Israel tidak akan memperbarui visa seorang anggota staf PBB di negaranya dan juga akan menolak permintaan visa untuk pegawai PBB lainnya karena negara tersebut sekali lagi menyatakan ketidaksenangannya terhadap badan global tersebut, yang telah mengkritik Israel yang menargetkan warga sipil dan rumah sakit selama masa krisis. perang Gaza. Mayoritas dari lebih dari 20.000 warga Palestina yang terbunuh adalah warga sipil.

“Kami akan berhenti bekerja dengan mereka yang bekerja sama dengan propaganda organisasi teroris Hamas,” Eli Cohen, menteri luar negeri Israel, memposting di X pada hari Senin.

“Kami tidak akan tinggal diam lagi menghadapi kemunafikan PBB!” dia berkata. Israel menuduh PBB bersikap bias.

Cohen menggambarkan tindakan PBB sebagai “aib” sejak perang meletus pada 7 Oktober setelah Hamas melancarkan serangan mematikan di wilayah Israel, yang menewaskan sekitar 1.200 orang. PBB telah mengkritik Hamas atas serangan 7 Oktober dan berulang kali menyerukan pembebasan tawanan yang diambil oleh kelompok tersebut.

Para pejabat PBB mengkritik Israel yang menargetkan wilayah pemukiman, sekolah dan rumah sakit serta membatasi pengiriman bantuan selama pengepungan penuh yang diberlakukan di Gaza setelah serangan 7 Oktober. Lebih dari 100 jurnalis, sekitar 270 personel medis dan setidaknya 134 staf PBB tewas dalam serangan Israel.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah berulang kali menyerukan gencatan senjata dan mengecam krisis kemanusiaan yang mengerikan ini. PBB, kelompok bantuan dan kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan bahwa warga Palestina kini menghadapi kelaparan. Sekjen PBB bulan ini menggunakan Pasal 99 Piagam PBB, sebuah langkah yang bertujuan untuk secara resmi memperingatkan Dewan Keamanan mengenai ancaman global yang ditimbulkan oleh perang Israel di Gaza.

Majelis Umum PBB telah beberapa kali menyetujui gencatan senjata kemanusiaan sejak perang dimulai, namun pemungutan suara di Dewan Keamanan PBB telah diveto dan dihentikan oleh sekutu dekat Israel, Amerika Serikat. Mereka abstain dalam pemungutan suara mengenai resolusi terbaru, sehingga disetujui pada hari Jumat, namun tindakan tersebut dikritik karena “tidak cukup”.

Menteri luar negeri Israel menuduh Sekjen PBB, komisaris hak asasi manusia PBB dan badan PBB untuk Perempuan PBB melegitimasi “kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan”, menerbitkan “fitnah berdarah yang tidak berdasar” dan mengabaikan “tindakan pemerkosaan yang dilakukan terhadap perempuan Israel” selama dua tahun. bulan.

Namun organisasi hak asasi manusia juga mengecam Israel atas taktik perangnya, dan menyebutnya sebagai “hukuman kolektif” terhadap 2,3 juta penduduk Gaza. Laporan media juga membantah klaim Israel bahwa Hamas mengelola pusat komando di bawah Rumah Sakit al-Shifa, fasilitas medis terbesar di Gaza, yang lumpuh akibat penembakan Israel. Israel membenarkan serangan terhadap sekolah, universitas dan rumah sakit PBB, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut digunakan oleh Hamas, namun Israel tidak memberikan bukti atas klaimnya.

Israel berperang dengan PBB?

Insiden terbaru ini hanyalah satu dari serangkaian bentrokan Israel dengan PBB terkait perang di Gaza dengan cara yang tidak biasa terjadi di negara-negara anggota badan global tersebut.

Bulan ini, Israel mengumumkan keputusannya untuk mencabut visa tinggal Lynn Hastings, koordinator kemanusiaan PBB untuk wilayah Palestina, yang meninggalkan negara itu pekan lalu.

“Seseorang yang tidak mengutuk Hamas atas pembantaian brutal 1.200 warga Israel … namun malah mengutuk Israel, negara demokratis yang melindungi warganya, tidak dapat bertugas di PBB dan tidak dapat memasuki Israel!” Cohen menulis di X.

