Investigasi menunjukkan jurnalis di India menghadapi 'ancaman pengawasan yang melanggar hukum' dan 'alat penindasan' lainnya.

Pemerintah India telah menggunakan spyware Pegasus yang sangat invasif untuk menargetkan jurnalis terkenal, menurut penyelidikan baru oleh Amnesty International dan The Washington Post.

Temuan tersebut, yang diterbitkan pada hari Kamis, mencatat India penggunaan berulang Pegasus terhadap jurnalis, termasuk yang sebelumnya menjadi korban serangan menggunakan spyware yang sama.

Dibuat oleh perusahaan Israel NSO Group, Pegasus dapat digunakan untuk mengakses pesan dan email ponsel, membaca foto, menguping panggilan, melacak lokasi dan bahkan merekam pemiliknya dengan kamera.

Para pengawas telah mendokumentasikan meluasnya penggunaan spyware – yang menurut NSO hanya dijual kepada pemerintah atau badan keamanan – terhadap jurnalis dan aktivis di banyak negara, termasuk India.

Amnesty mengatakan jurnalis Siddharth Varadarajan, editor pendiri outlet media digital The Wire, dan Anand Mangnale, editor Asia Selatan di The Organized Crime and Corruption Reporting Project (OCCRP), telah menjadi sasaran spyware di iPhone mereka, dengan kasus terbaru yang teridentifikasi di Oktober 2023.

“Wartawan di India semakin banyak menghadapi ancaman pengawasan yang melanggar hukum hanya karena melakukan pekerjaan mereka, serta alat penindasan lainnya termasuk pemenjaraan berdasarkan undang-undang yang kejam, kampanye kotor, pelecehan dan intimidasi,” kata Donncha O Cearbhaill, kepala Lab Keamanan Amnesty.

“Meskipun ada pengungkapan berulang kali, terdapat kurangnya akuntabilitas mengenai penggunaan spyware Pegasus di India yang hanya meningkatkan rasa impunitas atas pelanggaran hak asasi manusia ini.”

Amnesty mengatakan Lab Keamanannya menemukan bukti dari perangkat Mangnale bahwa eksploitasi zero-click yang dirancang untuk menginstal Pegasus secara diam-diam telah dikirim ke ponselnya.

Eksploitasi zero-click mengacu pada perangkat lunak berbahaya yang memungkinkan spyware diinstal pada perangkat tanpa pengguna perlu mengeklik tautan.

'Serangan yang melanggar hukum'

Pada bulan Oktober, Apple mengeluarkan pemberitahuan ancaman baru secara global kepada pengguna iPhone yang mungkin menjadi sasaran “penyerang yang disponsori negara”. Lebih dari 20 jurnalis dan politisi oposisi di India dilaporkan telah menerima pemberitahuan tersebut.

Ponsel Mangnale menjadi sasaran saat dia sedang mengerjakan berita tentang dugaan manipulasi saham oleh konglomerat multinasional besar di India, kata Amnesty.

OCCRP menerbitkan penyelidikan pada bulan Agustus mengenai transaksi keuangan taipan India Gautam Adani, sekutu utama Perdana Menteri India Narendra Modi.

Mangnale mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia menjadi sasaran “dalam beberapa jam” setelah mengirimkan pertanyaan ke Grup Adani atas nama OCCRP.

Varadarajan – yang sebelumnya diretas dengan spyware Pegasus pada tahun 2018 – menyatakan kepada The Washington Post bahwa dia telah menjadi sasaran karena memimpin oposisi terhadap penahanan penerbit berita terkemuka di New Delhi.

Pemerintah India tidak segera menanggapi pertanyaan tentang penyelidikan tersebut.

Pada tahun 2021, New Delhi dituduh menggunakan Pegasus untuk mengawasi jurnalis, politisi oposisi, dan aktivis, dengan dokumen yang bocor menunjukkan bahwa spyware tersebut telah digunakan terhadap lebih dari 1.000 nomor telepon India.

“Menargetkan jurnalis semata-mata karena melakukan pekerjaan mereka merupakan serangan yang melanggar hukum terhadap privasi mereka dan melanggar hak kebebasan berekspresi. Semua negara bagian, termasuk India, mempunyai kewajiban untuk melindungi hak asasi manusia dengan melindungi masyarakat dari pengawasan yang melanggar hukum,” kata O Cearbhaill dari Amnesty.

Para aktivis mengatakan kebebasan pers di negara demokrasi terbesar di dunia ini telah menderita selama masa jabatan Modi. India telah turun 21 peringkat menjadi 161 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia, yang disusun oleh Reporters Without Borders, sejak ia menjabat pada tahun 2014.

Sumber

Previous articleMenjaga harapan akan kesehatan tetap hidup
Next articleIndia menargetkan jurnalis terkenal dengan spyware Pegasus: Amnesti
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here