India menghadapi Inggris dalam Tes ketiga pada hari Kamis untuk mengembalikan normalitas dan otoritas ke seri lima pertandingan mereka tetapi mereka akan melakukannya dengan mengetahui bahwa Virat Kohli sekarang tersedia untuk sisa pertandingan.

Inggris memenangkan Tes pembukaan seri dengan hanya 28 run setelah mengumpulkan 420 run pada inning kedua untuk mengatasi defisit 190 dari inning pertama.

Tes kedua menghasilkan comeback lain dari Inggris tetapi mereka akhirnya gagal mencapai target 106 run, setelah kebobolan defisit pada babak pertama sebesar 143.

Kohli absen untuk kedua pertandingan tersebut, karena alasan pribadi yang membuatnya melewatkan banyak pertandingan di India tahun ini, dan sejak itu mengumumkan bahwa dia tidak bisa bermain selama tur Inggris.

India juga dilanda berita bahwa KL Rahul juga akan melewatkan pertandingan mendatang di Rajkot, setelah juga melewatkan Tes kedua karena cedera paha.

'India adalah tim yang lebih kuat meski Kohli absen'

Mantan pemain bowling Inggris Angus Fraser adalah salah satu penyeleksi untuk tur India 2016 ketika Kohli berakhir sebagai pencetak gol terbanyak dengan 655 run saat India mengklaim kemenangan seri 4-0.

“Ini adalah kerugian besar tapi mereka bisa mengatasinya tanpa dia di dua pertandingan pertama,” kata Fraser kepada Al Jazeera.

“Inggris telah bermain sangat baik dalam dua pertandingan pertama, terutama dengan defisit pada babak pertama, tetapi mereka mungkin akan kalah dalam kedua Tes jika Kohli berada di sana.

“Dia mungkin juga menjadi sosok yang mencetak angka ekstra untuk memenangkan pertandingan Tes pertama.

“India adalah tim yang difavoritkan dan lebih kuat bahkan saat dia absen karena ada cukup pemain dan berlarian untuk membuat Inggris berada di bawah tekanan.”

Karir internasional Fraser berlangsung selama 10 tahun dari 1989 hingga 1999 tetapi terhenti karena cedera pinggul.

Mantan pelaut Middlesex itu mengklaim 177 gawang dalam 46 Tes dengan rata-rata 27 dan, dua tahun dalam karirnya di Inggris, mendapat tepuk tangan dari lapangan oleh para penggemar Australia setelah mencetak enam gawang di Melbourne Cricket Ground yang penuh sesak.

Pria berusia 58 tahun ini yakin kemenangan pada Tes pertama seri ini adalah yang terhebat yang pernah dilihatnya. Dengan demikian, 196 pukulan Ollie Pope pada babak kedua adalah “oleh karena itu merupakan babak luar negeri terhebat yang pernah dilakukan pemukul Inggris” dan kemenangan itu sendiri melampaui kemenangan seri Tes 3-0 di Pakistan pada tahun 2022 yang menghasilkan beberapa penyelesaian menakjubkan.

“Saya tahu bahwa semua orang gembira dengan kemenangan di Pakistan musim dingin lalu, namun ini adalah kemenangan yang jauh lebih baik,” katanya.

“Kembali dari posisi mereka sebelumnya dengan serangan berputar yang tidak berpengalaman juga, mengalahkan India di permukaan yang sulit sungguh fenomenal.”

Inggris telah menghasilkan sesuatu yang 'cukup istimewa'

Dengan tiga Tes yang harus dimainkan, ada masalah yang jelas muncul bagi Inggris lebih besar daripada hilangnya Kohli ke India, menurut pendapat Fraser.

“Mereka telah menghasilkan sesuatu yang sangat istimewa dan mereka juga tampil mengagumkan di Tes kedua, tetapi mereka akan membutuhkan lebih banyak run dari nama-nama besar. [Joe] Akar dan [Ben] Stokes kalau mau bertanding,” ujarnya.

“Mereka tidak boleh menyerah begitu saja pada defisit babak pertama yang telah mereka lakukan.

“Kekhawatiran saya adalah, mereka mendapat libur seminggu sebelum dua pertandingan Tes berikutnya tetapi intensitas dan stres bermain kriket berturut-turut, intensitas tinggi dalam waktu singkat, apa pengaruhnya bagi spinners? .”

Dalam hal ini, Inggris harus keluar sendiri dengan Jack Leach terpaksa mundur dari sisa seri karena masalah lutut.

Itu meninggalkan Inggris dengan serangan berputar yang tidak berpengalaman dari Tom Hartley, yang mengklaim sembilan gawang di pertandingan pembuka seri, Rehan Ahmed dan Shoaib Bashir.

“Ada kegembiraan dan energi yang tercipta dengan menjalani ini untuk pertama atau kedua kalinya, tetapi Anda berharap intensitas dan faktor kelelahan tidak menimpa Ahmed dan Bashir pada pertandingan Tes mendatang,” lanjut Fraser.

“Kepergian Leach adalah suatu kerugian tetapi di situlah yang akan diputuskan apakah Inggris akan mencetak gol dan mudah-mudahan para pemain spin bowling Inggris khususnya tidak menjadi lelah dan lelah dengan keseluruhan pengalaman.”

'Pemain hebat menguasai situasi'

Jika Inggris memenangkan seri melawan tim India yang kehilangan pemain bintangnya, maka pertanyaan “bagaimana jika” akan selalu ada seperti yang terjadi pada dua Tes pertama.

Namun, ini akan menjadi pencapaian besar mengingat kekuatan dan kedalaman yang dimiliki India di setiap departemen dan dengan Test bowler nomor satu di dunia, Jasprit Bumrah.

Peluang Inggris pun semakin besar dengan absennya pemain yang auranya mustahil tergantikan.

“Bukan hanya pemukulnya saja yang dirindukan, kehadirannya di lapangan dan daya saing yang ia bawa di lapangan juga dirindukan,” tutup Fraser.

“Ada perasaan 'dia mungkin melakukan sesuatu' – pemain hebat seperti Shane Warne memilikinya.

“Kemungkinan mereka akan melakukan sesuatu. Pemain hebat menguasai situasi. Kohli memang bukan kaptennya tapi akan mempengaruhi kapten dan mood kompetisi yang berlangsung di luar sana.

“Anda bisa melihatnya dari reaksinya ketika gawang diambil – ada intensitas nyata dalam cara dia bermain kriket dan itu berdampak positif pada tim di mana dia bermain.”



Sumber

Previous articleKaty Perry Akan Keluar dari 'American Idol' Setelah 7 Musim: 'Saya Ingin Pergi dan Melihat Dunia'
Next articleBelanja pertahanan global melonjak hingga mencapai rekor $2,2 triliun pada tahun lalu: Laporan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.