnya moral” setelah menolak mengizinkan pemain kriket Australia menunjukkan dukungan di lapangan untuk Gaza di mana lebih dari 20.000 warga Palestina telah terbunuh oleh serangan Israel.

Usman Khawaja dari Australia menulis “Kebebasan adalah hak asasi manusia” dan “Semua kehidupan adalah setara” di sepatu botnya dengan warna bendera Palestina dalam sesi latihan menjelang pertandingan pertama melawan Pakistan awal bulan ini.

Dalam postingan emosional di X, Khawaja kemudian mengatakan ICC “mengatakan kepada saya bahwa saya tidak boleh memakai sepatu saya di lapangan karena mereka yakin itu adalah pernyataan politik berdasarkan pedoman mereka”.

Dia juga ditegur oleh ICC karena mengenakan ban kapten berwarna hitam, yang menurut pemukul tersebut sebagai bentuk duka pribadi.

Upaya berikutnya – mencetak burung merpati dan ranting zaitun pada pemukul dan sepatunya – juga diblokir oleh ICC dengan juru bicara badan pengatur kriket dunia yang dikutip oleh ESPNCricinfo mengatakan bahwa “pesan pribadi seperti ini tidak diperbolehkan sesuai Klausul F Peraturan Pakaian dan Perlengkapan”.

“ICC mendukung para pemain yang menggunakan platform mereka di luar arena pertandingan untuk mempromosikan hak asasi manusia, perdamaian dan kesetaraan dan akan mendorongnya untuk terus menggunakan platform alternatif,” tambah juru bicara ICC.

Khawaja mengatakan logo tersebut, yang merujuk pada Pasal 1 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, telah disetujui oleh Cricket Australia dan Asosiasi Kriket Australia.

“Saya menghormati ICC dan peraturan serta regulasi yang mereka miliki. Saya akan meminta mereka dan menggugat agar mereka menjadikannya adil dan merata bagi semua orang dan mereka memiliki konsistensi dalam cara mereka memimpin,” kata Khawaja pada hari Jumat. “Konsistensi itu belum dilakukan. Saya sangat terbuka dan jujur ​​​​tentang hal itu. Saya akan menyelesaikannya dengan ICC.”

Pada tahun 2014, pemain serba bisa Inggris Moeen Ali dilarang oleh ICC mengenakan gelang bergambar slogan “Selamatkan Gaza” dan “Bebaskan Palestina”.

Namun, pada tahun 2019, pemain kriket India mengenakan topi bergaya kamuflase tentara dalam pertandingan melawan Australia sebagai bentuk solidaritas terhadap polisi paramiliter India yang tewas dalam serangan di Kashmir yang dikelola India.

ICC juga mengizinkan pemain untuk “berlutut” sebelum pertandingan internasional untuk mendukung gerakan Black Lives Matter pada tahun 2020 dan 2021.

“Saya telah mengikuti kegagalan Khawaja dan saya terkejut dengan sikap ICC,” kata mantan pemain fast bowler Hindia Barat Michael Holding.

“Jika sebagian besar organisasi lain menunjukkan konsistensi dalam sikap dan perilaku mereka terhadap suatu isu, saya bisa saja terkejut, tapi bukan mereka. Sekali lagi, mereka menunjukkan kemunafikan dan kurangnya moral sebagai sebuah organisasi.”

“Peraturan ICC mengatakan pesan ulang 'persetujuan tidak boleh diberikan untuk pesan yang berkaitan dengan kegiatan atau tujuan politik, agama atau ras', jadi bagaimana orang bisa berlutut untuk BLM dan tunggulnya ditutupi dengan warna LGBTQ?”

Kapten Australia Pat Cummins juga mendukung pendirian dan dukungan Khawaja sambil mempertanyakan ketidakjelasan ICC mengenai peraturan yang mengizinkan pemain untuk menunjukkan dukungan untuk tujuan tersebut.

“Saya pikir dia membela apa yang dia yakini dan saya pikir dia melakukannya dengan sangat hormat. Semua kehidupan adalah setara dan menurut saya itu tidak terlalu menyinggung, dan saya akan mengatakan hal yang sama tentang merpati,” kata Cummins.

Israel melancarkan serangan habis-habisan ke Gaza setelah serangan Hamas pada 7 Oktober. Selain 20.000 orang tewas di daerah kantong yang terkepung, lebih dari 54.000 orang terluka dan ratusan lainnya dilaporkan masih terkubur di bawah reruntuhan.



Sumber

Previous articlePenyanyi gospel, Tim Godfrey dan istrinya membawa pemotretan Natal ke level yang lebih tinggi (Video)
Next articleNatal 2023: Selebriti Nigeria membanjiri internet dengan foto keluarga yang indah
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here