Apa yang dapat diketahui dari lekukan di tanah sejak dahulu kala tentang nenek moyang kita? Ternyata banyak sekali.

Pada bulan Januari, tim ilmuwan internasional dari Maroko, Perancis, Jerman dan Spanyol menerbitkan rincian penemuan menarik: serangkaian jejak kaki manusia yang terpelihara dengan baik dan diyakini berusia 100.000 tahun.

Jejak kaki tersebut diperkirakan berasal dari sekelompok lima individu dan ditemukan di pantai berbatu di kota utara Maroko.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal sains Nature ini menambah sejumlah penelitian yang membantu para ilmuwan mengumpulkan asal-usul ras manusia yang sebenarnya dan sulit dielakkan. Meskipun penemuan mereka merupakan prestasi arkeologis, erosi pantai mengancam keberadaan jejak kuno ini.

Inilah yang kita ketahui tentang penemuan terbaru ini dan tentang jejak manusia purba lainnya yang telah ditemukan para ilmuwan sejauh ini.

Sebuah tim ilmuwan Maroko dan Eropa menemukan sekitar 85 jejak kaki yang dibuat oleh lima nenek moyang manusia [Fadel Senna/AFP]

Apa yang ditemukan para ilmuwan di Maroko?

Pada bulan Juni 2022, arkeolog Mouncef Sedrati memimpin penelitian lapangan yang berfokus pada batu-batu besar di dekat garis pantai Maroko di daerah selatan Tangier ketika timnya menemukan lekukan di tanah di kota Larache.

Jika dilihat lebih dekat, mereka menemukan lekukan tersebut adalah jejak kaki dengan berbagai ukuran. Bagi Sedrati, pakar dinamika pesisir dan geologi kelautan di Universitas Southern Brittany Perancis, pemandangan ini merupakan pemandangan yang “luar biasa”.

“Kami tidak 100 persen yakin pada awalnya dengan cetakan pertama, tapi sedikit demi sedikit, kami menemukan cetakan kedua, ketiga, lalu jalur yang sangat jelas dan lebih banyak lagi,” kata Sedrati kepada Al Jazeera. “Saat itulah keraguan itu hilang. Jejak awal ditinggalkan oleh Homo yang sehat [sapiens] di sedimen pantai berpasir sekitar 100.000 tahun yang lalu.”

Total ada sekitar 85 jejak kaki yang ditemukan, kemungkinan besar dibuat oleh sekelompok lima manusia yang berjalan menuju air, menggunakan situs tersebut sebagai jalan setapak. Ini adalah jejak manusia purba pertama yang ditemukan di Afrika Utara dan Mediterania Selatan.

Bentuk lekukan yang melengkung, tumit yang membulat, dan bekas jari kaki yang pendek menegaskan bahwa itu adalah jejak Homo sapiens atau manusia modern seperti kita. Ukuran kaki mereka yang bervariasi menunjukkan bahwa terdapat orang dewasa dan anak-anak dari berbagai usia.

Namun para ilmuwan masih belum mengetahui apa yang dilakukan kelompok tersebut di lokasi tersebut. Apakah mereka mencoba mengumpulkan makanan dari laut? Atau apakah mereka hanya menjelajahi area tersebut dan menemukan rute pantai secara kebetulan?

Tim Sedrati mempelajari sedimen di lokasi dan jejak kaki itu sendiri untuk menentukan berapa lama mereka berada di sana.

Penanggalan pendaran yang distimulasi secara optik, sebuah teknik penelitian yang membantu para arkeolog menentukan kapan mineral atau karbon di sekitar artefak yang ditemukan terakhir kali terkena panas atau sinar matahari, memungkinkan para peneliti memperkirakan berapa umur cetakan tersebut.

Mereka mengaitkan asal usul tanda tersebut dengan era Pleistosen Akhir, periode di mana Zaman Es terakhir terjadi. Periode Pleistosen Tengah hingga Akhir, yang mencakup periode 770.000 hingga 120.000 tahun yang lalu, secara luas diyakini sebagai zaman ketika manusia purba – terpisah dari manusia modern – menjelajahi bumi.

Dengan menggunakan drone untuk mengambil 461 foto cetakan tersebut, tim memproses gambar tersebut menggunakan perangkat lunak khusus dan mengekstrak model 3D untuk secara akurat mengukur depresi dan lebar setiap cetakan, dan untuk mengukur usia anggota kelompok.

Jejak kaki Larache kemungkinan besar tetap utuh karena kombinasi beberapa faktor, tulis para peneliti dalam penelitian tersebut, termasuk lokasi, jenis tanah, dan gelombang laut. Posisi pantai pada platform berbatu memungkinkan air pasang mengubur sedimen tanah liat yang membentuk jalur tersebut, menjaganya tetap terpelihara hingga erosi baru-baru ini mengeksposnya kembali.

Bagi Sedrati, yang merupakan keturunan Afrika Utara, penemuan ini bersifat pribadi.

“Bisa dibayangkan betapa bangganya saya memimpin tim peneliti yang membuat penemuan ini, terlebih lagi di kota Maroko yang dekat di hati saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia senang bekerja dengan rekan-rekan dari bidang lain seperti geologi untuk menyelesaikannya. pembelajaran.

Namun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan tim. Hanya sebagian dari cetakan yang telah diproses, dan tim memiliki pertanyaan.