Hastings mengkritik pembatasan Israel terhadap pengiriman bantuan yang sangat dibutuhkan. “Kondisi yang diperlukan untuk menyalurkan bantuan kepada masyarakat Gaza tidak ada,” katanya pada 4 Desember.

“Jika memungkinkan, skenario yang lebih mengerikan akan terjadi, skenario yang mungkin tidak dapat ditanggapi oleh operasi kemanusiaan,” katanya, mengacu pada dimulainya kembali pemboman Israel di Gaza pada akhir jeda pertempuran selama satu minggu. antara Israel dan Hamas.

Pada tanggal 25 Oktober, duta besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, memperingatkan bahwa negaranya akan menolak visa bagi para pejabat PBB setelah Guterres mengkritik Israel karena memerintahkan warga sipil untuk mengungsi dari Gaza utara ke Gaza selatan dan mengatakan serangan Hamas terhadap Israel “tidak terjadi dalam keadaan darurat.” kekosongan”.

“Saya terkejut dengan beberapa pernyataan saya yang keliru…seolah-olah saya membenarkan tindakan teror yang dilakukan Hamas. Ini salah. Justru sebaliknya,” kata Guterres tanpa menyebut nama Israel.

Selain menolak visa dan menuduh Sekjen PBB tidak layak menjalankan badan tersebut, Cohen juga melakukan hal yang sama dikatakan bulan ini dia telah menginstruksikan misi Israel ke PBB untuk menentang kemajuan anggaran tahunan Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA).

Badan tersebut telah berulang kali memperingatkan bahwa upaya bantuan di Gaza berada pada titik puncaknya ketika pengepungan Israel terus berlanjut. Israel memberlakukan pengepungan total setelah serangan 7 Oktober, memutus aliran listrik, air dan makanan. Daerah kantong Palestina telah disebut sebagai “penjara terbuka” karena blokade darat, udara dan laut yang diberlakukan Israel sejak tahun 2007.

UNRWA telah menampung sekitar 1,2 juta warga sipil – dua pertiga dari seluruh pengungsi di Gaza – di tempat penampungan di seberang jalur tersebut.

Sejak perang dimulai, lebih dari 100 staf UNRWA tewas dan lebih dari 40 gedung badan tersebut di Gaza rusak akibat serangan Israel.

Pekan lalu, Cohen menuduh badan tersebut melanggengkan “konflik” dan meminta negara-negara di dunia untuk “berhenti bertahun-tahun menutup mata terhadap hasutan terorisme dan penggunaan fasilitas badan tersebut dan penduduk Jalur Gaza secara sinis oleh Hamas. perisai manusia.”

Israel juga berulang kali menargetkan Francesca Albanese, pelapor khusus PBB untuk wilayah pendudukan Palestina, yang mengkritik Israel karena melanggar hukum internasional dan menduduki wilayah Palestina. Ketua Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus juga diserang karena menurut Israel menerbitkan laporan yang tidak akurat. Israel belum memberikan bukti atas klaimnya.

Pada bulan Oktober, duta besar Israel untuk PBB, Meirav Eilon Shahar, mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya telah “dikecewakan” oleh badan global tersebut, dan mengatakan bahwa para pemimpin badan tersebut tidak berbuat cukup untuk mengutuk Hamas dan meningkatnya anti-Semitisme.

“Kami telah berbagi informasi secara luas, dan kami berharap komunitas internasional dan organisasi internasional, termasuk WHO, akan mengutuk Hamas karena menggunakan fasilitas yang dilindungi ini. [such as hospitals] untuk keperluan militer,” katanya.

Guterres menegaskan kembali bahwa “keluhan rakyat Palestina tidak dapat membenarkan serangan mengerikan yang dilakukan Hamas.”

“Dan serangan-serangan mengerikan itu tidak bisa membenarkan hukuman kolektif terhadap rakyat Palestina.”

Sumber

Previous articleDi tahun yang lambat bagi M&A perusahaan teknologi, hanya ada sedikit kesepakatan yang menonjol
Next articleRavens vs. 49ers Livestream: Cara Menonton Pertandingan Natal NFL Online
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here