Ini adalah kedua kalinya utusan Rusia untuk Teheran dipanggil karena masalah yang sama.

Teheran, Iran – Iran sekali lagi memanggil utusan Rusia untuk Teheran setelah Moskow menandatangani pernyataan bersama dengan negara-negara Arab yang menyerukan perundingan mengenai tiga pulau yang disengketakan yang diklaim oleh Uni Emirat Arab sebagai miliknya.

Utusan Rusia dipanggil ke Kementerian Luar Negeri Iran untuk menerima “protes keras” Teheran atas pernyataan tersebut, kata situs berita IRNA yang dikelola pemerintah pada Sabtu malam.

Di Kementerian Luar Negeri, utusan Rusia dilaporkan diberitahu bahwa penghormatan terhadap integritas teritorial suatu negara adalah prinsip mendasar dalam hubungan antara dua negara. IRNA juga mengatakan pejabat tersebut diberitahu bahwa tiga pulau yang disengketakan “selamanya menjadi milik Iran” sehingga klaim pihak luar tidak dapat diterima.

Pulau-pulau di Selat Hormuz yang strategis, yaitu Tunb Besar, Tunb Kecil, dan Abu Musa, telah diperintah oleh Iran sejak tahun 1971 ketika angkatan laut Iran mengambil alih pulau-pulau tersebut setelah pasukan Inggris menarik diri dari wilayah yang sekarang menjadi UEA.

UEA juga mengklaim wilayah tersebut sebagai bagian dari wilayahnya dan baru-baru ini menerima peningkatan dukungan dari Rusia dan Tiongkok, yang mana Teheran juga merupakan salah satu sekutunya.

Iran telah memanggil utusan Tiongkok untuk Teheran atas pernyataan bersama serupa dengan negara-negara Arab di kawasan itu pada bulan Desember 2022 dan juga telah memanggil duta besar Rusia pada bulan Juli atas pernyataan bersama yang hampir serupa.

Pernyataan bersama Rusia minggu ini, yang ditandatangani pada Forum Kerja Sama Rusia-Arab edisi keenam di Maroko, mendukung “solusi dan inisiatif damai yang bertujuan untuk menyelesaikan konflik melalui negosiasi bilateral atau Mahkamah Internasional, sesuai dengan hukum internasional dan Piagam PBB. ”.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Nasser Kanaani, telah mengecam tindakan tersebut awal pekan ini, dan Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian mengangkat masalah ini bersama rekannya dari Rusia, Sergei Lavrov, yang memimpin delegasi ke Maroko.

Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan Lavrov mengatakan kepada Amirabdollahian bahwa Rusia selalu menghormati integritas teritorial Iran dan “kebijakan resmi Moskow tidak boleh diragukan”.

Mungkin Rusia harus berbicara dengan Jepang?

Pernyataan bersama tersebut juga membuat kesal beberapa anggota parlemen Iran, yang melalui media sosial mencoba menjelaskan bahwa masalah ini tidak dapat dinegosiasikan.

Mohammad Bagher Ghalibaf, ketua parlemen Iran, menulis di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, bahwa semakin menghangatnya hubungan dengan Rusia didasarkan pada rasa saling menghormati dan setiap klaim yang mengancam integritas teritorial Iran akan ditanggapi dengan “tanggapan serius”.

“Rusia harus berhati-hati terhadap Barat yang mengambil keuntungan dari kesalahannya,” tulisnya.

Ghalibaf juga menunjukkan bahwa Iran tidak tinggal diam di pulau-pulau tersebut, dan telah melakukan berbagai upaya untuk mengisi dan mengembangkan pulau-pulau tersebut. Dia berjanji bahwa parlemen akan secara hukum mendukung upaya pengembangan pulau-pulau tersebut.

Anggota parlemen lainnya melontarkan kata-kata yang lebih keras terhadap Moskow dan Abu Dhabi.

“Sepertinya bahasa kebaikan harus diubah, setidaknya dengan UEA,” tulis Hadi Beiginejad di X.

Anggota parlemen lainnya, Ebrahim Rezaei, mengatakan “jika mereka menyarankan negosiasi, maka kami juga mengundang Rusia untuk bernegosiasi dengan Jepang mengenai Kepulauan Kuril”, mengacu pada sengketa empat pulau antara Rusia dan Jepang.

Sumber

Previous articleUkraina memilih tanggal Natal baru yang melanggar tradisi Rusia
Next article“Dia masih hidup” Odunlade Adekola memberi kabar terkini tentang Azeez Ijaduade yang ditembak polisi Nigeria, rekan-rekan bersukacita
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here