“Bagaimana kondisi iklim dan meteorologi saat itu? Dimana garis pantainya, permukaan lautnya?” Sedrati bertanya.

Sedrati Anna
Arkeolog Mouncef Sedrati memeriksa serangkaian jejak kaki kuno, yang diyakini ditinggalkan oleh Homo sapiens lebih dari 100.000 tahun yang lalu, sekitar 90 km (55 mil) selatan Tangier di Maroko utara [Fadel Senna/AFP]

Di mana lagi jejak manusia purba ditemukan?

Menemukan jejak kaki yang berusia ribuan tahun jarang terjadi, namun bukan berarti tidak pernah terdengar.

Jejak manusia tertua yang diketahui ditemukan pada tahun 1995. Ini adalah kumpulan tiga jejak milik “Hawa” hipotetis dan disebut “jejak kaki Hawa”. Mereka ditemukan di Langebaan, sebuah kota pesisir di provinsi West Cape, Afrika Selatan. “Hawa” diperkirakan hidup sekitar 117.000 tahun yang lalu.

David Roberts, yang merupakan bagian dari tim yang menemukan cetakan tersebut, mengatakan pada saat itu bahwa cetakan tersebut kemungkinan besar dibuat di bukit pasir yang curam saat terjadi badai sebelum pasir kering mengisi lekukan tersebut dan mengeras.

Cetakannya berukuran 22cm (8,7 inci), kira-kira sama dengan ukuran wanita modern yang mengenakan ukuran AS 7,5. Tinggi “Eve” mungkin sekitar 122cm (4 kaki).

Pada tahun 2022, tim peneliti lain menemukan dua jejak manusia di atap gua di area yang sama. Benda-benda tersebut tidak terpelihara dengan baik. Sedimen tempat jejak kaki tersebut dibuat telah terkikis, namun garis besar jejak kaki tersebut masih terlihat. Jarak antara kedua jejak tersebut – 49cm (19 inci), konsisten dengan jarak antara rata-rata kaki manusia saat berjalan – menunjukkan kepada tim bahwa jejak tersebut berasal dari salah satu nenek moyang langsung kita, bukan Hominini – spesies manusia modern lain yang kini telah punah.

Di luar benua Afrika, jejak kuno juga ditemukan di Amerika Serikat. Pada tahun 2009, seorang pengelola taman di Taman Nasional White Sands, New Mexico, menemukan jejak kaki dan mengarahkan para ilmuwan untuk menemukan ribuan lainnya yang tersebar di area seluas 325 km persegi (80.000 hektar). Ini termasuk jejak kaki berukuran anak-anak, dan satu set khususnya menunjukkan seorang wanita kemungkinan besar akan meletakkan bayinya. Para peneliti pada tahun 2021 mengatakan kemungkinan besar itu dibuat 22.800 tahun yang lalu.

Pasir putih
Ribuan jejak kaki yang ditemukan di Taman Nasional White Sands di New Mexico diyakini ditinggalkan manusia hampir 23.000 tahun yang lalu. [NPS via AP]

Apa yang bisa kita ketahui dari temuan ini tentang manusia prasejarah?

Ahli paleoantropologi – peneliti yang mempelajari evolusi manusia modern – mengatakan bahwa jejak kaki tersebut memberi kita gambaran waktu, membantu kita menentukan seperti apa kehidupan nenek moyang awal kita.

Salah satu kemungkinannya, misalnya, adalah perempuan zaman dahulu mengecat tubuh mereka dengan bahan yang mirip dengan riasan modern: Para ilmuwan yang menemukan jejak kaki Hawa juga menemukan oker, pigmen warna-warni, di area yang sama. Dipercaya bahwa cat tubuh digunakan untuk ritual.

Di lain waktu, para ilmuwan telah menemukan perapian – yang menunjukkan bahwa manusia yang lebih tua tahu cara menyalakan api. Sisa-sisa tulang dan peralatan batu juga menunjukkan kemungkinan bahwa manusia purba pertama kali bergantung pada hewan mati untuk makanan dan mungkin baru mulai memasang perangkap dan berburu hewan sekitar 20.000 tahun yang lalu.

Namun jejak kaki juga memberi para ilmuwan perkiraan kerangka waktu untuk mengetahui kapan manusia mulai menyebar dan berpindah ke seluruh dunia.

Selama bertahun-tahun, para peneliti berpendapat bahwa manusia modern pertama kali tiba di Alaska dan menyebar ke seluruh Amerika Utara sekitar 13.000 hingga 16.000 tahun yang lalu setelah Zaman Es terakhir.

Namun jejak kaki di New Mexico White Sands Park membantah penelitian tersebut. Dalam skenario baru, manusia sudah menyebar di sekitar New Mexico, dan kemungkinan melakukan perjalanan melintasi benua tersebut 23.000 tahun yang lalu ketika gletser masih meluas dan menyebar ke seluruh wilayah tersebut.

Sayangnya, banyak dari penemuan ini, termasuk cetakan White Sands dan Larache, terancam oleh perubahan topografi, yang sebagian disebabkan oleh perubahan iklim. Kelompok Sedrati mencatat dalam studinya bahwa pantai berbatu tersebut runtuh akibat naiknya permukaan air laut dan pada akhirnya bisa hilang.

Sumber

Previous articlePink menghentikan konser saat wanita hamil melahirkan selama penampilannya
Next article“This isn’t the economy for womanizing” Yhemo Lee sends PSA to his gender
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.